May 302013
 
Sistem Pertahanan Udara S 300 (Photo AP)

Sistem Pertahanan Udara S 300 (Photo AP)

Tindakan Israel yang telah dua kali menyerang wilayah Suriah membuat geram Presiden Suriah Bashar al- Assad. Israel mengklaim, serangan itu bukan ditujukan kepada pemerintahan Suriah, melainkan kepada pengiriman rudal dari Suriah untuk Hezbullah di Lebanon. Namun alasan penyerangan Israel itu tidak bisa diterima Presiden Assad.

Assad pun mengontak Moskow, untuk segera mengirim pembelian sistem pertahanan anti udara S 300  yang tertunda pengirimannya tahun 2010, akibat tekanan Israel.

Melihat Israel yang malang melintang menyerang wilayah udara Suriah,  membuat Moskow geram sekaligus cemas dengan posisi Suriah, yang satu-satunya sekutu tersisa di Timur Tengah.

Nilai Strategis S 300

Alhasil, Pemerintah Rusia berjanji akan mengirimkan rudal-rudal anti-pesawat ke Suriah.  Moskow menyatakan segera mengirimkan S-300 ke Suriah untuk menghalau pesawat ataupun rudal-rudal, seperti rudal Patriot milik NATO yang ditempatkan di perbatasan Turki dengan Suriah.

“Kami menganggap suplai ini sebagai faktor penstabil,” ujar Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov, seraya menambahkan, rudal-rudal tersebut bisa berguna sebagai pencegah intervensi asing di Suriah.

Pengiriman S 300 itu akan megubah peta militer di Timur Tengah. Pesawat-pesawat NATO maupun Israel, tidak akan bisa bebas berkeliaran. Dominasi wilayah udara Israel juga akan menyusut.

Rencana pengiriman rudal S 300 ke Suriah  memicu kemarahan pemerintah Israel. Mereka mengancam akan mengambil tindakan jika Rusia benar-benar mengirimkan rudal-rudal tersebut. Ancaman itu disampaikan Menteri Pertahanan Israel Moshe Yaalon.

“Pengiriman itu belum terjadi, dan saya harap tidak akan terjadi. Namun jika rudal-rudal itu tiba di Suriah, kami tahu apa yang akan dilakukan,” tegas Yaalon, tanpa menerangkan lebih detail langkah yang akan diambil Israel.

Reaksi Moscow untuk mengirim rudal S 300, dijawab Uni Eropa dengan mencabut embargo pasokan senjata bagi para pemberontak Suriah. Keputusan ini menuai kecaman dari rezim Suriah dan Rusia.  Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Patrick Ventrell mengatakan, pencabutan embargo  “mengirimkan pesan bagi rezim Assad bahwa dukungan atas oposisi akan terus meningkat.

Di tengah ketegangan yang terus memuncak, tiba-tiba terdengar kabar  Rusia setuju  untuk membatalkan pengiriman 6 baterai rudal S 300 ke Suriah.

Menurut Senior Militer Rusia, pembatalan ini sebagai tindak lanjut penandatanganan kepekatan antara Presiden Rusia Valimir Putin dengan PM Israel Benjamin Netanyahu, dalam pertemuan di Laut Hitam, Rusia, awal bulan Mei.

Benjamin Netanyahu mengingatkan Putin, bahwa sistem rudal S-300 bisa saja jatuh ke tangan yang tidak bertanggung jawab dan digunakan untuk menyerang pesawat-pesawat di Bandara Internasional  Ben Gurion, Tel Aviv. Hal itu akan mendorong Timur Tengah ke dalam kancah peperangan.

Vladimir Putin dikabarkan setuju untuk membatalkan kontrak pengiriman S 300 ke Suriah dengan kondisi, Israel tidak lagi melakukan serangan udara ke Suriah.

Pertemuan Netanyahu dan Putin (Photo/ AP/Maxim Shipenkov)

Pertemuan Netanyahu dan Putin 14/05/2013 (Photo/ AP/Maxim Shipenkov)

Namun kesepakatan itu dimentahkan seorang diplomat Israel, yang menyatakan pertemuan Vladimir Putin dan Benjamin Netanyahu tidak mencapai titik temu.

