Flanker Su-30 China Buktikan sebagai Fighter Jarak Jauh

Pesawat tempur Flanker Su-30 Tiongkok (foto : Xinhua)

Jakartagreater.com – Sebuah pesawat tempur Su-30 China menyelesaikan misi patroli bersenjata jarak jauh selama sepuluh jam yang memecahkan rekor ke Laut China Selatan. Menurut laporan, jet tempur Su-30 China mengisi bahan bakar di tengah penerbangan dengan pesawat tanker, dan pilot mengonsumsi snack untuk menjaga energinya tetap tinggi, lansir Asia Times.

Menurut The Global Times, brigade penerbangan Angkatan Udara Komando Selatan PLA menyelesaikan misi patroli yang panjang – dijuluki “Thunderbolt Eagle” – ke Subi Reef, karang di Laut Cina Selatan yang diperluas oleh Cina menjadi pulau buatan.

Rekor durasi penerbangan Angkatan Udara PLA sebelumnya untuk satu serangan mendadak dengan jet tempur adalah selama 8,5 jam.

“Selama penerbangan, tubuh mencapai batas pada empat hingga lima jam, sehingga pilot akan menghilangkan stres dan kelelahan dengan mengobrol dan makan jatah penerbangan, yang meliputi air mineral dan cokelat,” kata pilot Lu Geng.

Wang Ying, pilot lain dalam misi tersebut, mengatakan bahwa penerbangan itu bukan tentang memecahkan batas atau rekor, tetapi tentang “mempersiapkan pertempuran yang sebenarnya.”

Pakar penerbangan militer China Fu Qianshao mengatakan kepada Global Times bahwa misi patroli 10 jam menantang karena kapasitas bahan bakar jet tempur tidak dapat mendukung penerbangan yang begitu lama, sehingga pengisian bahan bakar udara diperlukan, yang secara teknis menantang.

Penerbangan jangka panjang juga sangat menegangkan bagi para pilot, karena mereka juga harus tetap waspada selama misi mereka.

Menurut National Interest, penerbangan yang lebih lama selain akan meningkatkan jangkauan serangan tetapi juga akan menambah waktu tunggu di atas area target dan menyisir area yang tidak dapat diakses sebelumnya. Perubahan taktis semacam ini sangat penting bagi tempat-tempat yang sulit dijangkau di wilayah Laut Cina Selatan.

Jangkauan udara ke laut Cina Selatan dalam jumlah yang lebih jauh dapat membantu PLAAF mengimbangi sejumlah kecil kekuatan kapal induknya. Selain itu, menempatkan jet tempur di pulau-pulau yang diklaim oleh China dapat dilihat sebagai keputusan yang sangat provokatif.

Kata Fu, “Jet tempur yang dikerahkan di pulau-pulau dapat bereaksi lebih cepat, tetapi perawatan di pulau-pulau itu lebih sulit karena kadar garam dan kelembaban yang tinggi, dan jumlah jet tempur akan terbatas karena pangkalan pulau relatif kecil.”

Sementara China baru-baru ini meluncurkan uji coba laut untuk kapal induk keduanya yang dibangun di dalam negeri, Angkatan Laut China belum memiliki kekuatan kapal induk yang seimbang dibandingkan oleh kapal induk AS.

Tetapi misi tersebut menunjukkan bahwa kemampuan penerbangan jarak jauh Angkatan Udara PLA dan jangkauan operasi patrolinya telah sangat berkembang pesat, kata Fu, mencatat bahwa pesawat besar seperti pembom H-6 sebelumnya telah melakukan misi yang serupa.

2 pemikiran pada “Flanker Su-30 China Buktikan sebagai Fighter Jarak Jauh”

  1. Itu Su-30 yg diimport cina dari Rusia ya, pilot cina baru jelajahi laut cina selatan dah bangga, pesawat Sukoy kita diterbangkan dari Rusia sampai Makasar pakai pesawat Antonov-26 tanpa air refuel saja tak banyak cakap

Tinggalkan komentar