Mar 052019
 

Pesawat siluman F-117 Nighthawk Angkatan Udara AS © USAF via Wikimedia Commons

Empat jet serangan yang sekarang dinonaktifkan – F-117 Nighthawk dikerahkan untuk operasi di Timur Tengah pada 2017 karena “kebutuhan operasional” yang muncul, majalah penerbangan Belanda Scramble melaporkan mengutip “informasi yang sangat dapat diandalkan”.

Menurut majalah itu, jet-jet itu melakukan misi di Irak dan Suriah menggunakan Bom Berdiameter Kecil (SDB). Salah satu dari mereka bahkan dilaporkan dipaksa melakukan pendaratan jauh dari pangkalannya karena keadaan darurat dalam penerbangan. Perebutan menunjukkan bahwa jet kemungkinan dikerahkan di Arab Saudi, UEA, atau Qatar. Departemen Pertahanan Amerika Serikat belum secara resmi mengkonfirmasi laporan ini.

F-117 Nighthawks dinonaktifkan pada Agustus 2008, menurut beberapa perkiraan karena pengenalan F-22, yang mampu menembakkan peluru kendali. Namun, Kongres Amerika Serikat memerintahkan pesawat untuk disimpan dalam kondisi “yang akan memungkinkan penarikan pesawat itu ke layanan masa depan”. Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional 2017 memerintahkan “demiliterisasi” empat F-117 setiap tahun, yang berarti beberapa dari mereka masih mampu berpartisipasi dalam operasi.

Sebanyak 64 unit jet siluman F-117 dibangun sejak diperkenalkan pada tahun 1983 dengan hanya satu yang secara resmi hilang dalam pertempuran. Satu F-117 ditembak jatuh oleh sistem pertahanan rudal S-125 era Soviet selama perang di Yugoslavia. Pilot dikeluarkan dari pesawat dan kemudian diselamatkan oleh militer Amerika Serikat.

Sumber: Sputnik News

 Posted by on Maret 5, 2019

  One Response to “F-117 Nighthawks yang Dinonaktifkan Sempat Digunakan di Suriah dan Irak ?”

  1.  

    sbnrnya model pswt ini lbih keren drpd f22.
    cm sj technologinya yg kalah.
    knp kl rusia ga mau bikin pswt yg model nya keren keg gini ya.
    mnbkn faktor dana yg mempengaruhi.