Mar 252019
 

Helikopter serang Mi-28NM buatan Rusia © Dmitry Serebryakov via TASS

Sebuah video yang konon menunjukkan senjata Mi-28NM, yang beroperasi bersama-sama dengan militer Rusia Mi-24 di provinsi Hama Suriah, telah muncul secara online.


Dalam rekaman itu, yang belum diverifikasi atau dikomentari oleh Kementerian Pertahanan Rusia, helikopter baru itu, dapat dibedakan dengan radar berbentuk bola yang dipasang di atas rotor utamanya, terlihat melakukan gerakan berulang-ulang di atas permukiman lokal yang diduga dihuni afiliasi militan Nusra.

Sebelumnya, dilaporkan bahwa prototipe Mi-28NM dikerahkan ke Hmeymim Airbase di provinsi Latakia Suriah untuk melakukan pengujian lapangan dalam suhu tinggi dan kondisi gurun, dan untuk menguji kompleks radar seluler baru.

Video tanpa verifikasi kedua menunjukkan sepasang helikopter yang menyerang target darat.

Media Rusia yang mengutip sumber-sumber militer melaporkan penyebaran helikopter serang Mi-28NM ke Suriah untuk pengujian lapangan pada pekan lalu.

Dijuluki ‘Super Night Hunter’, Mi-28NM diciptakan setelah memperhitungkan pengalaman tempur Suriah yang sebelumnya terakumulasi, dan menampilkan mesin yang ditingkatkan, sistem kontrol dan pertahanan anti-udara, pesawat, peralatan navigasi dan komunikasi, dan helm yang dibuat khusus dengan augmented reality berfungsi untuk memproyeksikan peta, informasi intelijen dan status helikopter ke bidang visi pilot dan kopilot. Helikopter anti-armor dikatakan mampu berkoordinasi dengan drone otonom, dan dapat dipersenjatai dengan rudal baru dengan jangkauan lebih dari 25 km.
Batch uji pertama helikopter semua-cuaca, dua-malam-cuaca-baru semua-cuaca diperkirakan akan memulai pengiriman ke Kementerian Pertahanan bulan depan. Dikembangkan pada awal 1980-an, desain Mi-28 telah mengalami banyak peningkatan selama masa layanannya, dan dioperasikan oleh militer Rusia, Aljazair, dan Irak.

Sumber: Sputnik News

  One Response to “Diduga Helikopter Mi-28NM Rusia Telah Beroperasi di Suriah”

  1.  

    Boleh juga nih diadopsi TNI AD buat tandem sama Apache.
    Cukup 2 skadron saja lengkap dengan persenjataannya plus suku cadangnya.