Apr 172017
 

Pesawat Tempur Su-35, salah satu kandidat pengganti F-5 Tiger TNI AU (Dmitriy Pichugin)

Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Oke Nurwan bersama-sama dengan Sekretaris Jenderal Perdagangan Luar Negeri Mardjoko dan Direktur Fasilitasi Ekspor dan Impor Ani Mulyati bertemu dengan Rostec (Rusia) untuk membahas pelaksanaan Payment Buy untuk pengadaan pesawat tempur Sukhoi SU-35 , yang diselenggarakan di Ruang Rapat Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri, Jumat (7/4).

Tinggal Selangkah Indonesia Dapatkan Su-35

Duta Besar Indonesia untuk Rusia, Wahid Supriyadi menekankan, pada dasarnya Rusia dan Indonesia sudah menyelesaikan tahap akhir persyaratan kontrak untuk bisa membeli pesawat tempur Su-35, terutama pengalihan transfer teknologi Su-35 ke Indonesia.

Wahid Supriyadi masih belum memberi kejelasan bagaimana nantinya Indonesia bisa memproduksi (komponen) Su-35 setelah mendapatkan transfer teknologi, tetapi Wahid Supriyadi dapat mengkonfirmasi bahwa tidak diragukan lagi Indonesia akan membeli 8 unit Su-35 Rusia.

Menurut dia, ini adalah Phase pertama dari kerjasama kedua negara dibidang pembelian Su-35, sementara Phase 2 adalah kerjasama transfer teknologi untuk meningkatkan industri pertahanan Indonesia.

Sebagaimana tercantum sesuai ketentuan hukum di Indonesia, peralatan militer yang dibeli harus disertai dengan transfer teknologi.

Indonesia memutuskan untuk membeli Su-35 setelah kedua negara mencapai kesepakatan untuk melepaskan simpul yang paling sulit, yakni Rusia setidaknya harus mentransfer 35% dari teknologi Su-35,

Su-35 saat ini tercatat sebagai pesawat tempur yang paling popular didunia, apalagi setelah menyelesaikan misi yang diklaim Rusia melakukan efisiensi tempur yang sangat tinggi di Suriah.

Duta Besar Indonesia menegaskan, setelah Rusia menyelesaikan isu-isu transfer teknologi, sekarang prosedur penyelesaian akhir yang tersisa adalah menandatangani kontrak secara resmi.

Sumber: ditjendaglu.kemendag.go.id dan baodatviet.vn

https://twitter.com/suparjorohman

  129 Responses to “Dirjen Perdagangan Luar Negeri Bahas “Payments Buy” Su-35”

    • Salese aja udah mulai kliyengan mendengar pernyataan pak dubes: ” TIDAK diragukan lagi Indonesia AKAN….bla-bla-bla, NAMUN pak dubes masih BELUM memberi….bla, bla, bla”

    • Sama pikiran kita… Paling paling begitu begitu sajoy….

    • Payah nih beli dikit ajah prosesnya berpuluh tahun..Minta TOT lagi..Semua dibikin ribet..Untuk pertahanan jgn dibikin ribet bikin simple saja..

  1. mantap

  2. Lumayan 8 biji

  3. Yakin sih kebeli,. Cumaaa…. takut kecewa ntr denger jumlahny,. Tak per peri lagi betapa hati ini sdh di PHP berulang kali

  4. Kok masih sepi?

  5. Alhamdulillah :mrgreen:

  6. SU 35 di imbal beli dengan jengkol bisa dapat berapa ya? Pembelian paling ribet, salut deh buat rostec atau rusia bisa tahan dan telaten ngadepin pembeli seperti Indonesia, kalo bukan teman karib sdh ditinggal

  7. Masih nunggu jg…

  8. “Duta Besar Indonesia menegaskan, setelah Rusia menyelesaikan isu-isu transfer teknologi , sekarang prosedur penyelesaian akhir yang tersisa adalah menandatangani kontrak secara resmi.”

    T.O.T BERES . Mungkinkah demikian? Ataukah nantinga masih ada terpaan PHP dari mereka? Kita tunggu saja…..

