Duet Maut Sistem Pertahanan Udara S-500 dan S-550 Rusia

s 500 rusia 2020

JakartaGreaer – Sistem rudal permukaan-ke-udara baru S-550 dan S-500 Rusia akan bersama-sama mempertahankan fasilitas Rusia yang penting secara strategis dari rudal dan ancaman luar angkasa, ujar sumber yang dekat dengan Kementerian Pertahanan Rusia kepada TASS, Rabu, 24/11/2021.

“Sistem S-550 tidak akan menggantikan S-500, karena tidak lebih maju dari pendahulunya. Bahkan, ini adalah versi yang sedikit lebih ringan. Tujuan tempur sistem baru akan berbeda dari Prometei S-500,” katanya.

Dalam kata-katanya, S-550 dan S-500 Prometei akan membentuk tulang punggung jaringan baru pertahanan udara Rusia, melindungi fasilitas penting yang strategis dari target hipersonik.

“Sistem S-500 dan S-550 akan menjadi platform untuk sistem pertahanan udara baru, dengan melindungi fasilitas penting yang strategis dari target hipersonik. Dikombinasikan dengan sistem S-350 Vityaz dan sistem jarak pendek, mereka akan efektif melawan semua target yang ada saat ini,” ujarnya.

Dalam kata-katanya, sistem S-550 bukanlah upaya untuk menghidupkan kembali proyek era Soviet, meskipun beberapa konsep yang tidak diterapkan digunakan saat membuat versi modern.

S-500 mengacu pada sistem pertahanan udara generasi pertama yang mampu mencegat rudal balistik dan hipersonik di luar angkasa. Para ahli menilai bahwa S-550 akan menjadi versi menengah dari S-500, yang akan lebih murah dan akan melakukan tugas taktis lainnya.

Selain itu, para ahli menyarankan bahwa S-550 adalah versi yang berbeda dalam karakteristik tempur tambahan, dibandingkan dengan S-500 dasar. Itu ditingkatkan untuk tugas-tugas tertentu dan kemampuan untuk mencapai berbagai target.

s 500 rusia

Sistem Pertahanan Udara S-500. (@Russian MoD)

Sistem rudal strategis S-550

Sebuah sumber yang dekat dengan Kementerian Pertahanan Rusia sebelumnya mengatakan kepada TASS bahwa sistem pertahanan rudal strategis S-550 pertama akan memasuki layanan Angkatan Darat Rusia pada tahun 2025.

Dia mengatakan bahwa perangkat keras untuk S-550 telah dibangun dan terkait dengan sistem pertahanan rudal balistik strategis. S-550 akan menggunakan peluncur bergerak dengan rudal hipersonik dan tidak ada versi kapal laut dari senjata ini, kata sumber tersebut.

Kepala perusahaan teknologi Rostec Sergei Chemezov mengatakan di Dubai Airshow 2021 bahwa S-550 akan menampilkan deteksi target jarak jauh dan kemampuan intersepsi rudal.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan pada panggilan konferensi kementerian Rusia pada tanggal 9 November 2021, bahwa pada pertemuan industri pertahanan di Sochi pada bulan November, Presiden Rusia Vladimir Putin telah menekankan pentingnya pengiriman pertahanan udara dan rudal S-350, S-500 dan S-550 sistem untuk pasukan Rusia.

Senjata intersepsi rudal jarak pendek S-550 (proyek sistem rudal pertahanan titik bergerak) dikembangkan di Uni Soviet pada 1981-1988 di Biro Desain Pusat Almaz (saat ini, Asosiasi Riset dan Produksi Almaz di dalam Almaz- Grup Antey).

Pekerjaan pada sistem ini dihentikan bersamaan dengan beberapa proyek biro desain Soviet lainnya di bidang pertahanan sebagai bagian dari perjanjian Soviet-Amerika. Peralatan prototipe sistem tembakan senjata dibongkar setelah 1992. Dasar yang dibuat dalam proses pengerjaan proyek dihancurkan setelah disintegrasi Uni Soviet.

Leave a Reply