Jan 092019
 

Jet tempur siluman F-22 Raptor Angkatan Udara AS © Rob Shenk via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Pakar militer dan analis pertahanan Sebastian Robin memprediksi bila era kejayaan jet tempur siluman F-22 Raptor Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) segera berakhir. Analisis ini disampaikannya dalam artikel yang diterbitkan oleh National Interest pada hari Senin.

Pengembangan dan penyebaran pesawat stealth (siluman) generasi kelima Amerika seperti F-35 Lightning adalah salah satu kisah sentral zeitgeist keamanan saat ini. Namun, di balik layar, beberapa negara sudah melihat ke depan untuk desain pesawat generasi keenam.

Laju penelitian tanpa henti bisa dibilang lebih sedikit didorong oleh pengalaman bertempur yang jumlahnya sedikit dan lebih banyak mengandalkan penilaian bahwa pengembangan si penerus akan memakan waktu beberapa dekade dan lebih baik dimulai lebih cepat daripada nanti terlambat.

Pengembang pespur generasi keenam dapat dibagi menjadi dua kategori:

  • Amerika Serikat, yang telah mengembangkan dan menggunakan dua jenis pesawat tempur siluman
  • Negara-negara yang telah melompati atau telah menyerah pada upaya mereka untuk membangun jet tempur generasi kelima.

Negara-negara yang terakhir bisa jadi telah menyimpulkan bahwa melakukan hal itu sangat memakan waktu dan mahal sehingga lebih masuk akal untuk berfokus pada teknologi masa depan daripada mencoba mengejar ketinggalan saat ini.

Yang terakhir termasuk Prancis, Jerman dan Inggris, yang saat ini berada pada tahap awal pengembangan pejuang generasi keenam FCAS dan Tempest. Rusia, telah mengembangkan jet tempur siluman Su-57 selama setidaknya satu dekade, tetapi berbicara tentang pencegat generasi keenam konseptual MiG-41. Sementara Jepang, bermaksud mengembangkan jet tempur siluman generasi keenam domestik F-3, tapi mungkin puas dengan desain generasi kelima yang diilhami dari pejuang asing.

Saat ini, Amerika Serikat memiliki dua proyek:

  • Penetrating Counter-Air yang digagas oleh Angkatan Udara AS, yakni pesawat tempur jarak jauh untuk mengawal pengebom siluman.
  • F/A-XX yang digagas oleh Angkatan Laut AS, yakni pesawat superioritas generasi ke-6 untuk menggantikan F/A-18E/F Super Hornet.

Sejauh ini, Boeing, Lockheed-Martin dan Northrop-Grumman telah meluncurkan konsep untuk pesawat tempur generasi keenam. Lebih jauh, sejumlah negara terutama, termasuk India dan China, masih menyempurnakan teknologi untuk pembuatan pesawat generasi keempat dan kelima.

Rudal Stealth dan Beyond-Visual Range Akan Ada di Sini

Berbagai konsep Generasi Keenam kebanyakan menampilkan banyak teknologi yang sama. Dua karakteristik penting dari pejuang Generasi Kelima akan tetap penting secara terpusat untuk Generasi Keenam: yaitu airframe siluman dan rudal jarak jauh.

Karena sistem pertahanan udara berbasis darat yang murah seperti S-400 sekarang dapat mengancam zona udara yang luas, pesawat siluman harus mampu menembus gelembung “anti-akses/zona-penolakan” dan mengeliminasi pertahanan udara dari jarak yang aman.

Selain itu, jet tempur siluman juga secara tajam mengungguli pesawat non-siluman dalam pertempuran udara. Dengan demikian, penampang radar yang rendah dan bahan penyerap radar akan menjadi fitur yang diperlukan, tetapi itu semua tidaklah cukup untuk pesawat tempur generasi keenam.

Beberapa teoriti berpendapat bahwa “airframe siluman” pada akhirnya dianggap usang oleh teknologi sensor canggih dan airframes siluman tidak dapat ditingkatkan semudah avionik dan persenjataan. Oleh karena itu, pengacau sinyal, peperangan elektronik dan pertahanan anti-inframerah juga akan semakin penting.

Rudal di luar jangkauan visual akan tetap menjadi teknologi utama. Rudal jarak jauh seperti AIM-120D sudah dapat mengenai target lebih dari 100 mil, akan tetapi secara realistis harus ditembakkan dari jarak yang lebih dekat agar memiliki “peluang membunuh yang lebih baik¬† pada pesawat tempur yang gesit.

