F-35B Inggris, Pamer Kemampuan di Point Blank 2018

Dari bawah ke atas, jet tempur F-15E (AS), F-35B (Inggris) dan Rafale (Prancis) dalam latihan trilateral “Point Blank” © UK MOD Crown Copyright 2018

JakartaGreater.com – Dalam latihan trilateral “Point Blank”, yang diselenggarakan bersama oleh Royal Air Force Inggris (RAF) dan Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF) yang dilaksanakan pada akhir November lalu, merupakan tonggak dalam pelatihan tempur udara yang ofensif, menurut The Avionist.

Tidak hanya kali pertama Angkatan Udara Perancis (FAF) berpartisipasi, namun juga pertama kalinya bahwa jet tempur generasi kelima telah terintegrasi dengan pejuang generasi keempat.

Itu juga merupakan pertama kalinya bahwa paket udara multinasional semacam ini telah diadu melawan musuh berdampingan yang dipersenjatai dengan berbagai jenis ancaman berbasis darat dan udara dalam skenario pelatihan.

Jet tempur F-35B Royal Air Forces (RAF)

Selama lebih dari satu jam, jet tempur F-35B Lightning II dan Typhoon RAF, Rafale FAF, dan F-15E Strike Eagles USAF menyerang target simulasi di sepanjang pantai Laut Utara saat menangkis pesawat agresor, simulasi ancaman rudal permukaan, serta jamming bersamaan.

Dimasukkannya Prancis ikut serta didorong oleh serangan rudal jelajah pada instalasi diduga pabrik kimia Suriah pada bulan April lalu, yang dilakukan bersama oleh ketiga negara. Pelajaran yang diambil dari serangan tersebut mendorong kepala Trilateral Strategic Initiative (TSI), yang diluncurkan pada tahun 2011, agar mengintegrasikan Rafale dalam latihan “Point Blank” terbaru.

Jet tempur Dassault Rafale Prancis © Anatolian Eagle via Wikimedia Commons

“Jelas, dalam lingkungan nyata kami telah beroperasi sebagai tim trilateral,” kata Air Commodore Jez Attridge, Komandan Satuan Gabungan Angkatan Udara dari RAF kepada media di Pangkalan UdaraLakenheath, Inggris.

Point Blank dibagi ke dalam tiga jalinan pengembangan TSI yang ingin dicapai tahun depan: komando dan kontrol ketahanan, kecerdasan buatan (AI) diberbagi informasi, dan pangkalan masa depan.

Analisis informasi berbasis AI saat ini sedang dipelopori oleh Tim Algoritma Lintas-Fungsional AS di bawah Project Maven, menjalankan algoritma melalui data untuk mempercepat pemrosesan, eksploitasi dan penyebarannya.