    • Hihihi… Semoga Saja Tdk… Dan Apa Yg saya Bilang Tentang ToT Pembuatan Salah Satu Bagian Body Pesawat Itu Benar… Ternyata Ilmu Hacking Saya Dah Lumayan… 😆

  9. engggggaaaaaaaaaaaaaaaaa peerrrrrrrrrrrcccccaaaaaaaaaaaayaaaaaaaaa
    tunggu camonya ada sedi lima putih border merah, muncul di halim. klu engga cuma HOAX

  10. TRANSFER 35 PERSEN TEHNOLOGI S 35 KOK REPOT.1. SFESIPIKASI BAN NYA .INDONESIA BISA BUAT. NILAI 10 PERSEN.
    2.VELG BANNYA 5PERSEN 3. TUTUP TANGKI MINYAK 2 PERSEN. PEMBUATAN SAYAP 18 PERSEN. TOTAL 35 PERSEN. GITU AJA RUSIA KOK BERTELE TELE.

  11. Kan sdh sy bilangin dari dulu…..Pasti belilah…..Tapi kudu sabar.

  12. Goreng goreng…

  13. Maklum org indonesia kan kyk ibu2 dpasar apa2 serba dtawar dulu mpe hrga paling murah.. Hahhahaha

  14. Aamiin

  15. Ribetnya cuma beli 8 juga. Tapi apa yakin cuma beli 8 unit dapat tot. Padahal cina untuk dapat tot harubbbs beli 24 unit.
    Smoga saja cepat terwujud, ini ada indikasi IFX akan ada rasa Su 35.
    Berarti basteran antara Indonesia, Korea Selatan dan Rusia.

  16. Ane udah ga ngarep su35 lg, mo dbeli kek, mo dikontrak kek…masa bodo..!! Yg penting tau saja gmn sebenarnya birokrasi di negara kita spt apa!! Trnyata ribet, rumit, berbelit2 dan sangat sulit!!

  17. Duta Besar Indonesia menegaskan, setelah Rusia menyelesaikan isu-isu transfer teknologi, sekarang prosedur penyelesaian akhir yang tersisa adalah menandatangani kontrak secara resmi.
    Kira2 hal apa yg menjadi penghalang pembelian ini ya? Ya bila tdk ada, apa harus bilang wouw gitu…!
    Untuk jumlah, hanya Tuhan dan user lah yg paling tahu.

    • lha terus pabrik yang bikin sama makelarnya juga tidak tahu jumlah persisnya
      lalu dibuat saja empat setengah unit dan dikirim
      usernya bisik bisik eh itu pesawat kurang setengah unit
      lha maunya berapa unit kan hanya situ yang tahu
      entahlah

  18. Harganya mungkin setara harga F22 tanpa senjata. Bagaimana bisa beli 8 dapet ToT35% kecuali RI beli 8 Su35 seharga 16 Su35 bersenjata lengkap. Yg diincar bisa jadi datalink, Avionik dan cat siluman.

    • SU30MK2 upgarade to setara SU35… setelah upgrade/pemeliharaan berat pulangnya ke Indonesia sudah menjadi mutan SU30MK2+++ rasa SU35 .. #mimpi indah xixiixi

  19. Masa beli 8 biji dikasih TOT? 1/2 skadron dong!!! Beli 8 skadron kaleee… itu yg pake alasan pemeliharaan ke russia segala apa di upgrade ke 35?

  20. Udah gos0ng, dgoreng trus wkwkwk

  21. LA NGETENGO DE LA TOT AMBLASSO

  22. semoga segera..

    paling tidak dengan aturan ketat yg dibuat oleh legislatif,, pembelian ini sudah sesuai aturan.
    semoga dalam eksekusinya tidak terjadi penyimpangan..

    setelah ini beli 8 lagi atau sekalian 16 (8= 35% lagikah?)
    sebagai gambaran TOT 100% dengan shukoi hanya pada teknologi yg dibuat shukoi.
    lisensi dan tot part yg dibuat dengan perusahaan lain tentu memerlukan negosiasi lanjutan..
    misal mesin dengan shukoi, NPO saturn, dan UMPO (ada yg bisa jelaskan lebih lanjut?)

  23. komen yg diatas pasti dari golongan ghoibiyah,
    minta TOT tpi transpernya TOTnya pake telekinetis, namanya juga jemaah ghoibiyah 😛 .
    xixixi

  24. horeee.. berapapun belinya yg penting jangan 7 biji.. (ganjil namanya)
    di syukuri apa adanya serta adanya apa.

  25. nunggu berita akhirnya Su-35 dibeli dengan memakai pembayaran komoditas miras oplosan sebanyak satu kapal tanker miras …….boleh juga…

  26. kok status momod pada hilang ya

  27. Saya yakin ini bersifat ghoib (rahasia)…
    Soalnya berita nya gini2 mulu jdi penilaian saya su35 indonesia bersifat ghoib

  28. Kirim cepat..jgn lupa .LHD.y..yg dari ingris..jiran kliyengn ..dah..

  29. Bagusny beli 10 biji ,trus pecah 2 skuad su 27 yg telah diupgrade gabung sama su35, taruh dibanten jaga ibu kota hebatkan! Gimana warjage setujukah?