Maka dari itu, rudal udara-ke-udara ramjet berkecepatan tinggi baru seperti Meteor Inggris dan PL-15 China menunjukkan mengapa sebagian besar jet tempur masa depan bertempur pada jarak yang jauh dari musuh-musuh mereka.

Helm “X-Ray-Vision” yang mengagumkan

F-35 telah memelopori Helmet Mounted Displays (HMD) yang canggih yang dapat melihat melalui airframe guna kewaspadaan situasional yang unggul, menampilkan data instrumen utama dan rudal target melalui Helmet Mounted Sight (meskipun teknologi terakhir sudah berusia puluhan tahun).

Meskip helm tersebut sekarang memiliki “masalah serius”, mereka mungkin akan menjadi fitur standar pada pejuang masa depan, mungkin menggantikan panel instrumen kokpit. Antarmuka perintah yang diaktifkan suara juga dapat meringankan beban tugas yang besar dari pilot pesawat tempur masa depan.

Airframe Lebih Besar, Mesin Lebih Efisien

Karena pangkalan udara dan kapal induk jadi lebih rentan terhadap serangan rudal, pesawat tempur harus mampu terbang lebih jauh dan membawa lebih banyak senjata saat melakukan itu, tentu akan sulit ketika jet siluman bergantung hanya pada tangki bahan bakar internal dan beban senjata.

Solusi alami adalah pesawat yang lebih besar. Ketika pasukan udara berharap pertempuran dogfight dalam jangkauan visual menjadi langka dan mungkin akan saling bunuh, mereka menunjukkan keinginan yang lebih besar dan menekankan kepada kecepatan tinggi yang berkelanjutan dan muatan amunisi yang lebih banyak.

Keharusan desain dapat menyatu dengan baik dengan pengembangan mesin siklus variabel adaptif canggih yang dapat mengubah konfigurasi di tengah penerbangan untuk berkinerja lebih baik pada kecepatan tinggi (seperti turbojet) atau lebih hemat bahan bakar kecepatan rendah (seperti turbofan).

Opsi Berawak

Selama beberapa dekade ahli teori angkatan udara telah memperkirakan pada transisi ke jet tempur nirawak yang tidak harus menanggung beban tambahan dan risiko untuk nyawa dan anggota tubuh yang diperlukan oleh pilot manusia.

Sementara teknologi drone telah berkembang pesat dengan lompatan seiring waktu berjalan, angkatan laut dan angkatan udara telah lambat untuk mengeksplorasi jet tempur nirawak, terkait biaya dan risiko serta karena alasan budaya.

Misalnya, pilot Angkatan Laut AS berhasil melobi untuk kembali memakai serangan drone berbasis kapal induk yang direncanakan ke sebuah kapal tanker untuk mengisi bahan bakar pesawat berawak.

Karena itu, konsep Generasi Keenam mengedepankan gagasan pesawat berawak opsional yang dapat terbang dengan atau tanpa pilot. Ini memiliki kekurangan yang membutuhkan upaya desain tambahan untuk menghasilkan pesawat terbang yang masih punya kelemahan dan persyaratan pelatihan mahal dari pesawat berawak.

Namun, opsi berawak dapat membantu memudahkan transisi ke pesawat tempur nirawak, dan dalam jangka pendek memberikan waktu para pemimpin militer kemungkinan untuk mengerahkan pesawat pada misi berisiko tinggi tanpa mempertaruhkan nyawa pilot.

Sensor Fusi di Darat, Laut, Udara dan Luar Angkasa

Salah satu inovasi utama dari jet F-35 adalah kemampuan untuk menyerap data sensor dan membagikannya melalui datalink ke pasukan sahabat, menciptakan ‘gambar’ komposit. Ini dapat memungkinkan pesawat siluman untuk menemukan musuh, sementara pasukan lain bermanuver ke posisi yang menguntungkan dan menembakkan rudal dari jauh tanpa perlu menyalakan radar mereka.

Karena taktik menjanjikan pengganda kekuatan, sensor yang menyatu dan kerjasama akan menjadi fitur standar jet generasi keenam dan sensor fusi itu kemungkinan akan diperdalam dengan mengintegrasikan satelit dan bahkan drone yang dikerahkan bersama jet tempur.

