Mei 222019
 

Pesawat tempur F-22 cegat Bomber Tu-95 Rusia di ADIZ Alaska (foto : CNN)

Jet tempur F-22 AS mencegat empat pembom dan dua jet tempur Su-35 Rusia di lepas pantai Alaska pada hari Senin, menurut pernyataan dari Komando Pertahanan Aerospace Amerika Utara.

Pembom nuklir Rusia mampu terbang jarak jauh terbang ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara, yang memanjang sekitar 200 mil di lepas pantai barat Alaska.

Penerbangan pembom Rusia dipandang oleh para pejabat militer AS sebagai bagian dari upaya Moskow untuk melatih militernya terhadap potensi krisis dan secara bersamaan mengirimkan pesan kekuatan kepada musuh.

Pencegatan terbaru ini terjadi di tengah ketegangan dengan Rusia mengenai berbagai masalah geopolitik, dan seminggu setelah Menteri Luar Negeri Mike Pompeo bertemu dengan Rusia Vladimir Putin di kota peristirahatan Sochi di mana Pompeo memperingatkan Rusia tentang ikut campur dalam pemilihan AS, mengambil jalur publik yang lebih keras daripada Presiden Donald Trump tentang masalah ini.

Jet tempur F-22 AS dan pesawat E-3 Airborne Early Warning and Control System dari Komando Pertahanan Aerospace Amerika Utara “secara positif mengidentifikasi dan mencegat total empat pembom Tupolev Tu-95 dan dua fighter Su-35 yang memasuki Zona Identifikasi Pertahanan Udara Alaska (ADIZ) pada 20 Mei, “kata NORAD dalam sebuah pernyataan.

“Dua dari pembom Rusia dicegat oleh dua F-22, dan kelompok kedua pembom Rusia yang dikawal Su-35 dicegat oleh dua F-22 dan tambahan dua F-22, sementara E-3 memberikan pengawasan menyeluruh,” kata NORAD, menambahkan bahwa “pembom dan pesawat tempur Rusia tetap berada di wilayah udara internasional dan tidak pernah memasuki wilayah udara kedaulatan Amerika Serikat atau Kanada.”

Kementerian Pertahanan Rusia mengkonfirmasi insiden itu dalam sebuah tweet Selasa, mengatakan para pembom Tu-95 “membuat serangan mendadak di atas perairan netral Chukotka, Bering dan laut Okhotsk, serta di sepanjang pantai barat Alaska dan pantai utara Kepulauan Aleut. ”

“Pada tahap tertentu dari rute, pesawat Rusia dikawal oleh jet tempur # F22 dari #USAF. Total waktu penerbangan melebihi 12 jam,” tambah kementerian Pertahanan Rusia.

Para pejabat AS mengatakan pembom dan jet Rusia telah terbang di daerah itu beberapa kali dalam setahun selama beberapa tahun terakhir dan juga dicegat oleh jet tempur AS atau Kanada yang beroperasi sebagai bagian dari NORAD.
“Prioritas utama NORAD adalah membela Kanada dan Amerika Serikat. Kemampuan kami untuk mencegah dan mengalahkan ancaman terhadap warga negara kami, infrastruktur vital, dan lembaga-lembaga nasional dimulai dengan berhasil mendeteksi, melacak, dan mengidentifikasi secara positif pesawat terbang yang mendekati wilayah udara AS dan Kanada,” kata Jendral Terrence J. O’Shaughnessy, komandan NORAD dalam sebuah pernyataan.

“Patroli oleh pesawat militer Rusia di lepas pantai Amerika Serikat dan Kanada telah tumbuh semakin kompleks dalam beberapa tahun terakhir,” kata O’Shaughnessy dalam kesaksian tertulis yang disampaikan kepada Kongres awal bulan ini.

Dia menulis bahwa patroli pembom adalah “sangat terlihat” pesan yang dimaksudkan “untuk menggarisbawahi kemampuan Rusia” dan mengembangkan “generasi baru awak udara,” menambahkan bahwa “pesawat tempur NORAD secara rutin mencegat misi penerbangan militer Rusia di AS dan Pertahanan Udara Kanada. Zona Identifikasi, dan tidak ada indikasi bahwa kepemimpinan Rusia berniat untuk mengurangi jumlah misi ini dalam waktu dekat. ”

Pada Januari, sebuah pesawat E-3 AS, dua jet tempur F-22 dan dua jet tempur CF-18 Kanada juga “mengidentifikasi secara positif” dua pembom strategis Rusia Tu-160 Blackjack yang memasuki Zona Identifikasi Pertahanan Udara Kanada.
NORAD ditugaskan untuk berpatroli di wilayah udara AS dan Kanada serta zona identifikasi pertahanan udara.

CNN

 Posted by on Mei 22, 2019

  8 Responses to “F-22 AS Cegat Bomber Tu-95 dan Su-35 Rusia”

  1.  

    -Semua Tu-95S yang bertugas dengan Rusia sekarang adalah varian Tu-95MS, dibangun pada 1980-an dan 1990-an. Pada tanggal 18 Agustus 2007, Presiden Vladimir Putin mengumumkan bahwa Tu-95 akan melanjutkan patroli , 15 tahun setelah mereka diakhiri.
    -Pesawat tempur NATO sering dikerahkan untuk mencegat Tu-95 karena mereka melakukan misi mereka di sepanjang pinggiran wilayah udara NATO…https://militerhebatdunia.blogspot.com/2016/09/tupolev-tu-95-bear-pesawat-pembom.html

  2.  

    Ngeri tuh F-22. Padahal kemarin kemarin dituduh ngacir ama gerombolan si Wowo gegara ketemu ama Su-35. Apa gak takut tuh pilot F-22??? Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh

    •  

      Halah… Itu cuman nengok doang… Beda dong waktu di Suriah, kan F-22 nya provokasi… Kalau ini mah paling di kepret kayak kejadian yg dulu paling juga ngacir

    •  

      Sengaja bro…. Bukan karena apa ya… Tapi kalau pilotnya mau dia bisa nembak Sukro… Tapi…..
      Kalo Sukro terpecah berkeping-keping, Negara Vodka pasti perang sama Negara Freedom….
      Makanya untuk mencegah perang, F-22 sengaja mundur… Kalo permission to fire Udah dibolehin… Hancur lah kacang Sukro
      Hhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhyyhhhyyyuyuhhhhhhhhhhwkwkwkwkwk

  3.  

    …biasalah ketemu sohib di udara harus saling tegur sapa…

  4.  

    F22 kudu ngotot pake drop tank alias bawa bekel takut dehidrasi di jalan, sebab yg dikawal adalah rombongan onta…. Oo..oo.. I can see you…

  5.  

    SILUKMAN DI BAYANGIN SILUMAN.
    YG JADI PERTANYAAN APAKAH RADAR SI LUKMAN BISA MENCIUM KEBERADAAN SILUMAN GA?