Mar 242017
 

Prajurit Satkor Koarmabar melaksanakan Latihan Visit Board Search And Seizure (VBSS)

Tanjungpinang – Dua Kapal Republik Indonesia (KRI) jenis patroli yang diproduksi PT Karimun Anugerah Sejati akan memperkuat Komando Armada Indonesia Kawasan Barat (Koarmabar).

Komandan Lantamal IV Laksamana Pertama TNI S Irawan, di Dermaga Yos Sudarso Tanjungpinang, Kepulauan Riau, Jumat, 24/3/2-17 mengatakan pengoperasian dua KRI itu diresmikan oleh Kepala Staf TNI AL Laksamana Ade Supandi pada 31 Maret 2017 di Batam.

“Kapal canggih ini buatan anak bangsa, yang bekerja di PT KAS, Batam. Ini akan memperkuat alutsista TNI AL untuk memberantas kejahatan di perairan barat Indonesia,” ujar Irawan, yang masih merahasiakan nama dua KRI itu.

Dia mengemukakan jumlah personel pada masing-masing KRI sekitar 40 orang. Di atas kapal itu terdapat meriam kaliber 30 MM dan senjata kaliber 12,7 MM.

“Kapal ini akan memperkuat pengawasan di kawasan perbatasan,” katanya.

Sementara terkait usulan Lantamal IV agar TNI AL memiliki KRI bernama Raja Haji Fisabilillah, Irawan mengatakan usulan itu diterima Koarmabar, dan sudah disampaikan kepada KSAL.

“Mudah-mudahan segera terealisasi,” ujarnya.

Berdasarkan catatan Antara, Oktober tahun 2016 PT KAS memproduksi dua kapal dengan nama KRI Torani 860 dan KRI Lepu 861 untuk memperkuat sistem pertahanan di wilayah barat Indonesia, tepatnya di sepanjang Selat Melaka.

Antara

https://web.facebook.com/JakartaGreater

  41 Responses to “Dua KRI Perkuat Koarmabar”

  1. itu vz 58 cekoslowakia kan?

  2. Lebih baik mandi keringat dlm latihan drpd mandi basah malam hari.

  3. gue prihatin dgn kapal2 kt yg kuecil2 itu. kl kecil bawaannya kalibr gt gpp eh ni dah kecil senjatannya jg imut.. 🙁

    • mana kapalnya? gak keliatan

    • Harusnya bersyukur Bung Yudha, di luar PT PAL Sdh bisa produksi KRI.
      Hal ini selain kemampuan teknis juga kualifikasi dan sertifikasi kualitas galangan tsb sudah tinggi sehingga lolos masuk layanan TNI

      • Yg terpenting mengeluh dulu, bersyukur belakangan 😆

      • betul sih bung senopati tp masa dr dl bikinnya yg gt2 aja, bikin frigate jg nanggung.. pasti speknya lbh bawah dr singapure atau australala.. ndongkol aja d hati gue bung.. pengin sobek2 tu kapal 🙂

        • Masalah spek dibawah punya tetangga, masih belum penting, yg terpenting terus asah kemampuan, terus perbanyak SDM untuk PAL, supaya Bisa kita produksi 3 PKR sigma pertahun, dan kedepan jika SDM dan pengetahuan/keahlian mencukupi, barulah bikin kaprang besar.

          • sampai kapan bung jef? sampai cucu kita py cucu lg.. huft.. beli kapal spek d bawah, beli pesawat zombie semua.. bener2 bikin emosi kelas dewa goku gua bung

          • Tentu saja semua butuh waktu, bisa beberapa tahun sampai belasan tahun. Itulah dampaknya jika kita males belajar di masa lalu (masa orba)

        • Masalah spek dibawah punya tetangga, masih belum penting, yg terpenting terus asah kemampuan, terus perbanyak SDM untuk PAL, supaya Bisa kita produksi 3 PKR sigma pertahun, dan kedepan jika SDM dan pengetahuan/keahlian mencukupi, barulah bikin kaprang besar..

  4. KRI tapi kok senjatanya minimalis? Kalau kapal patroli pantai apa gak Bakamla aja, TNI AL KRI nya harus gahar dan senjatanya jg harus maximalis!

    • Gk juga ah, TNI juga harus punya kapal2 kecil, untuk menghantam perompak dan CG chinok.

