Jun 112017
 

Desain Pesawat Siluman J-31 China menembakkan PL-15 Air-to-Air Missiles (AAM)

China Aerospace Science and Technology Corporation (CASC) mengumumkan telah berhasil melakukan dua uji terbang mesin ramjet berbahan bakar padat.

Menurut CASC (melalui Global Times milik negara China), mesin tersebut akan memberi kekuatan bagi rudal udara-ke-udara hipersonik (AAM) sebagai bagian dari persenjataan perang udara generasi mendatang untuk menyertai pesawat tempur generasi 5 China, seperti Chengdu J -20.

Analis China – seperti Song Zhongping – percaya China akan dapat mengembangkan AAM dengan rentang hingga 300 km dan kecepatan melebihi Mach 5. Ini akan bergantung pada seberapa baik China dalam mengembangkan elektronik onboard (untuk panduan dan keterlibatan terminal).

Menurut Global Times, Lembaga Penelitian No. 4 CASC telah terlibat dalam pengembangan mesin ramjet sejak tahun 2000 – telah melakukan delapan tes dalam beberapa tahun terakhir.

Catatan & Komentar:

Keinginan jangka pendek China adalah akan fokus pada pembangunan saingan dari rudal udara ke udara hypersonic, Meteor MBDA (konsorsium Eropa), yang sedang mengembangkan rudal long-range No Escape Zone dengan mesin ramjet.

Upaya menandingi itu, tampaknya tidak bisa dengan mengembangkan rudal udara ke udara PL-15 yang merupakan pengembangan dari PL-12 berbasis roket. Program rudal udara ke udara jarak jauh China lainnya, yang muncul berkat foto dari November, rudal yang onboard pada pesawat tempur J-16, juga berbasis roket, yang bertentangan dengan prinsip tenaga ramjet. Ini adalah program yang berharga, karena rudal nantinya dapat disesuaikan untuk pengembangan rudal darat-ke-udara jarak menengah ke atas (SAM), yang bersifat compact.

Rudal Anti-Kapal CM-302 China

Portofolio China untuk rudal yang bisa dipasang ramjet, akan meliputi rudal anti-kapal, seperti CM-302, yang dapat melaju dengan kecepatan supersonik. China Aerospace Science & Industry Corporation (CASIC) memasarkan CM-302 untuk ekspor di Air Show China 2016, di Zhuhai pada bulan November. Penelitian CASC kemungkinan akan menghasilkan solusi alternatif. Menarik untuk diamati apakah China akan mengejar ekspor bernilai tinggi, yang akan mendorong CASC untuk menciptakan rudal udara ke udara (AAM) berdimensi ramjet dalam jangka pendek hingga menengah.

Quwa.org

  6 Responses to “China Berhasil Ujicoba Rudal Bertenaga Ramjet”

  1. :pertamax

  2. pada kemana ni waerjag,….. :salahkamar

  3. Ntar delay tidak? Salah sasaran tidak?

  4. semakin cepat rudal semakin susah mengendalikan nya.. akurasi nya semakin rumit.. klo utk anti kapal mungkin bisa.. tp utk nembak pesawat tempur supermanuver akan kesusahan..

    terlebih klo pencari panas.. bisa di tipu dgn frame..

 Leave a Reply