Apr 212018
 

Miniatur Pesawat Tempur KFX. (photo: Alvis Cyrille Jiyong Jang (Alvis Jean) via commons.wikimedia.org)

Jakarta – Duta besar (Dubes) Republik Korea Selatan (Korsel) untuk Indonesia Kim-Chang-beom menyatakan bahwa Korsel dan Indonesia terus melanjutkan pengembangan proyek pesawat tempur generasi 4.5 KF-X/ IF-X.

Dubes Kim dalam sesi wawancara khusus dengan Antara di Jakarta, Kamis, 19-4-2018 mengungkapkan bahwa KF-X/ IF-X adalah proyek kerja sama jangka panjang antarpemerintah yang telah berlangsung dengan cukup lancar.

Pemerintah Korea Selatan memiliki hubungan yang dekat dengan Menhan Ryamizard Ryacudu dan terus berkonsultasi dalam pengembangan proyek pesawat tempur KF-X/ IF-X yang bisa mengakomodasi kemampuan siluman, atau tak terdeteksi oleh radar itu.

“Sejauh yang saya tahu, keseluruhan presentasi berjalan dengan baik dan saya belum mendengar adanya keputusan resmi terkait pengunduran diri dari proyek yang sedang berlangsung ini,” ujar Kim.

Proyek KF-X/ IF-X adalah proyek kerja sama jangka panjang antara Korsel dengan Indonesia untuk membangun kemandirian industri pertahanan di tengah keberadaan negara-negara besar dalam laju pengembangan alat utama sistem persenjataan dunia.

Proyek pembangunan pesawat tempur yang mempunyai rentang spesifikasi teknis di antara generasi 4 dan 5 tersebut pertama kali ditawarkan oleh pemerintah Korsel ke Indonesia pada 2010. Kerja sama ini dilaksanakan melalui tiga tahap yaitu Fase Pengembangan Teknologi, Fase Pengembangan Mesin dan Manufaktur, dan Fase Pengembangan Produksi.

Indonesia dan Korea Selatan pada Januari 2016 menandatangani perjanjian senilai 1,3 miliar dolar AS untuk pengembangan jet tempur baru.

Berdasarkan atas perjanjian itu, yang ditandatangani dengan Korea Aerospace Industries (KAI), Kementerian Pertahanan Indonesia akan menanam sekitar 1,6 triliun won (Rp13 triliun) dalam program Korea – Indonesia Fighter Experimental (KF-X/ IF-X). “Kami harap proyek ini dapat dilaksanakan tanpa hambatan,” ujar Dubes Kim-Chang-beom. (Antara).

Bagikan: