Sep 302014
 

kapal selam

(Liputan6.com/Yandhi Deslatama)

 

Liputan6.com, Jakarta – DPR menyoroti pembahasan draf Rancangan Undang-undang (RUU) Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2015 bersama pemerintah soal pembelian kapal selam dari Korea Selatan oleh PT Pal Indonesia. Aksi korporasi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini dipersoalkan Banggar DPR.

Ketua Banggar Ahmadi Noor Supit mengatakan, ada persoalan teknis yang membutuhkan waktu lama dalam pembahasan RAPBN 2015, termasuk pembelian kapal selam dari PT PAL.

“Ada hal yang bersifat teknis perlu pembahasan cukup panjang, misalnya soal pembelian kapal selam PT PAL dari Kementerian Pertahanan,” ujar Ahmadi di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (29/9/2014).

Demi menghindari gugatan dari pihak lain terhadap pemerintah Indonesia, dia menyarankan agar pemerintah dapat melakukan skema pembelian kapal selam melalui pendekatan government to government (G to G) ataupun business to business (B to B).

“Pemerintah Indonesia digugat oleh swasta dan akhirnya pemerintah Indonesia kalah, lalu mempermalukan negara. Jadi kita ingin pemerintah membeli lewat skema G to G dengan Korea atau B to B,” paparnya.

Jika pemerintah Korea, sambungnya, menunjuk perusahaan dalam jual beli kapal selam dengan Indonesia, maka negara ini pun wajib melakukan hal yang sama dengan Negeri Gingseng itu.

“Kalau pihak Korea menunjuk perusahaan, kita juga harus menunjuk perusahaan. Agar kalau terjadi apa-apa bukan pemerintah yang digugat. Supaya bisa jaga governance-nya, dan kemudian persetujuan itu mengakibatkan DPR juga digugat,” pungkas Ahmadi. (bisnis.liputan6.com)

  150 Responses to “DPR Persoalkan Pembelian Kapal Selam PT PAL”

  1.  

    kali ini pemikiran para politikus saya setuju g to g atau b to b,apa lg menyangkut alutista tentunya kalau bisa wajib g to g….walaupun nanti sang pembuat dari kalangan swasta dinegara lain,tentunya bila melalui perjanjian g to g,jadi intinya kalau tc swasta mau bikin masalah tinggal tekan pemerintah si buat alutista.

    cuma opini
    maaf cucu lancang

  2.  

    Maaf ini diluar pembahasan pembelian kapal selam. Tadi siang saya lewat jalan protokol Surabaya, saya melihat baliho Selamat HUT TNI 5 Oktober yg terpampang 2 pesawat Gripen (bukan pesawat sukhoi, f16, typhon dan rafale). Apakah ini tanda2x ada deal akusisi pembelian pesawat Gripen sebagai pengganti F5?

  3.  

    “Jika pemerintah Korea, sambungnya, menunjuk perusahaan dalam jual beli kapal selam dengan Indonesia, maka negara ini pun wajib melakukan hal yang sama dengan Negeri Gingseng itu.”

    DPR ini aneh, Indonesia kan menunjuk PT PAL sbgai perusahaan dari Indonesia sebagai perwakilan sama dengan yg di lakukan dgn Kroya..
    ini sebenarnya yg dipermasalahkan dimananya…?

  4.  

    Tumben anggota hewan waras ya?
    Lha gimana nasib yg lain lain yg biasanya kecipretan rejeki kalau ada proyek begini?

    Resistensi pasti ramai, seneng nonton nek ngene 😀

  5.  

    hadeuhh rame euy …
    makanya kàlo mo beli barang lebih baek lewat black market … kagak pake laporan, kagak perlu pake kwitansi, kagak perlu register, kagak perlu pake koar koar, kagak perlu keliatan alias ghoib … paling cuma puyeng kagak pake garansi

  6.  

    Lontong lagi lontong lagi!

    Gambrnya bung Sat, bikin heboh tetangga. Colek bung #PS tk pencerahan.

  7.  

    kata katane anggota dewaj koq njlimet yo…koyo pas vicky prasetyo ne zaskia gothic….wakakakak…

    #pisss

  8.  

    bakar menyan dulu biar nongol bung PS, hehehehe

  9.  

    Dpr sedang melaksanakan fungsinya kritisi yg membangun kan bagus.jangan berfikiran jelek dulu.

  10.  

    Tiru dong cina…
    mengkloning 100 persen setiap produk aja santai dan adem2 aja.
    Nah ini pake tot aja ketakutan.

    berarti pan ada apa2nya dpr ini. Hrusnya dkung dong setiap kemandirian bangsa.

    Hrusnya perjuangkan total dong.
    kya memperjuangkan kunker alias jln2 yg menghbiskan dana trilyunan..

    haduwww…. dpr2… mewakili siapa…

  11.  

    mau minta jatah beli permen mungkin….?

  12.  

    kapan pak ps muncul untuk menanggapi gambar pak satrio, kepada pak ps dipersilahkan

  13.  

    apakah ketua banggar fans kilo? horeeeee………

 Leave a Reply