Nov 122015
 
Pesawat Amfibi ShinMaywa Jepang

Pesawat Amfibi ShinMaywa Jepang

Tokyo – Delegasi DPR pagi ini bertemu dengan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe di kantornya. Dalam pertemuan itu, ada beberapa hal yang diperbincangkan, mulai dari topik soal pertahanan hingga Laut China Selatan.

image

“Kita bersama antara pemerintah Jepang dan Indonesia aktif melaksanakan perdamaian dan khususnya kawasan Asia Pasifik untuk Laut China Selatan. PM menanggapi serius sekali kawasan tersebut demi mengamankan perdamaian Asia Selatan,” kata Ketua DPR Setya Novanto usai pertemuan di Kantor PM Jepang, Kamis (12/11/2015).

Novanto mengaku memuji PM Abe soal perannya di kawasan Laut China Selatan. PM Abe kemudian menanggapi.

“PM dengar itu, harus bersatu bersama antara Indonesia dan Jepang demi keamanan dunia,” lanjutnya.

Selain itu, mereka juga berbicara tentang alutsista. Novanto bicara soal komitmen perjanjian Indonesia-Jepang terkait alutsista yang sudah diteken.

“Kerjasama ini (soal alutsista) tentu bisa kita tingkatkan,” ujar politikus Golkar ini.

Pertemuan dengan PM Jepang ini termasuk dalam rangkaian kunjungan muhibah DPR ke Jepang. Ada 11 orang anggota DPR yang ikut ke Jepang namun hanya 5 yang bertemu dengan PM Abe karena memang dibatasi.

Detik.com

  39 Responses to “DPR RI dan PM Jepang Bahas Pengadaan Alutsista”

  1. dpr mau coba kereta cepat jepang…xxixixi

    • dpr nawarin kereta cepat ..jkt, ke sby…,asal jangan minta komisi,.

      • kalau yg itu ane rasa belum bung…..mungkin bisa juga tapi tergantung nanti proyek kereta cepat china,apakah memuaskan sesuai jadwal dan prosedurnya?
        kalau sampai kereta cepat china gagal memuaskan pemerintah kita untuk kereta cepat ini,sdh pasti akan berpaling ke sinkansen jepang.
        hehehehehehehe,,,,,,ngemeng2 ane udah coba dan rasain tuh gmn naik tu sinkansen.dari awal juga ane lebih setuju dgn sinkansen jepang,tapi inilah kebijakan pemerintah kita…..apa ajalah untuk kemajuan bangsa
        salam bung

        • aduh bang bersukur banget…ane belum pernah….paling banter naik krl ke bogor…
          memuaskan pemerintah….?? kesannya seperti pingin dipuaskan,.xixixi .lah,..kalau mau puas,..keluar diut dong..ini kan proyek china di tanggung 100% dari china dan tidak menggunakan anggaran APBN,.jokowi sampai berkali2 kasih tau,.kasihan mr joko…kiri teman kanan teman ,,jadi bingung dia.
          akhirnya di lepas ke bu rini…
          tetapi sayang jepang sudah sangat kecewa..

        • kalaupun 100% di tanggung tetapi tetap ada timbal baliknya bung….sekarang ini gak ada lagi yg namanya sarapan pagi gratis bung……
          pikir sendiri bung ngapain mereka berdua bertarung keringat darah perebutkan ni proyek kalau gak ada keuntungan buat mereka,baik itu secara material ataupun inmaterial…..haduh ngemeng apa ane ini….hehehehehe,maaf bung..ane belajar ngomong ala pengamat senior,ala orang sekolah yg tinggi gicu bung.hehehehehehe….jadi di maklumi aja ya kalau ada salah,salam bung @cupu

        • saya juga pernah naik kereta Taksaka Gambir – Tugu

  2. beli kapal selam soryu 12 biji

  3. Nah loh,apa aja yg sdh diteken?mungkin soryu ya.hehehe.

  4. lanjutkan

  5. dpr pemborosan aja kalo di batasi cuman 5 orang ..ngapain juga bawa 11 orang terus 6 orang mau ngapain…?????????

  6. yang jadi pertanyaan adalah alutsista apa aja yg sdh di teken ya….????
    paling pesawat amphibi aja…..tapi gak mungkin cmn itu doang…..hmmmmmm,jadi penasaran

  7. Isu LCS bumbu penyedap buat RI untuk memperkuat pertahanan negara..tujuan utamanye adalah nyari antidot buat pergerakan militer barat & sekutu”nye, dlm mengambil keuntungan agar RI terseret dlm konflik, itu yg musti diwaspadai bukan dgn china nye..kalo dgn china sih fine” aje…sebab wilayah RI sangat vital bagi barat & sekutu”nye dlm membendung china..klo pecah perang di LCS langit/wilayah udara RI bakal kaya pasar malem ntar..dah gitu maen slonong boy aje kaga permisi ma tuan rumah…ntu die yg harus diantisipasi ..biar negara usus buntu si Aushit Lewatnye muter klo mo bantuin majikanye si Asu perang di lcs..mabok” loe harus ngisi bbm ditengah laut…

    …..NKRI HARGA MATI….

    • Mantap bung ismeds,

      Yg aku dan tni waspadai adalah akulasi militer nato dan fpda. . negara tengil akan ikut klaim wilayah indonesia. .Karna keberadaan militer paman sam dan tante eli bikin negara upil dan upin jadi tengil

    • Dua duanya bisa menggebuk kita jikalau kita lemah bung ismed,yg satu ular yg satu srigala,mereka udah main mata,waspadalah dan bersiaga.tak ada kawan dan lawan abadi,tapi kepentingan dan kerakusan merekalah yg abadi

      • Mantaapz bung Iskar…. kebencian mereka kpd asu membuat mereka lengah jika RRC jg sama rakusnya dg asu….
        asu hrs kita waspadi bgtu jg china,, 2 negara ini paling bs melakukan perang proxy di negri ini….

  8. Sabar mas…dpr yang milih lu sendiri napa sewot

  9. Dpr cuma cari du** aja tuh… Cari komisi…kayak calo aja… Harusnya lbh bijak…

    • Maksudnya komisi itu persenan bung. .. alias fee. . .
      Dan di dpr itu komisi2nya dah ter plot atawa terbagi menurut bidangnya masing2. . biar ga ribut apalagi sampe gelut spt di negara lain. . . mboleh dunk chek and klarifikasi berapa sih komisi eh persenannya buat jatah dia. . . hahaha

  10. ks soryu siap menanti

  11. sudah seharusnya nama KOMISI di dpr dirubah.. jadi JALUR .!
    contohnya…komisi 1,jadi jalur 1.,komisi 3,jadi jalur 3,komisi 10 jadi jalur 10
    karena konotasi komisi…yah itu duit..!..

    ehhhhhhh entar jadi mau jalur lambat apa jalur cepat,apa jalur tol..ehhh salah lagi…
    terserah deh..yang penting jangan KOMISI..!

  12. Mbok jangan berburuk sangka. Kita doakan saja semoga sukses dan membawa nama baik bangsa. Apalagi kalau pulangnya langsung diantar Shin Maywa US2.

  13. buat DePeR jangan lupa jalan jalan ke kabukicho shinjuku………….pasti mata puas….

 Leave a Reply