  30. Test…

  31. 8 tuh maksudnya…Beli 8 siap tempur..8 stand by…8 cadangan..8 buat di oprek..=32 unit

  32. Berita bagus…
    Lanjutkan… Asal jgn lanjutkan “sby” ntar kuatir nya ada kampanye “lebih cepat lebih baik” gaya JK banget xixixi

  33. penantian yang puaanjaangggg,….

  34. Ngomong thok ora tuku2, padahal pswt murah, artinya ora nduwe duit, tot mbikin ban, kampas rem, jok pilot, saringan avtur, busi pswt….

  35. Yg jadi poin penting berita diatas adalah keterlibatan dirjen daglu dlm transaksi sukhoi. Ini berarti ada proses imbal dagang dgn rusia. Kalo beli su 35 ini ribet bgt itu karena ASU melarang RI pake USD buat bayar SU35 . Trus bayarnya pake apa?
    Yg 8 dibayar pake sawit, 8 yg lain pake proyek infrastruktur, 8 lainnya pake tambang Rare Earth, dan 8 lainnya pake USD (dibayar lunas) sebelum ASU ngelarang pake dollarnya.
    Trus 35% ToT nya gmn?
    Nah ini jg yg bikin berita sukhoi digoreng sampe gosong. Bikin sayap sukhoi? Bikin radar yg bisa ngendus F22? Bikin rudal kayak calibir? Bikin tank? Atau buat ngelengkapi IFX?

    (Mohon Maaf warjager jgn dipercaya tulisan saya mah cuman hasil terawangan sepintas lalu)

  36. Para korban PHP sedang berkumpul menumpahkan semua unek2nya… kayaknya berita ttg SU-35 RI malah semakin menambah nyesek d dada…. & nampaknya sdh ada d titik yg paling meghawatirkan…. mo beli kek… mo g beli kek… bodo amat….kekeceaan sdh kadung d ubun2… susah cari obatnya… hehehe

  37. Jangan senang dulu.

    Yang 35% itu bukan 35% dari seluruh teknologi yang ada di Su-35.

    Tetapi 35% dari nilai kontrak.

    TOT bisa diganti offset atau imbal beli.

    Jadi opsi yang dipilih Rusia kemungkinan besar 35% dari nilai kontrak pembelian akan dikembalikan ke Indonesia dalam bentuk imbal beli barang.

    Jadi RI akan mengekspor satu atau beberapa jenis barang yang dibutuhkan Rusia dengan nilai ekspor paling sedikit 35% dari nilai kontrak pembelian Su-35.

    Artinya Rusia tetap pelit kasih TOT.

    • waduh.. ada yang lagi ngeronda nih 😛 xixixixi

    • Betul itu……Apa kata bung TN.phd…..Saluuuuut.

    • dari pernyataan bung PHD…maksud 35% TOT itu hanya trik untuk meluluskan syarat pembelian dari KKIP biar tidak nyangkut lagi seperti agusta westlan ya?wkwkwkwk
      secara cuman beli su35 8 biji doang…hehhehe…
      tapi yang saya penasaran…kan indonesia beli bukan hanya su35?apakah item senjata yang lain nyah?

  38. Beli 8 biji dapat TOT 35 %,saya gak percaya,rusia itu pelit….yg pasti ada dirahasiakan kalo indonesia beli Su35 lebih dari 8 biji

  39. Test.

  40. test

  41. 8 skuadron maksudnya luurrrrr,kaliiiiiiii ?????

  42. 8 SU-35 dtambah 4 SU-30 , ,

  43. klu msh kemgknan msh blm jelas tp sy positif thinking aja dgn artikel ini brti luar biasa kspktan dng penuh pertimbgan yg pg akhirnya mencpi thp akhir d kesepakatan tdk semua ngra yg bsa mmbrikan tot dan tdk ada jmnan sbh negara tot akn d berikan wlu dgn pemblian banyak seklipun smua bsa sj terjadi dgn penur pertimbangan,kesepakatan dan kehati-hatian agar tdk ada yg dirugikan

  44. Kalo ttg Su-35 banyak euy yang komen…..

  45. 8 Su-35 baru + 2 su-27 mutan setara su -35

  46. apakah tuan takur india seribet ini utk persyaratan pembelian..kalo saya pikir pikir kita jg ngejelimet jg yh muehehehe

    • Transaksi dengan India sangat lebih ribet tapi mereka belinya banyaaaaaaak….
      Maka salesnya seneng-seneng aja bung.

