Jul 272019
 

Jet tempur siluman Chengdu J-20. © Alert5 via Wikimedia Commons

Jakartagreater.com – Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat China (PLAN) belum memutuskan apakah akan menggunakan Shenyang FC-31 (J-31) sebagai pesawat siluman yang dibawa oleh kapal induknya atau mengadopsi versi modifikasi dari Chengdu J-20, sudah digunakan oleh angkatan udara negara itu.

Menurut orang dalam militer yang berbicara kepada South China Morning Post (SCMP) secara anonim, dewan pengambil keputusan masih belum memutuskan pesawat generasi kelima yang mana yang harus diadopsi untuk sektor penerbangan angkatan laut China yang sedang berkembang, dirilis Sputniknews.com, 24-07-2019.

“Angkatan laut belum memutuskan yang mana yang mereka sukai, karena J-20 dan FC-31 memiliki kelebihan dan kelemahan mereka,” kata sebuah sumber kepada SCMP. Lain mengatakan kepada surat kabar bahwa insinyur Chengdu Aerospace Corporation sedang bekerja pada menyajikan versi yang lebih pendek dari J-20 lebih cocok untuk operasi kapal induk.

Saat ini, satu-satunya pesawat sayap tetap yang digunakan pada dua kapal induk China adalah J-15, yang diproduksi Shenyang sebagai versi modifikasi dari T-10K-3, sebuah prototipe dari apa yang kemudian menjadi Sukhoi Su-33 Rusia yang diambil Beijing dari Ukraina.

Namun, J-15 bukanlah pesawat yang ideal untuk kapal induk Cina. Liaoning dan Tipe 001a keduanya menggunakan jalur ski di haluan kapal untuk mengangkat pesawat ke langit – sesuatu yang memastikan lepas landas yang lebih aman tetapi menetapkan bobot lepas landas yang lebih terbatas.

Media China telah mencemooh pesawat itu sebagai “ikan jatuh” karena kegunaannya yang terbatas, sehingga J-15 harus berjuang di bawah bobot tubuh yang berat dan mesin yang lemah, yang hanya membatasi kemampuannya lebih jauh.

J-31 China. (@ Istimewa)

Kapal induk Tipe 002 yang akan datang, yang diperkirakan akan berlayar pertama kali pada tahun 2023, diperkirakan akan menggunakan ketapel untuk meluncurkan pesawat, sebuah metode peluncuran yang hanya digunakan oleh flattop AS dan Prancis. Beijing juga telah mempertimbangkan memasang mesin di Liaoning untuk melatih pilot China dalam mengantisipasi kapal induk Tipe 002, Sputnik melaporkan.

Namun, J-15 adalah pesawat yang besar : panjangnya 24 meter, kira-kira ukurannya sama dengan pesawat terbesar yang pernah terbang dari kapal induk AS, bomber A-5 Vigilante. J-15 dua meter lebih panjang dari J-20 dan memasuki layanan PLA pada 2017.

“Jika J-15 bisa menjadi pesawat yang dibawa kapal induk, mengapa J-20 yang lebih kecil tidak bisa?” Ahli militer yang berbasis di Makau Antony Wong Dong mengatakan kepada SCMP.  Meski begitu, FC-31 hanya memiliki panjang 17 meter, dan mesinnya tidak sekuat mesin turbofan WS-15 pesawat J-20 yang ditingkatkan.

Keunggulan dibutuhkan untuk pesawat Angkatan Laut yang mungkin menemukan diri mereka jauh dari kapal induk mereka ketika menghadapi masalah mekanis. Angkatan Laut China baru-baru ini melihat pesawat FC-31, yang hingga akhir tahun lalu tidak lebih dari sekadar pesawat eksperimental.

Diplomat melaporkan pada November 2018 bahwa FC-31 kembali pada menu di tengah tekanan yang memuncak, di satu sisi, untuk mengisi hanggar maskapai baru Beijing, dan di sisi lain, untuk bersaing secara internasional dengan F-35 Joint Strike Fighter Washington, yang pembuatnya Lockheed Martin telah mulai menjual ke lebih dari selusin ke mitra, dan versi B serta C dari F-35 dapat beroperasi dari geladak penerbangan kapal induk.

Diplomat mencatat bahwa bagian dari daya tarik FC-31 mungkin berasal dari memasarkannya kepada pembeli asing di pasar yang saat ini dimonopoli oleh F-35 yang mahal dan dirundung masalah.

Namun, JF-17, yang dikembangkan Tiongkok bersama Pakistan, tampaknya mengisi peran itu sebagai ekspor generasi keempat yang andal. JF-17 hanya berharga antara $ 25 dan $ 32 juta per pesawat, dibandingkan dengan F-35, yang dapat lebih dari $ 100 juta per jet.

Fu Qianshao, seorang ahli pesawat dengan Angkatan Udara PLA, mengatakan kepada China Daily pada Juni 2017 bahwa FC-31 mungkin menelan biaya $ 70 juta per pesawat.

  6 Responses to “China Belum Putuskan J-20 atau J-31 yang Isi Kapal Induk”

  1.  

    Lah kemarin beritanya dah mau dipendekin permanen supaya bisa langsung strike dari pangkalan mobile nya kenapa sekarang ragu-ragu lagi bukankah sudah jelas terbuka lebar dan siap buat ndekem tempat mangkalnya yang baru

    •  

      Penyakit orang kaya baru biasa dex… Semua mau… Wkwkwkwk… Kallau bisa tuh kapal induk dimuatin semua nya…!!!
      Tapi memang enak banyak pilihan nya… Jadi cari yang cocok dan pas… Apa lagi cina belum berpengalaman dalam operasi pespur dikapal indux…!!!

      •  

        Katanya indukannya banyak sekarang bang tinggal pilih, kenapa yang bujel bingung mau bersarang dimana

        •  

          No porno… Xixixixi…

          •  

            Loh informasinya di Jakarta greater kapal induk Liaoning dikloning 2 biji jadi 3 kapal induk sekarang kenapa J-20 yg rencana dipendekin biar bisa mangkal di salah semua tu kapal kan gitu…parno mananya bang…

          •  

            Xixixixi… Bahasa mu itu toh bogel bersarang di indukakan… Belum secepat itu jadinya… Lagian saya bilang cina tahap penyesuaian dan pembelajaran… Cari baiknya yang mana… Usa juga gitu dulu sampai dapat pormat sekarang… Semua perlu proses…!!!