F-4 Phantom, Pembom Tempur Legendaris Yang Akan Segera Berakhir

Pesawat tempur kelas berat F-4 Phantom (foto : Wikipedia)

JakartaGreater.com – F-4 Phantom melambangkan kekuatan udara AS selama Perang Dingin, digunakan secara luas oleh AS di Vietnam dan masih dalam layanan aktif beberapa dekade kemudian. Tapi sekarang, pesawat tempur F-4 Phantom II yang ikonik itu hampir mendekati akhir hidupnya, lansir Military.com.

Kini masih ada beberapa lusin Phantom yang masih beroperasi aktif di seluruh dunia dari 5.195 yang pernah dibangun selama 20 tahun proses produksi yang dimulai pada 1950-an.

Di Amerika sendiri, F-4 diterbangkan oleh Angkatan Udara, Angkatan Laut dan Marinir, dan kini semua F-4 mulai menghilang. Banyak F-4 yang telah ditembak jatuh dalam peran terakhirnya sebagai drone latihan sasaran. F-4 yang masih digunakan oleh angkatan udara negara lain juga dijadwalkan untuk pensiun dalam waktu dekat.

Dengan kecepatan tertinggi melebihi Mach 2.2, pesawat bomber-tempur supersonik jarak jauh masih diingat dengan jelas, terutama oleh mereka yang pernah menerbangkannya.

“F-4 apabila dioperasikan oleh pilot berbakat dan operator sistem senjata yang tangguh, hampir tidak bisa dihancurkan,” kata pensiunan Jenderal Angkatan Udara Ronald Keys, yang menerbangkan Phantom di Vietnam pada 1969 dan 1970.

“F-4 Phantom itu adalah platform multi-peran sejati yang “memainkan peran besar” dalam banyak konflik”, kata Alan Warnes, seorang editor dan penulis Air Forces Monthly yang berbasis di Inggris.

“Di Vietnam, F-4C adalah penutup pertahanan udara utama Angkatan Udara AS … pada puncak Perang Dingin di Eropa, Phantom ada di mana-mana – ada lebih dari 1.000 yang melayani Jerman Barat, Inggris, dan angkatan udara AS,” katanya.

MiG-21 buatan Soviet adalah musuh utama Phantom sepanjang Perang Dingin. Dibandingkan dengan MiG kecil, yang bisa membawa 2 ton persenjataan, Phantom mampu memuat 8 ton amunisi, termasuk bom, rudal udara ke darat dan rudal udara ke udara pada sembilan titik cantelan senjata. Salah satu nama panggilan yang lebih bagus yang diberikan kepada Phantom selama bertahun-tahun adalah ” Distributor suku cadang MiG.”

Phantom secara resmi pensiun dari tugas skuadron di AS pada tahun 1996, lima tahun setelah menerbangkan misi tempur di Irak selama Operasi Badai Gurun. Tapi F-4 menemukan kehidupan kedua, dengan ratusan pesawat pembom tempur diubah menjadi drone target skala penuh yang digunakan untuk melatih pilot dalam pertempuran udara-ke-udara dan menguji amunisi.

Konversi terakhir diluncurkan dari jalur produksi pada 2013. Tiga tahun kemudian, Angkatan Udara mengadakan upacara penerbangan terakhir untuk Phantom di Pangkalan Angkatan Udara Holloman di New Mexico, yang menandai berakhirnya hampir 60 tahun pelayanan F-4 di Angkatan Udara A.S.

Hari ini, Yunani, Turki, Iran, Korea Selatan, dan Jepang adalah operator terakhir pesawat Phantom. Dengan pengecualian Iran, semua negara yang masih menerbangkan Phantom, secara aktif mencari untuk menggantinya dengan yang lebih baru.

Bahkan di Iran, di mana Washington menjual 225 unit F-4 pada tahun 1970-an, armada Phantom yang masih layak terbang diperkirakan akan menyusut dalam beberapa tahun ke depan karena meningkatnya masalah pemeliharaan saat pesawat semakin tua. AS memblokir pengiriman suku cadang dan dukungan perawatan ke Iran untuk pesawat setelah Revolusi Islam 1979, tetapi sekitar 50 Phantom Iran masih terbang, sebagian besar karena Iran telah mengkanibal bagian-bagian dari pesawat lain, dan menyelundupkan atau membalikkan rekayasa lainnya.

Bahkan di masa jayanya, F-4 memiliki masalah, termasuk “visibilitas kokpit, mesin yang berasap (berlebihan), bukan mesin fleksibel terbaik, teknologi radar generasi pertama,” kata Keys, yang menerbangkan Phantom keluar dari Pangkalan Udara Da Nang di Vietnam. “Dibandingkan dengan pesawat tempur seperti F-15 Eagle, F-16 Viper, F-22 atau F-35, F-4 masih banyak menggunakan teknologi analog dibandingkan dengan teknologi Artificial Intelligence dan digitalisasi.”

Sepanjang dekade pelayanannya, para pencela juga mengolok-olok Phantom karena penampilannya yang gemuk dan kekurangan lainnya, memberikannya nama panggilan yang tidak menarik seperti Flying Anvil, Old Smokey dan Lead Sled.

Saat terbang menuju akhir masa pengabdiannya, lelucon tentang penekanan desain pada tenaga akan diingat oleh penggemar dan pencela: F-4 adalah bukti bahwa bahkan batu bata bisa terbang jika diberi mesin yang cukup kuat.

2 pemikiran pada “F-4 Phantom, Pembom Tempur Legendaris Yang Akan Segera Berakhir”

Tinggalkan komentar