Peperangan dan Keamana Siber

Sensor fusi dan opsi berawak, bagaimanapun menyiratkan bahwa jet generasi keenam akan sangat bergantung pada datalink dan jaringan yang bisa terganggu oleh pengacak, bahkan diserang melalui peretasan.

Jaringan logistik berbasis darat, seperti ALIS F-35, menjanjikan peningkatan efisiensi yang signifikan, tetapi juga mengekspos, bahkan pesawat yang mendarat juga berpotensi dapat serangan siber.

Dengan demikian, sistem avionik pesawat generasi keenam tak hanya harus dirancang untuk ketahanan melawan peperangan elektronik dan siber, tetapi mungkin mampu melancarkan serangan semacam itu terhadap musuh.

Sebagai contoh, Angkatan Udara AS telah berhasil menguji kemampuan untuk menyerang jaringan dan memasukkan paket data seperti virus & kemampuan Next Generation Jammer yang dimiliki oleh Angkatan Laut AS.

Kecerdasan Buatan (AI)

Yang menjadi masalah adalah bahwa semua sensor, komunikasi dan sistem senjata menjadi begitu rumit sehingga mereka mengancam untuk melebihi kemampuan tugas pemrosesan di otak manusia. Pilot juga harus menerbangkan pesawat.

Sementara beberapa jet generasi keempat menggabungkan Weapon Systems Officer untuk membantu, pesawat tempur siluman generasi kelima semuanya adalah kursi tunggal.

Dengan demikian, Angkatan Udara AS beralih ke AI untuk menangani tugas-tugas biasa dari manajemen pesawat tempur dan menentukan data mana yang harus disajikan kepada pilot. Selanjutnya, AI dan pembelajaran mesin dapat digunakan untuk mengoordinasikan drone.

Drone dan Swarm Drone

Pada Oktober 2016, dua FA-18 Super Hornet mengerahkan 103 Drone Perdix dalam sebuah tes di China Lake. Dianimasikan oleh hivemind AI, drone berkerumun seperti awan belalang diatas titik target yang ditentukan. Drone Kamikaze telah digunakan dalam aksi dan mudah untuk melihat bagaimana drone yang relatif kecil dan murah bisa menjadi senjata yang sangat menakutkan.

Para ahli teori perang masa depan berpendapat bahwa pesawat nirawak yang murah, dapat dibuang, mungkin terbukti jauh lebih sulit untuk dipertahankan daripada sejumlah kecil platform senjata dan rudal yang mahal dan terlindungi dengan baik.

Namun, pejuang generasi keenam kemungkinan juga akan bekerja dengan drone yang lebih besar, lebih cepat dan lebih bagus untuk berfungsi sebagai pengintai sensor serta platform senjata dan umpan.

Senjata Energi Terarah

Segerombolan pesawat tak berawak, rudal dan bahkan jet tempur yang sudah usang dapat mengancam “over-saturasi” kemampuan ofensif dan defensif jet siluman canggih. Salah satu penanggulangan yang sering dikutip adalah Directed Energy Weapons (DEW) seperti laser atau gelombang mikro, yang dapat ditembakkan dengan cepat, tepat dan dengan kapasitas magasin yang hampir tak terbatas yang diberikan oleh listrik.

Angkatan Udara AS membayangkan tiga kategori DEW udara:

  • Laser bertenaga lebih rendah untuk mengganggu atau merusak sensor dan juga pencari musuh
  • Laser bertenaga medium yang mampu membakar rudal udara-ke-udara yang masuk dari langit
  • Laser berdaya tinggi yang mampu menghancurkan target pesawat dan target darat.

Cabang peperangan udara berencana untuk menguji menara laser anti-rudal di awal tahun 2020-an yang pada akhirnya mungkin akan dipasang pada pesawat pembom dan F-35.

Program-program tempur generasi keenam tetap benar-benar konseptual hingga saat ini, terutama mengingat besarnya biaya dan upaya yang akan dicurahkan untuk menyelesaikan kekusutan dalam pengembangan generasi kelima.

Banyak teknologi komponen seperti laser, keterlibatan kooperatif, dan uji coba tak berawak, sudah dalam pengembangan, tetapi mengintegrasikannya ke dalam sebuah airframe masih akan membutuhkan pembuktian atas tantangan yang signifikan.

Diperkirakan, paling cepat para pejuang generasi keenam mungkin muncul di tahun 2030-an atau 2040-an, dimana konsep dalam peperangan udara kemungkinan besar berevolusi lagi pada saat itu.