Feb 052019
 

Sumber industri pertahanan mengatakan kepada TASS pada hari Minggu bahwa kendaraan bawah air tak berawak (UUV) dari sistem multi-tujuan samudera Poseidon dapat secara otomatis mengitari sistem pertahanan musuh, yang akan membuatnya kebal terkait dengan karakteristik kinerjanya.

“Dalam perjalanan menuju target, Poseidon akan dapat menghindari dan mengatasi segala rintangan anti-kapal selam dan sistem pertahanan musuh lainnya karena sistem operasi yang sepenuhnya otomatis,” kata sumber itu.

Sumber mencatat bahwa kedalaman menjalankan UUV akan melebihi 1 km, dan “solusi teknis baru akan memastikan kecepatan maksimal 200 km / jam.” “Secara keseluruhan, karakteristik intelektual dan kinerja kendaraan akan membuatnya kebal dan menjamin penghancuran target yang dijamin,” tambahnya.

Sistem multi-tujuan Poseidon akan mencakup kapal selam nuklir tujuan khusus dan kendaraan bawah laut tanpa awak di atas kapal. Sumber itu menegaskan bahwa “kendaraan dari sistem ini dimaksudkan tidak hanya untuk tugas-tugas strategis, tetapi untuk penghancuran, misalnya, kelompok-kelompok pembawa musuh.”

TASS tidak memiliki konfirmasi resmi atas informasi yang diberikan oleh sumber.

Poseidon

Pada hari Sabtu, Presiden Rusia Vladimir Putin melaporkan akhir dari tahap utama pengujian kendaraan bawah laut tak berawak Poseidon. Pada akhir Desember tahun lalu, sumber industri pertahanan mengatakan kepada TASS bahwa pengujian unit tenaga nuklir UUV sedang berlangsung di laut saat ini. Sumber mencatat bahwa reaktor telah dipasang di lambung kendaraan yang beroperasi.

Putin pertama mengatakan tentang kendaraan bawah laut tak berawak dengan unit tenaga nuklir dalam pidatonya kepada Majelis Federal pada bulan Maret 2019. Presiden melaporkan bahwa UUV ini akan dilengkapi dengan muatan konvensional dan nuklir serta akan dapat menghancurkan fasilitas infrastruktur musuh, kelompok kapal induk, dan target lainnya.

Sumber: TASS