  47. OK selangkah lagi…
    hadir di halim kapan?kan bikin pesawat bukan kaya bikin bala-bala???

  48. nyimak ah…

  49. Syukurlah klu jd dibeli, artikel SU-35 pasti selalu rame! Klu beli F16 bekas kok gak pake ribet ya?

  50. 8 biji dpt tot ya ngimpilah, ini gelombang awal 8 x 4thn jadi 32 biji spti krt pihak rusia belum lagi buat alutsista tni al baik ks maupun buyan class with vls kalibr dan s300/400 ini nilainya milyard dollar rusky maulah aplgi dpt pltn dan jalur kereta kalimantan mau bigit

  51. Iseng ah.. Ok Su35 sudah fix sepertinya di akuisisi. tapi kurang seru jika tidak sekalian bahas soal tentengannya apa? The Big Question nya disini!

    Subjek: yang dibahas udara ke darat ya, bukan udara ke udara. missile ASM/AGM dsb..lebih krusial kondisi sekarang (bahkan dari dulu) daripada AAM/BVRAAM dsb. hampir jarang kan kita dengar pespur jatuh dihantam AAM yg ada malah dihantam SAM. tapi sebaliknya kapal dan objek darat banyak yg dihantam pakai tipe ASM/AGM missiles. Ok lets begin!

    Negara: Rusia vs Eropa vs AS
    Kategori: Cruise missiles / Long range missiles (dan jenis2nya)
    Tipe: Air-to-surface / Air-to-ground / (Udara ke permukaan/darat) / Anti Ship missile (rudal anti kapal)
    Status : In service, Tahap upgrade, Yang akan datang.

    ? Rusia
    • X-58 USHKE / Kh-58 USHK dan..
    • X-59 MK2 / Kh-59 MK2
    – Produk : Raduga-KTRV
    – Target : Kapal spesialis, Objek darat/permukaan, MBT, SAM launchers.
    – Range ekspor : ± 290 – 350 km(X-59mk2), ± 245 km(X-58ushk).
    – Range original user : max up to ± 550 km
    – Kapabilitas : Anti-radar, Anti-radiasi, Anti-jamming
    – Hulu ledak :149 kg (X-58ushke), 283 – 320 kg (X-59mk2)
    – Tipe hulu ledak : Penetrating dan Cluster
    – Speed launch at high altitude : 3.5 mach (X-58ushk).
    – Speed at low altitude : ± 50 m = 0.75 – 0.98 mach (± 1050 km/h)
    – Sistem nav. : GPS-guided, Glonass, IRS, TRN, Infrared IIR
    – Margin error : ± 3 meter
    – Kompatibel : Pak Fa, Mig35, Su-35, Su-34, Su-30Mk2, Su30Mki
    Notes: “kabar burung” nya Su30MKI+ India akan punya 59mk2 (± 350 km) dan Su35 China (± 290 km).
    Lalu apa kabarnya Sukhoi kita? saat ini masih hanya Kh-29 T/TE (± 12-30 km), Kh-31P ARM (± 110 km), Dan bagaimana dengan Su35 kita nanti?

