JakartaGreater.com - Forum Militer
Jun 022018
 

ilustrasi: F-16i “Sufa” Israel. (photo : Major Ofer, Israeli Air Force via commons.wikimedia.org)

Jakartagreater.com – Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memerintahkan Mossad dan militer untuk mempersiapkan serangan terhadap Iran pada 2011, ujar seorang mantan kepala mata-mata Israel mengungkapkan, dirilis situs Haaretz.com, 31-5-2018.

Tamir Pardo, kepala Mossad pada saat itu, juga mengungkapkan pada acara televisi investigatif Israel, Uvda bahwa setelah menerima perintah dia memeriksa bersama pejabat tinggi untuk melihat apakah itu legal.

Menurut acara tersebut, Netanyahu mengatakan kepada Pardo dan kemudian kepala staf Letnan Jenderal Benny Gantz untuk mempersiapkan militer agar dapat meluncurkan serangan terhadap Iran dalam waktu 15 hari setelah diberikan perintah untuk melakukannya.

Wawancara dengan jurnalis Ilana Dayan akan disiarkan pada hari Kamis.

Dayan ingin tahu apakah Pardo, yang mengambil alih jabatan tahun itu, benar-benar yakin serangan itu akan terjadi. “Itu bukan hal yang Anda lakukan hanya untuk latihan,” kata mantan kepala Mossad, menambahkan bahwa mungkin ada dua alasan untuk memerintahkan persiapan serangan – apakah benar-benar menyerang, atau mengirim sinyal kepada seseorang. “Mungkin saja Amerika Serikat akan mencari tahu tentang pesanan satu atau lain cara dan akan terdorong untuk mengambil tindakan.

“Jadi, jika perdana menteri memberi tahu Anda untuk memulai hitungan mundur, Anda mengerti dia tidak bermain game,” kata Pardo.

Mengikuti perintah Netanyahu, mantan kepala Mossad mulai melihat apakah perdana menteri benar-benar memiliki kekuatan untuk memberikan perintah semacam itu, yang kemungkinan akan mengarah pada perang dengan Iran. Hukum Israel mengharuskan kabinet – atau setidaknya kabinet keamanan – untuk menyetujui keputusan untuk berperang.

“Sejauh yang Anda ketahui, serangan di Iran sama saja dengan memutuskan untuk pergi berperang?” Dayan bertanya kepadanya, yang Pardo jawab: “Tentu saja.” Kepala Mossad mengatakan dia kemudian berkonsultasi dengan mantan kepala Mossad, legal penasihat dan orang lain dia bisa memikirkan “untuk memahami siapa yang berwenang memberi perintah untuk pergi berperang.”

Netanyahu menjadi sadar akan pertanyaannya pada tahap tertentu, kata Pardo. Dia menjelaskan mengapa dia merasa perlu mengambil langkah-langkah ini: Jika dia mendapat perintah dari perdana menteri, dia seharusnya melaksanakannya; dia harus yakin – terutama jika ada yang ke selatan – itu legal.

Tamir Pardo (commons.wikipedia.org)

Akhirnya, menghadapi perlawanan baik dari kepala Mossad dan kepala staf angkatan darat, Netanyahu mundur, tetapi Pardo mengungkapkan bahwa sebelum itu, dia bahkan mempertimbangkan kemungkinan menyerahkan pengunduran dirinya. “Ketika eselon politik memberi perintah, Anda memiliki dua opsi. Anda bisa melaksanakannya atau berhenti, ”katanya kepada Dayan.

“Saya senang saya tidak harus mencapai tujuan untuk membuat keputusan itu, bukan karena saya tidak memikirkannya,” kata Pardo yang menjabat sebagai kepala badan intelijen Israel dari tahun 2011 hingga 2016.

Serangan itu tidak pernah terjadi, sebagian besar karena perlawanan Pardo dan Gantz. Para pendahulu mereka, Meir Dagan dan Gabi Ashkenazi, juga menentang perintah serupa untuk mempersiapkan serangan terhadap Iran, yang diberikan pada tahun 2010 oleh Netanyahu dan menteri pertahanan pada saat itu, Ehud Barak.

Pada tahun 2012 Uvda mengungkapkan bahwa pada tahun 2010 Netanyahu telah memerintahkan pembentukan pertahanan untuk pindah ke status waspada “P-plus”, yang berarti, bersiap-siap untuk kemungkinan serangan – tetapi Dagan dan Ashkenazi menduga bahwa Netanyahu sedang mencoba untuk menghindari sistem pengambilan keputusan dan menentangnya,itu juga.

Menurut Uvda, Dagan mengatakan kepada Netanyahu dan Barak: “Anda bisa membuat keputusan ilegal untuk berperang. Hanya kabinet yang memiliki kekuatan itu. ”

Berbagi

  10 Responses to “Eks Mossad: Tahun 2011 Netanyahu Perintahkan Militer Bersiap Serang Iran”

  1.  

    Kalaupun nyerang Iran, ya silahkan saja….

  2.  

    Wah…Hujan Meteor dh IsraeL… ???

    •  

      Tidak mungkin terjadi Dan tidak masuk akal….
      Iran and Israel itu bukan cuma sekutu tapi juga bersaudara …
      Populasi Yahudi di Iran besar sekali ..
      Investasi Israel di Iran juga besar sekali…
      Lagipula…Senate USA pasti tidak mendukung rencana palsu itu …

      •  

        lol ,,, netanyahu aja sampe bela2in datang ke moskow untk diijinkan menyerang iran di suryah…..
        bahkan assad juga ikut diundang dan memberi ok, silakan perang di suryah tpi orang suryah jgn sampai ada korban.

  3.  

    Merasa jumawa padahal karena ada AScs dibelakangnya!he3

  4.  

    Israel OMdo aja kerjaanya menindas yg lemah

  5.  

    Israel OMDO aja kerjanya? terus Iran gimana? yg udh berapa tahun koar2 bakal lenyapin Israel.

    •  

      Iran bakal serang israel jika ada alasan masuk akal untuk melakukan offensif salah satunya iran diserang lebih dahulu, kuwait yg dgn lantang menyerang israel dgn mengucapkan kata pembelaan thdp palestina saja di veto amerika kemarin, bayangkan saja jika iran melakukan serangan terlebih dahulu..

  6.  

    Kebanyakan nonton sinetron lu,
    Trus lu mau bilang kalo ngebom org di gereja itu masuk rencana legal Tuhan gitu……hhhhh

  7.  

    @ junan
    Hari gini masih baca dongeng filsafat ala saudi, di berita2 juga banyak ttg hub mesra saudi dgn israel macam suami istri, yg paling jelas adl ketika mufti saudi memfatwa haram pembelaan kelompok hizbullah dari serangan israel th 2006 , izin khusus untk IDF pakai langit saudi buat menyerang iran ketika mereka bersitegang, dan membunuh ulama syiah yg membela hak mereka dr ketidak adilan dgn dalih membahayakan keamanan negara. Di timur tengah tdk ada negara yang lantang menyuarakan serangan thd israel selain iran , macam th 1967 negara arab melakukan gencatan senjata dgn israel.

 Leave a Reply