Apr 042018
 

Su-30 MKI India. (photo: USAF – Senior Airman Larry E. Reid Jr. via commons.wikimedia.org)

New Delhi, Jakartagreater.com – Bulan lalu, pabrikan pesawat terbang satu-satunya di India terdaftar di bursa India dengan respons yang hangat dari para investor. Perusahaan yang dikelola negara ini bertujuan untuk meningkatkan kinerjanya dengan mengikat sektor swasta dalam pembuatan jet tempur Tejas dan peralatan lainnya, dirilis Sputniknews.com, 2-4-2018.

Produsen kedirgantaraan milik negara India Hindustan Aeronautics Ltd (HAL) telah melaporkan omset penjualan tertinggi yang pernah terjadi sebesar $ 2,7 miliar selama tahun keuangan 2017-18, yang berakhir pada 31 Maret 2018. Setahun sebelumnya, perusahaan telah melaporkan pendapatan (turnover) $ 2,62 miliar.

“Perusahaan mengharapkan melanjutkan peringkat ‘Sangat Baik’ untuk TA 2017-18 dari Pemerintah India untuk memenuhi semua parameter yang relevan terkait dengan kinerjanya,” kata HAL dalam sebuah pernyataan.

HAL mengklaim telah menghasilkan 40 pesawat / helikopter baru dan 105 mesin baru. HAL juga telah melakukan perbaikan 220 pesawat / helikopter dan 550 mesin. Tahun lalu, ia memproduksi 12 pesawat Su-30MKI dan 24 ALHs, selain merombak 194 pesawat terbang dan helikopter dan 473 mesin aero.

Pada tahun yang sangat baik, HAL juga mengantongi kontrak baru senilai $ 7,7 miliar untuk pembuatan 83 pesawat tempur ringan Mark-1A untuk Angkatan Udara India. Perusahaan juga telah mengantongi pesanan 41 Advanced Light Helicopters dan 8 helikopter Chetak dari Angkatan Bersenjata India.

Perusahaan milik negara telah terikat dengan perusahaan swasta seperti L & T untuk membuat komponen kunci untuk versi upgrade jet tempur Tejas dan berharap mengikat lebih banyak pemain swasta yang ahli dalam berbagai keahlian yang terkait dengan industri.

“Perusahaan ini sangat mendukung Angkatan Bersenjata India dengan produk asli dan lisensi yang diproduksi. Perusahaan HAL juga terus menekankan pada kemandirian terhadap pengembangan produk asli, diversifikasi ke segmen sipil, peningkatan kapasitas, dukungan pengembangan manufaktur pertahanan eko-sistem dengan mengembangkan vendor domestik (termasuk UMKM) dan meningkatkan outsourcing. Upaya ini akan memberikan pertumbuhan yang stabil dari perusahaan dan peluang untuk memanfaatkan persyaratan masa depan yang timbul untuk Angkatan Bersenjata India,” ujar T. Suvarna Raju, ketua dan direktur pengelola HAL.

Perusahaan juga menerima pesanan 15 helikopter tempur ringan seri terbatas (LCH) dari Angkatan Udara India (IAF) dan Tentara India Desember 2017 lalu. Itu telah menerima pesanan senilai $ 3,2 miliar pada 2016-17, yang termasuk produksi 12 pesawat Do-228 untuk Angkatan Laut India, 32 ALH untuk Angkatan Laut dan Penjaga Pantai, dan mesin AL-31 FP untuk Su-30MKI.

Bagikan :

  31 Responses to “Dahsyat, Industri Pesawat HAL India Berkembang Pesat”

  1.  

    Tuh khan, itu kalau mau mandiri ya begitu itu, nggak terpaku ke satu merek saja. Apalagi yang nggak mau ngajari dan nggak mau join produksi. Kalo kayak gitu tinggalin aja.

  2.  

    Dahsyaat?? Kok langsung inget cupi cupita yah begitu baca kata dahsyat..

  3.  

    hal kualitasnya masih rendah
    https://en.wikipedia.org/wiki/HAL_Dhruv

  4.  

    Su-30MKI Indian Air Force

    https://youtu.be/wwCAMsHEBo0

  5.  

    suatu contoh model industri yg baik utk PT. DI …
    dapet lisensi produk pesawat … sudah banyak
    dapet lisensi maintenance engine … sudah banyak
    dapet lisensi produk roket + torpedo … sudah
    develop avionik, body, radar dll … sudah banyak
    desain & prototype pesawat … sudah ada
    joint production …. bejibun

    yg masih diperlukan kontinuitas order dlm jumlah besar, lihat HAL India sebagian besar order dari dalam negeri … kuantitas & kualitas nya sdh dlm kategori teknologi pespur, biarpun dimulai dari merakit tapi kemajuan nya sangat cepat, malahan sdh sukses bikin Tejas, jgn lupa biaya riset jg musti siap …

  6.  

    Kapan pastinya RI dgn PT.DInya bs mengejar ketertinggalan dgn produksi dlm negeri IFXnya?

    •  

      Bayar pajak yang rajin dulu ya wkwkwjw # anggaran #untuk pembangunan negri #agar menghilangkan kemiskinan

      •  

        sebenarnya pajak itu perlu dikesampingkan dulu, jgn tanyain org sudah bayar pajak belum….

        lha ini gw aja beli produk disupermarket sudah kena PPN/VAT berarti gw sudah bayar pajak dong…..
        beli tanah pakai sertifikat bayar BPHTB sudah kena pajak,,,,
        pokoknya kemana gw jalan pasti ada pajaknya, jdi jgn tanyain orang lain udah bayar pajak belum ..?!?!?!?!

      •  

        mending berantas korupsi dulu bro….baiknya dimulai dari partai yg paling korup di indonesia……..huehehe

  7.  

    Masih mending dari PT.DI

 Leave a Reply