    ? Eropa
    • Taurus KEPD 350
    Produk: Taurus Systems (MBDA GmbH-Saab dynamic AB)
    – Target : Kapal, Objek darat/permukaan, Bunker, SAM launcher, Nuklir Launcher, dsb.
    – Range ekspor : ± 350 – 400 – 500 km.
    – Range original user : up to 500+ km
    – Kapabilitas: Anti-jamming, Anti-radiasi
    – Hulu ledak: ± 481 kg
    – Tipe Hulu ledak: Penetrating dan Cluster (khusus penetrasi bunker atau bisa jebol lapisan beton setebal ± 6 meter / sedalam ± 20 kaki.
    – Speed at low altitude : ± 30-40 m = 0.6 – 0.95 mach (± 1.010 km/h)
    – Sistem nav. : GPS-guided, IRS, TRN, IBN, Infrared IIR
    – Margin error : ± 2-3 meter
    – Kompatibel : Typhoon, Gripen, F-18, F-15. bahkan C-17 bisa bawa ini, bukan dicantel tapi ditendang keluar lewat pintu cargo pakai parasut. ha ha.
    Notes:
    Taurus untuk di kawasan, F-15SG upil masih tanda tanya alias “ngumpetin” (yang pasti sudah gendong buatan Israel dan AS).
    F-15SG paling berbahaya saat ini dikawasan tetangga. lalu apa antidot kita? kalau belum punya pespur+gendongan setara tanding, jangan mimpi mau lawan F-18 aussie apalagi F-15SG (bahkan aussie sudah mulai borong F-35).
    F-15 korsel sudah punya Taurus KEPD 350k (170-180 buah itu yang terekspos, yang tidak terekspos berapa? hehe) Dan “kabar burung nya” Taurus ini akan digunakan di KFX nanti. (nah kalau IFX nya bagaimana?? silahkan tanya sama yang tanda tangan proyek Kfx/Ifx kemarin aja deh paket tambahannya include tidak?).
    Dan “kabar bebeknya” varian Taurus akan dikembangkan dan diproduksi oleh DAPA korsel. salah satunya pengembangan Taurus 350k2 (versi lebih kecil) akan dipasang di FA-50 korsel. (hmm desas desus heboh kemarin kenapa kita tertarik FA-50 ya? hehe) Di FA-50 Taurus 350k2 range turun jadi ± 350 km (ada yang tulis ± 400 km) tapi menurut satu sumber untuk versi ekspor sepertinya max hanya ± 350 km.
    **untuk Brimstone (UK) mungkin sudah agak basi, tapi upcoming threat versi “upgrade” Brimstone yaitu “Spear 3”. untuk Range memang tidak jauh (± 140 km) tapi akurasinya dalam menghantam objek bergerak. rencana: F-35, Typhoon. Soal ini kapan-kapan saja dibahas kalau sudah nyantel di F35 tetangga.

    ? AS
    • AGM-88E HARM
    • AGM-158b JASSM-ER
    • AGM-158c LRASM
    Silahkan kulik dan cari sendiri.. karena peluang kita bisa akuisisi mustahil, F-16 belum kompatibel. Dan kita tidak akan beli F15/F35 kan? Of course.

    • Hihihi… Anti Dotnya F-15 SG ya Cuma Satu Yaitu S-400… Dgn Uang 400-420Jt USD Anda Bisa Mendapatkan 8 Peluncur Dan 112 Rudal Berbagai Jenis Juga Sudah Di Sertai Kenadaraan Pendukung… Jika Di Taruh Di Riau Maka Singapor Akan Ketar-Ketir Karena Rangenya S-400 Yg Luas … Dan Juga Agar Singapor Semakin Ketakutan Tambah Juga Rudal Semisal SK720 Iskander-M Untuk Nyerang Hanggarnya… Dgn Uang 120Jt USD Anda Bisa Mendapatkan 6 Peluncur Dan 24 Rudal (Downgrade Max Range 300KM) Plus Kendaraan Pendukung …

      • Halo bung Jimmy..
        sebenarnya sih ya, Radar+SAM itu sudah menjadi keharusan dan mutlak dimiliki sebagai minimalis antidot nya. tapi jika hanya di hembuskan sebagai benda gaib saja ya percuma. gelar lah fisiknya, minimal 2 battery..di Riau/Natuna. itu penting sebagai efek gentar dan peringatan. bukankah kita selalu menganut azas efek gentar? kalau selalu di umpet-umpetin dan di “gaib’ kan buat apa? tujuannya tuh apa? ini yang selalu saya tidak habis pikir. apa takut tetangga pada protes? atau takut sekali terekspos kayanya! atau memang belum punya? he he.
        Sekarang balik lagi dilihat tupoksi nya si SAM itu apa?
        Anak baru lulusan kuliah pernah bilang gini ke saya: simple kog bang, jika mereka protes? kita bisa bilang ini SAM bukan ICBM. SAM sebagai pertahanan udara dan melindungi objek/wilayah vital kita. hak kita donk! Natuna dan sekitarnya red zone dan kita berhak melindungi wilayah kita dari ancaman siapapun. *saya hanya mengacungkan jempol ke adik saya itu (tanda setuju).
        But then, balik lagi ke Radar dan data link satelit nya sync (udara-laut-darat) jangan sampai friendly fire atau pesawat komersial yang kena hantam. pertanyaannya sudah beres belum semua itu?
        Saya pribadi masih tertarik bahas missile ASM. btw, brahmos perkembangannya gimana? Su30Mki sudah bisa gendong, sepertinya kemarin sempat di test?hasilnya belum jelas. seberapa akurasi dan range nya. katanya spesialis anti-kapal dan bisa juga anti SAM launcher/penetrasi bunker. peluang Sukhoi kita bisa kompatibel serta akuisisi seberapa besar? thats the questions.
        Bung Jimmy sebagai sales spesialis he he. apa kira-kira tentengan ASM Su-35 kita nanti yang kompatibel? atau peluang yang kita bisa akuisisi? sekalian deh ya saya colek @Bank Ruskye he he.

