China Kemungkinan Uji Terbang Prototipe FC-31 Gyrfalcon Terbaru

Jakartagreater.com – Sebuah perusahaan dirgantara China tampaknya telah menguji terbang jet tempur siluman barunya yang bertujuan untuk menyamai F-35 Amerika Serikat, dan bisa menjadi kandidat untuk generasi terbaru dari pesawat tempur yang berbasis di kapal induk, lansir SouthChinaMorningPost.

Prototipe terbaru dari jet tempur generasi kelima FC-31 Gyrfalcon mungkin telah mengalami sejumlah modifikasi, menurut foto saksi yang beredar di jaringan media sosial Weibo yang tampaknya memperlihatkan pesawat tersebut dalam penerbangan baru-baru ini tetapi belum dapat diverifikasi kebenarannya.

Pesawat siluman ini digambarkan menggunakan afterburner yang menghabiskan bahan bakar saat naik ke ketinggian, dengan logo pengembang milik negara Aviation Industry Corporation of China (AVIC) terlihat jelas di ekor jet.

Berbeda dari versi sebelumnya, tampaknya prototipe terbaru tidak lagi memiliki perangkat pengukur kecepatan udara yang terletak di hidung jet, menunjukkan kemungkinan diganti dengan avionik yang dipasang seperti active electronically scanned array atau radar AESA.

Kanopi transparan di atas kokpit juga tampaknya telah berubah menjadi desain yang lebih mirip dengan yang digunakan pada pesawat tempur siluman J-20.

Mungkin juga ada modifikasi untuk meningkatkan pengurangan hambatan angin jet, menurut foto tersebut.

Tetapi pesawat tampaknya masih menggunakan mesin turbofan kembar WS-13 dari FC-31 sebelumnya. Mesin ini didasarkan pada desain buatan Soviet tahun 1970-an dan dilihat sebagai batasan dalam hal fungsi dan kemampuan siluman jet tempur.

FC-31 adalah jet tempur siluman kedua yang dikembangkan di dalam negeri China setelah J-20. Melakukan penerbangan perdananya pada tahun 2012 dan telah muncul di sejumlah pertunjukan udara dengan harapan menarik pembeli asing – AVIC berharap dapat bersaing dengan Lockheed Martin F-35 Amerika Serikat- tetapi gagal menarik pelanggan asing satu pun. Angkatan udara China juga menolak untuk memesan, meskipun itu terutama dirancang untuk digunakan oleh Angkatan Udara.

Tetapi kemajuan terbaru pada FC-31 menunjukkan pengembangnya telah mengalihkan fokus ke versi pesawat tempur siluman maritim, menurut analis militer, terutama setelah unit penelitian dan pengembangan AVIC mengatakan pihaknya bertujuan untuk mulai menguji jet baru tahun depan.

Menjadi lebih ringan dan lebih kecil dari J-20, FC-31 bisa lebih cocok untuk kapal induk generasi terbaru Angkatan Laut PLA, yang diharapkan memiliki sistem peluncuran ketapel dan akan membutuhkan pesawat tempur siluman yang lebih canggih daripada J- 15 – satu-satunya pesawat tempur berbasis kapal induk yang beroperasi.

FC-31 memiliki spesifikasi yang sangat mirip dengan F-35 Lightning II. Pesawat ini memiliki berat lepas landas maksimum 25 ton, jarak tempuh 1.200 km (746 mil) dan kecepatan tertinggi Mach 1,8, atau 2.205 km / jam (1.370mph). Sebagai perbandingan, F-35 memiliki berat lepas landas maksimum 27 hingga 32 ton, jangkauan hingga 2.200 km (1.367 mil), dan kecepatan tertinggi Mach 1,6. FC-31 China memiliki muatan senjata 8 ton, dibandingkan dengan 6,8 hingga 8,1 ton pada F-35 Amerika.

Tinggalkan komentar