Nov 232014
 

Film Jokowi adalah Kita

Film Jokowi adalah Kita



Jakarta
 — Film Jokowi Adalah Kita sempat tayang selama satu hari pada Kamis (20/11/2014). Namun, sang produser dari K2K Pictures, KK Dheeraj, menarik film tersebut dari edaran karena saran dari Bara JP (Barisan Relawan Jokowi Presiden).

Bara JP beralasan, momen penayangan tidak tepat. Beberapa komentar di dunia maya bernada miring kepada Jokowi. Hal ini dinilai bertolak belakang dengan film yang dimaksud.

“Ditunda penayangannya. Kenaikan harga BBM mengakibatkan politik yang panas. Sayang kalau gara-gara panas soal BBM lantas malas nonton filmnya karena banyak contoh teladan di dalamnya,” ujar Dheeraj saat ditemui di kantornya, Jakarta, Jumat (21/11/2014).

“Bara JP paham situasi panas karena kenaikan harga BBM. Ide mundur tayang ini dari Bara JP. Saya sutuju. Masa situasi panas mau kita mau mengganggu. Kita tunggu agar semua kondusif. Kita berdoa maksudnya agar kondusif dulu,” lanjutnya.

Dheeraj belum menentukan kapan film yang dibintangi Ben Joshua dan Sylvia Fully itu akan tayang kembali. “Jadi, kita tunggu. Kalau suasana aman, baru diputar lagi,” tutupnya. (KOMPAS.COM).

Bagikan :

  47 Responses to “Film Jokowi Ditarik dari Bioskop”

  1.  

    pertamax

  2.  

    second

  3.  

    Haddehh…

  4.  

    Kami tdk butuh film pak presiden, kami butuh harga sembako murah. Toloooooooooooooong pak presiden yg mulia kami kelaparannnn.

    •  

      hadaaaa pantas sesepuh yg penuh artikel indah pada pilih warung sebelah 🙂
      yg coment dsini bikin mental drop.

      mang yg bikin film pak presiden yg terhormat.
      treak” klaparan.
      makan sonooooo.
      aq angga di pimpin jokowi.

  5.  

    siapa yang mau nonton? film propaganda

  6.  

    Jadi inget joseph goebbels dan kementrian propagandanya dan teori propaganda “the Big Lie”…

  7.  

    mending nonton yang laen dah….

  8.  

    gak da keinginan untk menontonnya

  9.  

    Film dengan bbm nyambung nggak ya…gagal paham nih

  10.  

    Orang kalo udh negatif persepsinya biar filmnya bagus tetep aja jelek. Knp ga berfikir yg positip aja. Salam persatuan NKRI

  11.  

    Nonton INTERSTELLAR saja…asli bagus!

  12.  

    Seyogyanya difimkan stlh beliau terbukti sukses memenuhi targetnya.. Be the Legend, baru bikin Movie based true story..

    iam grootttt…

  13.  

    he..he..he..mending ikutan nonton film paporitnya ndan sarkem dijmin otak tegang p’yu”h(::colek dikit).

  14.  

    Ini sih akal2an produser film aja biar dpt untung…barang kali produser Film ini gak ijin dulu kpd pak jokowi kalo dia mau bikin film ttg beliau…gmna mau dihargai film Indonesia kalo ada oknum2 kyak gini yg mementingkan untung saja tanpa memperhatikan kualitas suatu film, nyari untung sih sah2 saja tpi kualitas sebuah karya seni juga hrus diperhatikan..oknum2 kyak gini yg malah bikin citra sineas2 muda yg berbakat jadi menurun dan Industri Film di Sini jdi Stagnan ato malah turun

  15.  

    Ke bioskop mending nonton interstellar kalo yang ini sayang uang hehe 😀

  16.  

    kira2 bung karno pernah di film’in engga ya ?

  17.  

    Kaya nya para produser jg mesti bikin film tentang pak sby
    Terutama kisah pribadi pak sby dan moderenisasi tni serta pengalaman 10 taiun mimpin negri ini
    Biar semua pd tau klo pak sby jg pny jasa yg besar untuk negri ini
    (edisi kangen jendral besar)

  18.  

    buat film drope zone dilli saja bagusan.. bukti indonesia berhasil melakukan gerakan dengan parasut

  19.  

    pemeran ya yg gak cocok jadi pak jokowi. aktor ya ben joshua…

  20.  

    Waahh.., kok ngono??
    Jangan2 sebentar lg ada film lain.., misalnyaa..Basuki adalah kita.., atauu
    Bhatugana adalah kita.., atauu..Ruhut adalah kita..
    Mbuhlaah..turu wae..

  21.  

    Sudah duga banyak yang iri, dengki, gagal move on dengan cara menjatuhkan beliau, KAPAN INDONESIA MAJU.
    Maaf saya bukan pro jokowi tapi heran aja film di tarik padahal belum nonton

    •  

      Yayaya jokomaniak

      hasil belom ada, berasa udah kaya pahlawan di bikin film segala, wong film ttg pahlawan aja jarang, e ini pimpin bau kencur dah mau dibikinin

      Kita bukan dengki tapi mbok ya pada tempatnya

  22.  

    jokowi adalah kita?
    ————————–
    lu ajah ama keulessss sama kebo :mrgreen:

  23.  

    Hurraaa..lebih asyyik tonton sy sm om bear..

  24.  

    Hmmm.. klo dibandingkan dengan Jenderal Besar Soedirman kira2 udah sepadan belum yaa pengabdiannyaa?? Filmnya Jenderal Besar Soedirman udah ada blm yaa, Patriot sejati yang merakyat, rela berkorban, no pencitraan, gerilya keluar masuk hutan, rela bertaruh nyawa demi NKRI tercinta.. Biarkan RI1 kerjaa kerjaa kerjaa,. klo mengecewakan ya jgn dicoblos lg pemilu berikutnya tp bakar saja atw ditenggelamkan kaya kapal asing pencuri ikan.. Hehehee.. :mrgreen:

  25.  

    Seep.. bener baget bung.. setudju..!!

  26.  

    Film Pencitraannn….!!!!

  27.  

    Jelas harus ditarik dari peredaran, karena hanya akan merecoki kerja Presiden kita bahkan bisa menurunkan wibawa Presiden,karena rakyat sudah tidak butuh pencitraan, jadi biarlah Presiden kita bekerja dengan tenang dan membuktikan apa2 yg dijanjikanya pada saat kampanye !

  28.  

    Tayangin aja harusnya jangan diundur. Gw pengen liat berapa banyak sih orang yg mau nonton film itu.

  29.  

    Yang komentar bernada miring kan cuma pasukan cybernya si wowo yang masih mimpi ingin menguasai indonesia. ( Na’udzubillahi min dzalik ).

    •  

      walah… nuduh2 begitu jgn2 anda malah yg pasukan nasbungnya wiwi hehe. argumen mereka yg gak setuju masuk akal kok.” wiwi belom ada hasil kerja nyatanya ” jadi belum pastas lah di elu2kan. apanya yg aneh dng komentar tersebut ?? hehe.

      yg rasional ya broo… gak suka wiwi belom tentu suka wowo hehe

  30.  

    kayak gak punya ide yang laen aja.. emang pak jokowi mau kalau karakter nya di angkat di cerita film??.. kepuasan sutrada semata sepertinya..

 Leave a Reply