Jun 202018
 

Jakartagreater.com – Perusahaan milik negara China yang bertanggung jawab untuk mengembangkan elektronik kelas atas telah mengklaim bahwa versi berikutnya dari radar next generation (next-gen) kuantumnya akan lebih kuat daripada yang diperkirakan sebelumnya, dirilis Sputniknews.com, 15-6-2018.

Pada tahun 2016, China Electronics Technology Group Corporation (CETC) mengumumkan bahwa mereka telah menguji radar kuantum dengan jangkauan sekitar 62 mil, atau 100 kilometer – kira-kira 5 kali lebih jauh dari kisaran pesaing AS dan Jerman, ujar laporan Popular Science.

Radar generasi berikutnya akan mampu melacak Rudal balistik di luar angkasa dan pesawat terbang di ketinggian yang sangat tinggi, South China Morning Post melaporkan pada Jumat, 15-6-2018.

Dengan memasang radar kuantum ke kendaraan dekat-ruang angkasa, Angkatan Udara China dapat “secara efektif memantau objek terbang berkecepatan tinggi di atmosfer atas dan di atasnya,” kata CETC pada sebuah pameran industri di Nanjing, SCMP menambahkan.

Xia Linhao dari CETC mengatakan kepada Global Times Friday bahwa “teknologi radar kuantum sebagian besar telah matang secara teoritis dan telah memasuki fase realisasi eksperimen.”

Sistem kuantum yang dikembangkan oleh China dimaksudkan untuk melacak pesawat AS yang tersembunyi, menurut cerita SCMP, yang mengatakan bahwa, “China menganggap pesawat siluman yang diterbangkan oleh Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya sebagai ancaman besar bagi kepentingan regionalnya dan karena itu tertarik untuk memiliki penanggulangan yang efektif. ”

Radar konvensional mengandalkan gelombang radio yang memantulkan objek untuk memberikan rincian tentang lokasi dan kecepatan pesawat atau kapal selam; radar kuantum, sebaliknya, memanfaatkan foton terjerat, atau kuanta cahaya.

Mekanisme teoritis adalah untuk satu foton terjerat untuk memantul dari objek kembali ke radar kuantum, yang dapat mengekstraksi informasi tentang perkiraan penampang radar, kecepatan dan posisi objek.

“Fenomena aneh” belitan kuantum dijelaskan dalam laporan MIT Technology Review dari 2017 sebagai proses yang “terjadi ketika dua objek kuantum, seperti foton, terbentuk pada saat yang sama dan titik di ruang dan berbagi keberadaan yang sama,” menambahkan bahwa, “dalam istilah teknis, mereka dijelaskan oleh fungsi gelombang yang sama.”

MIT melaporkan pada saat itu pada terobosan China lainnya, ketika peneliti berhasil menteleportasikan foton dari Bumi ke satelit yang mengorbit Bumi 500 kilometer jauhnya pada Juli 2017, MIT Technology Review. Ya, Anda membacanya dengan benar. Sebuah foton, partikel dasar cahaya yang memiliki massa nol, diteleportasi dari tempat di Bumi sampai ke satelit yang sangat sensitif di angkasa.

Tim China “menciptakan jaringan kuantum satelit-ke-darat pertama, dalam proses menghancurkan catatan untuk jarak terpanjang yang telah diukur keterjeratannya,” demikian MIT Tech Review mencatat.

  21 Responses to “China Kembangkan Radar Next-Gen Melacak Rudal Balistik”

  1.  

    gak ada silvan lagi..yang ada suman slumin slumun….xixixi

  2.  

    gak ada siluman lagi…

  3.  

    Mboh ora ngertos sing penting bs ngintip siluman, hantu, setan dan makhluk2 astral lainnya!he3

  4.  

    Wuih komen raib melulu perlu dicari pake radar quantum, yg ptg bs intip siluman, hantu, setan dan makhluk2 astral lainnya!he3

  5.  

    Helloo indonesia..

    Indo lg ngembangin apa ya..

  6.  

    Kalo damai msh banyak memberikan manfaat dan nilai kebaikan, mengapa perang hrs menjadi sebuah pilihan. Tp sayang gk semua negara berpikiran spt itu. yg jelas kita ketinggalan lagi dr negara lain.

    Yang laen pada maen rudal, kita msh maen kembang api, prihatin saya,,, prihatiiinn… *sambil ngelus dada,,, duo srigala* ngoahahaha

  7.  

    Kalo damai msh banyak memberikan manfaat dan nilai kebaikan, mengapa perang hrs menjadi sebuah pilihan. Tp sayang gk semua negara berpikiran spt itu. yg jelas kita ketinggalan lagi dr negara lain.

    Yang laen pada maen rudal, kita msh maen kembang api, prihatin saya,,, prihatiiinn…
    *sambil ngelus dada,,, duo srigala* ngoahahaha

  8.  

    Mending wilayah selatan dan barat china dikembalikan yg berhak itu lebih bermanfaat pada manusia, ketimbang bikin ginian jadi penjajah.

    😎

  9.  

    Tinggal ditest di lcs

  10.  

    Lho kenapa ketawa

  11.  

    China melakukann penelitian ilmiah sekitar 370 m $ perthn,sekitar 5000 triliun no 2 didunia jika Usa 6000 t ,itu tak mengherankan kemajuan teknologinya sangat pesat

 Leave a Reply