        • Hihihi…Halo Juga Bung Augusta… Indonesia Saat Masih Berkutik Di Manpads&Shorad Jadi Memang Indonesia Belum Punya Medium/Long Range SAM… Klau Kabar SU-30 MKI India Uji Brahmos Belum Dpt Info Bung Augusta… Dan Sekarang KH-59 Yang Paling Kompatibel Dan Yg Paling Cocok Di Akuisisi Untuk Sekarang Karena Brahmos Masih Belum Ada Kabar…

          • Tipe Kh-59Mk2 termasuk dalam paket akuisisi Su35 nya tidak nanti? hayoo..
            Ujung-ujungnya stok Kh-29te/Kh-31p yang dicantel.
            Brahmos masih belum jelas. yaa kite lihat saja deh ya nanti apa cantelan su35 kite..he he.
            selamat malam, kawan.

          • Hihihi… Malem Jg Bung Augusta…Kita Tunggu Aja Kedatangannya… 😀

      • Ehem…

        Jika hanya dipasang di Riau masih kurang bung.

        Ingat F15SG punya base di New Zealand.

        Rute F15SG kemungkinan :

        New Zealand ke Australia ke Christmas Island trus langsung menusuk hantam radar di Sukabumi, trus ke Bandung hantam industri strategis kita (Pindad dan PTDI) dan hantam juga markas divisi Siliwangi dan hantam istana Bogor.

        Weibel bisa jadi sudah deteksi waktu F15SG terbang dari Christmas Island, namun adakah SAM nya ?

        Jadi harus ada SAM yang bisa hantam F15SG dan segala jenis rudal yang ada padanya, SAM untuk ketinggian 5 m – 20 km.

        Tapi ada nggak ya ?

        • Ada, S400/500

        • Nah Makannya Pertahan Harus Berlapis Lapis… Jika Itu F-15 Lolos Masih Ada Medium Dan Shorad…

          • Tapi Apakah Berani Itu F-15 Langsung Terbang Dari Pulau Natal Ke Jabar Dgn Resiko Pulang Kehabisan Bahan Bakar…

          • Doa Ibu akan selalu melindungimu, nak ….

          • Memangnya jarak antara jabar dan Pulau natal berapa bung? Rasanya cukup dekat, Ditambah lg F15SG tdk harus mencapai jabar, karna diatas disebutkan bahwa jangkauan taurus tembus 400-500km. Jd F15SG tdk harus nyampe ke jabar.

          • Mungkin Sekitar 1000-1500 KM…

          • Bung Jimmy, nah itu kalau dari “Air Launched” kawan, alias diluncurkan dari udara/pesawat.. kalau dari laut, contoh Destroyer kemarin 60 tomahawk melenggang bebas menuju sasaran, gimana?
            Range tomahawk block 2 = 2.500 km
            block 4 = 1600 km.
            Jadi kalau anda sebutkan jarak C.island – Jawa (kurleb 1.000-1500 km) istilahnya si Destro bisa sambil santai senderan di dermaga C.island meluncurkan tomahawk. refill bung! gak habis-habis bisa langsung di reload dari dermaga. he he.
            Udah ah tidak kelar-kelar ini nanti…off dulu sebentar.

          • Hihihi… Itupun Klau Tomahawk Gk Nyasar… Akurasi Tomahawk Sangat Jelek Bahkan Saat 59 Tomahawk yg Di Luncurkan Ke Pangkalan Udara Shayrat Yg Sampe Cuma 23 Unit Dan yg 36 Unit Nyasar Entak Kemana…

          • Ralat Entah Kemana…

          • Dan Ada jg yg bilang kena jamming rusia, itu mustahil menjadi penyebab gagalnya 36 tomahawk menuju/tepat sasaran, kenapa? Karna TLAM itu pake kombinasi GPS-INS-TERCOM, jikapun GPS-nya kena jamming, masih Ada INS dan TERCOM (INS tdk bisa dijamming)
            Jd kemungkinan penyebab dari gagalnya 36 tomahawk menghajar sasaran itu karena Mogok atau tdk sampe tujuan.

