Sep 242019
 

Jet tempur Rafale India (foto : Wikipedia)

Angkatan Udara India (IAF) akan mendapatkan jet tempur Rafale pertama dari 36 Rafale yang secara resmi akan diserahkan kepada Menteri Pertahanan India Rajnath Singh pada 8 Oktober, lansir Livemint.

Fitur yang menarik pada Rafale pertama IAF adalah nomor ekor ‘RB 01’. Menurut sumber pertahanan, ‘RB’ adalah singkatan dari Komandan Udara RKS Bhadauria.

Nama Komandan Bhadauria dipilih karena telah memainkan peran penting dalam negosiasi untuk pengadaan 36 jet Rafale dalam kondisi flyaway.

RKS Bhadauria ditetapkan untuk mengambil alih jabatan sebagai Kepala IAF pada 1 Oktober setelah pensiunnya Panglima Udara Marsekal Birender Singh Dhanoa pada akhir bulan ini.

Angkatan udara India tidak menyangkal bahwa ‘RB’ yang tercetak pada ekor Rafale adalah untuk Kepala Udara baru.

“Setiap pesawat IAF memiliki nomor ekor unik dalam satu seri. Pesawat tempur dan latih memiliki set huruf terpisah sebagai inisial. Setelah itu, jumlahnya ada dalam satu seri,” kata seorang pejabat senior IAF kepada media IANS.

Pada 20 September, IAF secara akan teknis menerima pesawat tempur Rafale pertama dari Dassault Aviation di fasilitas pabriknya di Bordeaux, Prancis.

India telah menandatangani perjanjian antar pemerintah dengan Perancis dan Dassault Aviation senilai 59.000 crore untuk mendapatkan 36 pesawat tempur multi-peran.

Pesawat-pesawat sekarang akan secara resmi dilantik pada 8 Oktober saat Menteri Pertahanan Rajnath Singh mengunjungi Prancis tetapi pesawat akan mulai tiba di India hanya pada Mei 2020 setelah validasi Peningkatan Khusus India dan pelatihan pilot dan teknisinya.

Pesawat-pesawat India telah dilengkapi dengan banyak perangkat tambahan khusus India, yang telah dilengkapi dengan biaya sekitar satu miliar euro.

Sejumlah kecil pilot India telah berlatih di Angkatan Udara Prancis, yang nantinya akan melatih 24 pilot dalam tiga batch berbeda hingga Mei 2020 untuk menerbangkan jet tempur Rafale India.

Angkatan Udara India akan mengerahkan satu skuadron masing-masing pesawat tempur Rafale di pangkalan udara di Ambala di Haryana dan Hashimara di Benggala Barat.

Marsekal Udara Bhadauria adalah alumnus Akademi Pertahanan Nasional. Dia memenangkan ‘Pedang Kehormatan’ yang didambakan di NDA karena menjadi yang terbaik dalam urutan jasa dan penugasannya pada armada tempur IAF pada Juni 1980

Bhadauria juga merupakan pilot uji eksperimental, instruktur terbang berkualitas Cat ‘A’, dan instruktur pilot tempur . Pernah juga memimpin Skuadron Jaguar dan Pangkalan Angkatan Udara utama, memimpin Skuadron Uji Penerbangan di Aircraft & Pembentukan sistem pengujian, dan menjadi pilot uji kepala dan Direktur Proyek Pusat Uji Penerbangan Nasional untuk proyek Light Combat Aircraft (LCA) Tejas.

Bhadauria juga pernah menjabat sebagai Atase Angkatan Udara di Rusia, Asisten Kepala Staff Angkatan Udara (Proyek), Komandan Akademi Pertahanan Nasional, Staff Udara Senior di Komando Udara Pusat, Wakil Kepala Staf Udara dan kemudian Air Officer Commanding- d Komando Udara Selatan sebelum akhirnya mengambil alih jabatan sebagai Wakil Kepala Angkatan Udara pada 1 Mei, dan memimpin Komando Pelatihan di Bengaluru.

Bagikan:
 Posted by on September 24, 2019