      Btw…
      Memangnya bakamla boleh bawa/dilengkapi RPG? Sedangkan TNI pasti boleh

    • Idealnya, TNI AL harus punya bnyk kapal, terdiri dari :

      20 unit Destroyer
      20 unit Fregate
      20 unit Korvet
      60 unit Kasel (light/heavy)
      40 unit kasel (midget)
      200 unit KCR60
      100 unit PC40
      50 unit LST
      50 unit LPD
      10 unit LHD

      Cukup kok

      • Njir banyak amat kaselnya hihihi ntar kita jadi penmlik kasel terbanyak donk… ngak sekalian Cruiser atau Aircraft Carrier

      • Bung Jefri lagi Mabok Kecubung… hihihi

      • jangan sampai indonesia jd spt korea utara.. mengedepankan wah alutsista tp ekonomi dan kesejahteraan rakyat menurun..
        mungkin seneng bagi anda tp belum tentu buat rakyat pinggiran yg pembangunanya minim spt kami.. kami jg bangga punya tni yg kuat tp harus di imbangi dg kesejahteraan..
        kalau anda jd presiden mungkin anda akan mengerti apa yg saya maksud.. terima kasih..

    • Setuju, kapal2 kelas begini harusnya buat Bakamla atau Polisi Air aja. Kapal2 TNI AL boleh kecil, tapi minimal senjata ada rudal sekelas C-705. Syukur2 kalo ada MANPAD anti pesawat atau torpedo.

  5. Bagus nih. Saya gk perlu lg masukin email sebelum komen

  6. produksi lokal lagi. Makin luar biasa perkembangan industri kapal tanah air

    • blm luar biasa bung, bikin kapal kaya gk niat.. senjatanya apa lg, d salvo sekali aja tenggelem tu kapal kl speknya cm gt2 aja.. br luar biasa kl bikin cruiser yg speknya bikin destro amrika mikir2 kl mau nyerang..

      • Bikin kapal kaya gk minat gimana? Jgn gitu dong, kurang puas boleh, tapi kita harus menghargai hasil susah payah mereka2 yg bikin tuh kapal

        • gua sangat menghargai yg bikin tu kapal n sdm tentara kita bung.. tp apa gk merasa kl kita perang alutista kt tu ky mbl odong2 d adu sama truk tronton.. jgnkan d adu, blm apa2 pesawat kt aja dah nyungsep..

          • taruhan menang mana…??
            1 destroy melawan 100 kcr ..
            sama2 bawa rudalnya.. 1 kcr cukup 4 rudal saja.. + isi ulang 4 rudal..
            kamu pasti gak bisa bayangin bagaimana rasanya 400 rudal terbang bersama ke arahmu..
            bahkan 1 destroy akan lumpuh di serang 100 drone rudal kamikaze..

  7. SA Vz.58 kayak e….

  8. Semoga gendongannya kelak jg produksi lokal

  9. Dikasih ciws sa ma rudal umkhonto bisa gak min?

    • Kalau CIWS bisa tapi Untuk Umkhonto gk bisa karena ni kapal terlalu kecil… PKR Sigma aja Cuma muat 12 VLS Mica

      • Kalau CIWS bisa tapi Untuk Umkhonto gk bisa karena ni kapal terlalu kecil… PKR Sigma aja Cuma muat 12 VLS Mica

    • gk usah ngayal rudal bung, hadapi ombak state 5 aja blm tentu brani tu kapal

    • Kalau CIWS bisa tapi Untuk Umkhonto gk bisa karena ni kapal terlalu kecil… PKR Sigma aja Cuma muat 12 VLS Mica

    • ini yg 40 mtr kan…udah mayan bagus tuh pake MARLIN WS 30mm Light Naval Weapon System keluaran Leonardo… tambahan ciws bisa…sam kasih yg portable macam qw2/3…pokoknya yg portable bisa lah…macam rpg, senapan anti material mungkin juga SS.12(M) bisa…klo ada duitnya

  10. Bisa saja, sudah cukup besar Kok. yang penting itu sensornya.

  11. Bikin dong kapal patroli senjata depan meriam 40mm bagian atas ciws 730 + rudal SAM jarak pendek 4 biji, belakang Rudal permukaan jarak 120km 4 biji + drone + torpedo 2 biji

  12. Indonesia bukan tak mampu membuat destroyer, cruiser dll, tpi itu smua tanpa didukung teknologi canggih PERCUMA… ilmu Rudal aja belom sempurna dah tiba tiba mau buat Destroyer emangnya mau diisi ketapel.

    Tenang aja Setelah indonesia mampu membuat Rudal, semua KCR bakalan mutan, jangankan fregat, becak aja besok dikasi RUDAL

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)