Destroyer Aegis Pertama Australia Selesai Evaluasi Senjata

HMAS Hobart Australia. (@ US Navy)

Jakartagreater.com –  HMAS Hobart Angkatan Laut Australia (RAN) merupakan kapal destrpyer pertama di negara itu yang menggunakan sistem tempur Aegis buatan AS, dan telah menyelesaikan evaluasi senjata dan sistemnya, diumumkan awal pekan ini, dirilis pada Sabtu 5-1-2019, Sputniknews.com.

HMAS Hobart adalah kapal pemimpin di kelasnya, dengan 2 kapal lainnya direncanakan dengan biaya total $ 6,5 miliar. HMAS Hobart ditugaskan pada September 2017, dengan kapal berikutnya, HMAS Brisbane, ditugaskan pada Oktober 2018 lalu, dan kapal terakhir kelas, HMAS Sydney, dijadwalkan untuk pengiriman pada Maret 2020.

Sistem tempur Aegis adalah jantung dari sistem anti-udara berbasis kapal Angkatan Laut AS serta kemampuan Rudal ofensifnya. Lockheed Martin Mission Systems menerima kontrak $ 41 juta pada Juli 2017 untuk menyediakan pemeliharaan program komputer untuk kapal-kapal baru, Sputnik melaporkan pada saat itu.

Pertama kali diuji pada akhir 1960-an sebagai platform pertahanan Rudal untuk kapal-kapal Angkatan Laut AS, Aegis, dinamai berdasarkan perisai mistis yang dipegang oleh dewa Yunani Zeus, diwarisi oleh Lockheed ketika membeli pengembang sistem, RCA. Saat ini digunakan pada kapal perusak kelas Arleigh Burke Angkatan Laut.

Satu kapal kelas Arleigh Burke, USS John Finn, membantu Hobart menguji sistem jaring sensornya di lepas pantai Hawaii November 2018 lalu dalam serangkaian pengujian sebelumnya.

“Kami dihadapkan pada beberapa ancaman terberat dan paling menantang di dunia: Rudal anti-kapal modern, pesawat serang maritim, pesawat tempur dan pesawat serang berkecepatan tinggi. Dalam setiap kesempatan, kami berhasil mempertahankan semua ancaman,” kata komandan Kapten HMAS Hobart. John Stavridis, menurut pernyataan RAN.

“Tujuannya adalah untuk mencapai tingkat kesiapan tempur dan sistem senjata yang berkelanjutan,” tulis laporan itu. Diplomat itu mencatat pengujian termasuk berbagai skenario pertempuran yang menunjukkan kemampuan kapal untuk mencegat baik pesawat maupun Rudal.

RAN telah memulai proyek ekspansi yang ambisius, memesan beberapa sistem perang anti-kapal selam paling canggih di planet ini dan berencana untuk menerima pengiriman kapal baru setiap 18 hingga 24 bulan selama dua dekade berikutnya, Sputnik melaporkan pada Agustus 2018.

Rencana Pembuatan Kapal Angkatan Laut negara itu, dirilis pada Mei 2017, mengeluarkan $ 65,3 miliar untuk pembangunan kapal dan satu miliar lainnya untuk renovasi galangan kapal dan pelatihan kembali awak kapal. Rencananya termasuk 2 kapal induk kecil yang disebut dermaga Helikopter pendaratan, 12 kapal selam baru dan 9 fregat.

Langkah ini kemungkinan besar dipicu oleh ekspansi besar-besaran Cina di laut. Menurut Buku Putih Pertahanan Canberra 2016, armada kapal selam Angkatan Laut Rakyat Tiongkok diperkirakan akan mencapai 70 kapal pada tahun 2020, dan setengah dari kapal selam dunia diperkirakan akan beroperasi di Pasifik pada saat itu.

Selain itu, Beijing telah memesan kapal induk ketiga sebagai yang kedua, Tipe 001A, menuju putaran terakhir uji coba laut.

Tinggalkan komentar