Jan 092019
 

Pasukan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) berpatroli di sebuah pulau di Laut Cina Selatan. (PLA Photo via USNI News)

Militer Cina telah bergerak untuk mencegat kapal perang Amerika Serikat (AS) yang berlayar melalui Laut Cina Selatan yang diperebutkan dalam serangkaian pertemuan tegang yang melibatkan dua kekuatan di wilayah Asia-Pasifik.

Angkatan Laut AS mengerahkan kapal perusak peluru kendali kelas Arleigh Burke USS McCampbell ke perairan itu dalam jarak 12 mil laut dari Kepulauan Paracel, salah satu dari banyak formasi daratan yang diklaim oleh Cina serta negara-negara lain di kawasan itu. Dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke Reuters, juru bicara Armada Pasifik Rachel McMarr mengatakan bahwa manuver itu merupakan bagian dari operasi “kebebasan navigasi” yang dimaksudkan “untuk menentang klaim maritim yang berlebihan.”

Langkah itu mendapat kecaman mendalam di Beijing, yang memiliki klaim luas di Laut Cina Selatan. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, Lu Kang, membenarkan bahwa AS mengirim kapal ke daerah itu tanpa izin dari pemerintah Cina.

“Pihak Cina segera mengirim kapal militer dan pesawat terbang untuk melakukan verifikasi dan identifikasi pada kapal AS dan memperingatkannya untuk pergi,” kata Lu dalam briefing. “Kami telah mengajukan pernyataan tegas dengan pihak AS.”

Klaim Cina atas area tersebut tumpang tindih dengan klaim Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam dan mencakup keseluruhan Kepulauan Spratly dan Shoal Scarborough. Taiwan dan Vietnam juga mengklaim Kepulauan Paracel, dan AS telah berpendapat bahwa kapal-kapalnya hanya melewati perairan internasional, yang dibantah para pejabat Cina.

“Tindakan yang relevan oleh kapal AS melanggar hukum Cina dan hukum internasional yang relevan, melanggar kedaulatan Cina, serta merusak perdamaian, keamanan dan ketertiban perairan yang relevan,” kata Lu.

Kolonel Senior Cina Li Huamin membenarkan bahwa Cina telah mengerahkan pasukan ke wilayah itu sebagai tanggapan terhadap perjalanan McCampbell dan Southern Theater Command “akan tetap waspada, memantau dengan cermat situasi laut dan udara yang relevan, dan dengan tegas menjaga kedaulatan dan keamanan Cina.”

Tantangan “kebebasan navigasi” AS didasarkan pada Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun 1982 tentang Hukum Laut, yang diratifikasi oleh Cina tetapi bukan Kepedulian AS terhadap kendali Beijing atas Laut Cina Selatan, salah satu rute lalu lintas maritim tersibuk di dunia.

Sumber: Newsweek

 Posted by on Januari 9, 2019

  3 Responses to “Cina Kirim Militer untuk Tanggapi Angkatan Laut AS di Laut Cina Selatan”

  1.  

    beuhh amerihoy maen2 di lcs, chino jg mulai maen2 ke amerihoy, biasa mumpung kongres disana abis ribut yg smp bikin pemerintahan donal tutup sementara, msh ada celah penetrasi menggoyang isu anggota kongres lg ahahah ribut2 dah sono

  2.  

    Admin,

    Kayaknya JKGR ketinggalan berita deh :

    4 unit KCR 60 meter dibeli lengkap senjata dengan biaya 2,8 triliun rupiah.

    Sumber : kumparan, janes

    Pengadaan 8 unit H225M untuk AU dan 9 unit Bell-412EPI untuk AD, ditandatangani hari ini.

    Sumber : officialptdi instagram.