Konfirmasi Assad

Kamis 30/05/2013,  Presiden Bashar al-Assad menyatakan, Suriah telah menerima kiriman pertama sistem pertahanan udara Rusia dan dalam waktu dekat akan memperoleh semua roket S-300 yang dibeli.

“Suriah sudah menerima pengiriman pertama roket anti-pesawat terbang S-300 buatan Rusia. Sisanya akan tiba dalam waktu dekat,” kata Assad seperti dikutip harian Al-Akhbar terbitan Lebanon.

Moskow telah menandatangani kontrak seharga  800 juta dollar AS, untuk mengirim 4 baterai  S-300 ke Damaskus tahun 2010.

Integrasi S-300

Integrasi S-300

S 300 adalah sistem pertahanan udara jarak jauh yang bersifat mobil, dirancang untuk mendeteksi, merekam dan menghancurkan serangan peluru kendali, roket serta pesawat yang terbang rendah maupun tinggi. S 300 ditakuti karena mampu mengunci lebih dari 100 target secara simultan, dari jarak 150 km.

Suriah dan Iran begitu mati-matian mendapatkan S 300 untuk menjaga negara mereka dari segala ancaman  benda besi yang terbang di langit.(JKGR).

  14 Responses to “Drama Rudal S 300 Suriah”

  1. Waah kapan yah indonesia punya sprti itu.israel yg AU nya trmsuk kuat aja sebegitu takutnya…apalagi malaysia sama singapura kalo kita punya s300,,saya yakin mayoritas rakyat juga setuju klo kita beli walau harganya mahal.daripada uangnya di korupsi..

  2. ingat perang yom kipur dan perang lembah bekaa dimana payung udara mesir dan suriah hanya efektif di awal perang. israel akan kembali putar otak untuk mengetahui kelemahan payung udara lawan, bisa berhasil atau sebaliknya.

    • Taktik yg di terapkan AD Mesir salah, Tank & satuan lapis baja mereka ketika sudah mampu memporak porandakan IDF Israel di garis depan yang terus maju tidak terus di kawal satuan anti pesawat yg terdiri dari baterai Pansyr S1 & Tunguska seperti di awal penyerbuan, hal ini yang menjadikan tank & lapis baja Mesir menjadi bulan2 pesawat tempue Israel. Kalo Pantsyr S1 & Tunguska ttp efektif sekali sbg perisai udara jarak pendek.

  3. klo liat photo di atas, itu kayaknya Putin males banget ngomong same embe di samping nya. heu.

  4. Makin panas saja di Suriah ne, apalagi kalo Israel ikutan nimbrung, bisa2 menjadi theatre perang yg keras dan ganas, hufffttt….

  5. CBG itu Cebong ya..??? Bukanya cebong cuma bisa main di pinggiran sawah..?? Udah ga serem belagu lagi korea kaya ga ikhlas kasih TOT kecebong nya…

  6. secanggih apapun alutsista yg ditawarin ke indonesia dari negara manapun, kalau tidak disertai dengan TOT, nggak usah di lanjutin, tapi kalau dengan TOT, bungkus langsung, kalau perlu tambahin anggarannya hingga 1,5% PDB. Hidup alutsista dalam negeri.

  7. Menurut saya sebaiknya liga Arab segera mengambil tindakan untuk membantu oposisi Suriah.

    • sudah kok, malau rudal anti pesawat sama anti tank nya canggih canggih, rudal panggul HQ6nya malah sempat menjatuhkan heli dan pesawat asat, lucunya itu arab saudi yang beli dari china entah lewat mana (jadi itu senjata buat melawan teman sendiri), yang bikin tambah runyam para alqaedah yang jebolan suriah ini bisa saja berbalik menumbangkan dinasti saud.

  8. Indonesia sebaiknya gak usah ikut campur urusan perang sodara di Suriah, lebih baik fokus ke sistem modernisasi alutsista pertahanan dan kedaulatan Negara Republik Indonesia sendiri, yang sering direcokin tetangga.

 Leave a Reply