        • Ehem, akhirnya nimbrung juga..
          Oh betul itu.. Di Riau/Natuna hanya salah satu titik, istilahnya untuk mengcover objek vital di wilayah sekitar. tentunya masih banyak titik-titik yang harus di cover. SAM juga difungsikan bermacam-macam..tergantung jenis Short-Medium-Long range nya.
          untuk arhanud dan objek vital saja bisa dengan Short.
          untuk arhanud dan objek vital plus zona wilayah udara RI bisa dengan Short-Medium.
          untuk arhanud zona wilayah udara RI plus menjangkau diluar zona wilayah udara RI. bisa dengan Medium-Long.

          Seperti yang anda katakan bung Tukang Ngitung PhD, pangkalan militer Christmas Island, Diego Garcia dsb nya.. bisa terdeteksi awal dengan Long range. jadi sebelum memasuki zona wilayah udara RI, SAM sudah bisa mendeteksi dan mengintercept. pada dasar teorinya Long Range SAM harusnya menjadi lapis pertama arhanud ya, maka ancaman tuntas di lapis pertama. SAM-shorad-manpad dan tetek bengeknya di lapis kedua ketiga keempat tentunya sebagai pelapis. kue lapis legit!
          Selamat malam, kawan.

          • Jika kita punya banyak duit, saya lebih setuju jika Pertahanan udara jarak jauh harus ditemani sistem pertahan udara jarak pendek dan menengah
            Jd, idealnya kita harus beli 15 batalion S400, 15 unit pantsir dan 15 unit buk-m3.
            Lalu disebar di 15 titik stategis.
            Kira2 berapa duit ya? 🙂

            Btw… alasan kenapa saya maunya Pertahanan udara jarak jauh ditemani oleh pertahanan udara jarak pendek dan mengah, itu karna dalam peperangan moderen, salah satu hal yg paling utama untuk dihancurkan adalah Sistem pertahan udara , dan sistem pertahan udara jarak jauh itu peluncurnya juga terbatas, seperti S400, dalam 1 batalion biasanya hanya dilengkapi 8-12 peluncur, itu artinya hanya 8-12 target yg bisa dicegat, jika s400 tsb ditimpuk oleh rudal jelajah macam tomahawk sebanyak 15 unit, maka cukup untuk menghancurkan 1 S400 kita. Namun beda jika S400 tsb ditemani sistem pertahan udara jarak pendek dan menengah, musuh akan lebih sulit untuk menghancurkan sistem pertahan udara kita (S400 maupun yg lainnya)

          • Sebenarnya Kita dah Punya Banyak Duit… Tapi Itu Duit Entah Hilang Kemana Gara2 Di Pegang Oleh para Pejabat…

    • Si taurus dan kh59mk2 masih bisa di hajar oleh skyshield

      • Halo bung Jef Jfs..
        Oerlikon mk-2 tergolong SHORAD (ini di kategorikan sebagai lapisan terakhir pertahanan udara jika SAM gagal) dan lebih di khususkan hanya sebagai pertahanan Pangk. Udara / objek vital. tidak dikhususkan sebagai wide area defence (pertahanan area luas) sudah pasti. Ok sekarang kita lihat radar range ± 20 km. efektif deteksi missile ± 10 km.
        range tembak efektif ± 4 km di ketinggian ± 1 km.
        Ok dengan masuk jarak efektif itu dan kemampuan jenis amunisi oerlikon bisa “dikatakan” missiles lolos sangat kecil. Tapi… coba perhatikan minimum low altitude Taurus dkk yang bisa terbang sangat rendah ± 30 meter dari terrain (di atas permukaan) sebelum mengenai sasaran. intinya oerlikon wajib mendeteksi serta menhancurkan missile pada saat masih di High altitude (ketinggian cukup tinggi) atau masuk jarak tembak “efektif”
        ingat jarak efektif tembak oerlikon ± 4 km dengan altitude ± 1 km. nah bisa tidak oerlikon deteksi dan efektif tembak jika missile berhasil terbang rendah ± 30 meter dengan kecepatan 0.95 mach (1.010 km/h). jika lolos, ya kelar sudah!

        • Bisa saja jika skyshield mencegat saat rudal tsb masih dalam posisi terbang yg tinggi.

          Pertanyaannya sekarang, dari jarak berapa Rudal taurus/kh59 mulai terbang dgn ketinggian 30m?
          Jika mulai dari jarak 5-6km dari target, maka sulit bagi skyshield untuk mencegat.
          Tapi jika rudal2 tsb mulai terbang dgn ketinggian 30m dari jarak 3-4km dari target, maka akan sangat memungkinkan Bagi skyshield untuk menangkis Taurus/kh59.

