Aug 182018
 

Tank Leopard Leopard 2A6 Jerman. (photo: 7th Army Training Command from Grafenwoehr, Germany via commons.wikipedia.org)

Jakartagreater.com – Sementara pemerintah Jerman mencari cara untuk meningkatkan pembelanjaan pertahanan hingga 1,5 persen dari PDB yang kini pada 1,3 persen, para ahli memperingatkan bahwa kenaikan yang sedikit itu tidak akan cukup untuk sepenuhnya memenuhi kebutuhan tentara (Bundeswehr), dirilis Sputniknews.com, Kamis, 16-08-2018.

Angkatan Bersenjata Jerman berada dalam kondisi krisis yang dalam, yang menghadapi kekurangan dana, tulis koran Zuddeutsche Zeitung. Menurut publikasi, 38,5 miliar Euro Jerman yang akan dibelanjakan untuk pertahanan pada tahun 2018 tampaknya hanya di permukaan saja.

Faktanya, Angkatan Bersenjata tidak memiliki cukup uang untuk melanjutkan dengan 50 persen anggaran pertahanan yang dibelanjakan untuk pengadaann personil, sekitar 18 persen untuk biaya operasional, dan hanya 13 persen yang digunakan untuk peralatan baru.

Ada penurunan tajam dalam jumlah tank – dari 4.500 pada akhir Perang Dingin menjadi 225 unit sekarang dan dana yang dialokasikan tidak cukup untuk memecahkan masalah.

Misalnya, operasi yang dilakukan sebagai bagian dari misi PBB di Afghanistan dan Mali sering mengharuskan senjata yang digunakan di Eropa disesuaikan untuk kondisi cuaca yang rumit di negara-negara tersebut, dan termasuk kendaraan lapis baja yang tahan ranjau.

Menurut Suddeutsche Zeitung, selama partisipasinya dalam kampanye yang dipimpin AS pada tahun 2011-2014 di Afghanistan, Bundeswehr benar-benar berubah menjadi “gudang suku cadang” yang menyediakan kontingen Jerman dengan semua yang dibutuhkan, sementara secara bersamaan kehilangan kemampuannya untuk membela Jerman sendiri dan memenuhi tugasnya dalam kerangka NATO.

Sama seperti pemerintah Jerman sedang mendiskusikan bagaimana meningkatkan pembelaan pertahanannya hingga 1,5 persen dari PDB dari 1,3 persen sekarang, para ahli percaya bahwa kenaikan yangtipis itu tidak akan cukup untuk sepenuhnya memenuhi kebutuhan tentara.

Klaus Naumann, mantan ketua komite militer NATO, percaya bahwa dana tambahan akan lebih baik untuk mengurangi defisit yang telah berkembang sejak awal tahun 2000-an.

Sebelumnya, tabloid Bild, menulis, mengutip laporan odari Federal Accounts Chamber of Germany, bahwa Menteri Pertahanan Ursula von der Leyen telah dituduh menyembunyikan kasus-kasus kerusakan peralatan militer dan membuat “statistik hiasan.”

Menurut surat kabar, tidak ada satu pun kapal selam Jerman yang cocok untuk operasi pada tahun 2017, dan kurang dari separuh Frigat dan tank dan hanya satu dari 3 Helikopter tempur yang layak tempur.

Selain itu, korvet, yang dinyatakan oleh von der Leyen sebagai “siap tempur,” tidak memiliki senjata, tidak memiliki peluru kendali, dan sangat kekurangan.

  2 Responses to “Bundeswehr Berubah Jadi ‘Gudang Suku Cadang’ ?”

  1.  

    la mau gmn lagi.itulah resiko kl jd kutu amer.alias nota.eh nato.
    cm di peralat sj.

 Leave a Reply