          • Justru terbalik kawan, semakin jauh missile terbang rendah dari deteksi radar semakin lebih efektif daya deteksi radar dan efektif tembak.
            ok kita umpakan serta analogi kan ya.. jika Taurus atau ASM lainnya di tembakan dari jarak ± 350km. dengan kemampuan sistem navigasi GPS+INS+TRN+Infrared homing dapat dibimbing presisi terbang rendah ± 30 meter di atas permukaan diluar/sebelum jarak efektif deteksi radar. contoh: oerlikon ± 20 km deteksi radar plus ±10 km deteksi missile. ketika terintercept radar pada jarak ±20 km sebelum di lock efektif ± 10 km, maka missile akan bermanuver terbang rendah ± 30 m sebelum memasuki jarak radar deteksi missile oerlikon ± 10 km. sedangkan jarak tembak efektif oerlikon ± 4 km di ketinggian ± 1 km, radar akan sulit ngelock dan oerlikon menembak buta. jika missile berhasil terbang rendah di jarak 3-4 km dengan ketinggian rendah ± 30 m yang bung sebutkan justru akan semakin sulit (alias mustahil dihancurkan). inilah ancaman nya sama dengan anti ship missile yg punya kemampuan “sea skimming” . that’s the prob.
            please correct me if i’m wrong, kawan.

          • Maksud saya gini.
            Atau agar lebih mudah sebut saja sea-skimming, jika rudal tsb melakukan sea-skimming dari jarak 3-4km dari target, berarti disaat berada pada jarak 5-6km dari target maka masih terbang tinggi (belum sea-skimming)
            Nah disaat belum sea-skimming itulah, oerlikon punya kemungkinan mencegat rudal2 tsb.

            Maka dari itu saya mempertanyakan, mulai dari jarak berapakah rudal2 tsb mulai melakukan sea-skimming?
            Jika melakukan sea-skimming pada jarak 3-4km dari target, berarti biaa dicegat saat rudal tab belum melakukan sea-kimming (dari jarak sekitar 5-6km)

          • Jef Jfs says:
            April 18, 2017 at 9:04 pm

            ” Maksud saya gini.
            Atau agar lebih mudah sebut saja sea-skimming, jika rudal tsb melakukan sea-skimming dari jarak 3-4km dari target, berarti disaat berada pada jarak 5-6km dari target maka masih terbang tinggi (belum sea-skimming)
            Nah disaat belum sea-skimming itulah, oerlikon punya kemungkinan mencegat rudal2 tsb.

            Maka dari itu saya mempertanyakan, mulai dari jarak berapakah rudal2 tsb mulai melakukan sea-skimming?
            Jika melakukan sea-skimming pada jarak 3-4km dari target, berarti biaa dicegat saat rudal tab belum melakukan sea-kimming (dari jarak sekitar 5-6km)”

            Pada jarak 5-6 km justru diluar jarak tembak efektif orliekon (4 km).
            pada umumnya low-altitude missile flight atau memasuki fase “sea skimming” versi darat, dimulai pada jarak diluar “jarak efektif deteksi radar atau jarak efektif tembak” sehingga akan sulit di lock apalagi di hancurkan saat mendekati sasaran. itu fungsinya dari kemampuan missile “sea-skimming” tsb yang suka buat pusing. Tapi saya belum tahu berapa jarak tepatnya missile “Air to ground” melakukan manuver terbang low-altitude sebelum mencapai sasaran. logikanya ya yang saya katakan di atas tersebut.
            Bung Jef Jfs terima kasih atas diskusi hangatnya, selamat malam.

      • Dan Kabarnya Paskhas Segera Mencari Pengganti S-75 Sebanyak 7 Bateray Sebagai SAM Lapis Ke Dua… 😀

        • SAM lapis ke dua? ini arhanud apa kue lapis legit ya? ha ha. lalu apa ya itu kira-kira. berarti range min. ± 75-200 km? dikategorikan medium range SAM. ya paling kalau dari rusia S300 family. ver. PMU-2 up to ± 195 km. loh! bukannya sudah punya? katanya atau akan. he he.
          nanti ada lagi lapis ke-4 pakai manpad. cina version. ha ha. manpad mah buat hajar helikopter aja biar efektif atau “cesna” kesasar.

  52. Om Diego Tadi Error Ada apa Ya?… Sekalian Nih Angkat Jadi Artikel USS Carl Vinson Lewat Selat Sunda…
    http://dunia.news.viva.co.id/news/read/906582-kapal-induk-as-di-selat-sunda-ada-apa

  53. Woof

  54. Test…

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)