Agu 042018
 

Jet tempur siluman Chengdu J-20 Angkatan Udara PLA dalam balutan warna emas © The Drive

JakartaGreater.com – Aliran yang stabil dari gambar-gambar terbaru yang menarik dari jet tempur siluman buatan China, J-20, berlanjut terus selama tujuh tahun setelah jet pertama kali muncul, seperti dilansir dari laman The Drive.

Pesawat tempur ini sudah dalam layanan operasional dengan Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF) dan masih terus berevolusi serta melebarkan sayapnya, berpartisipasi dalam latihan bersama dan penyebaran yang semakin meningkat di dekat hotspot di sepanjang perbatasan China.

Tiga foto terbaru membantu kita lebih memahami kualitas dari pembuatan dari mesin pengubah permainan ini beserta kelemahan dalam beberapa aspek dari kemampuannya yang sebenarnya.

Tetapi di atas segalanya, seperti yang telah kita tekankan sejak penampilan pertamanya, foto-foto itu mengingatkan bahwa kemampuan Tiongkok untuk membuat lompatan besar dalam material kedirgantaraan dan ilmu manufaktur tidak boleh diremehkan.

Gambar-gambar terbaru yang baru-baru ini muncul di internet China, menunjukkan jet tempur siluman J-20 tanpa cat abu-abu dan telah menggunakan cat primernya terbang keluar dari pabrik dan lapangan terbang uji terbang Chengdu Aircraft Company.

Kita telah melihat bagian bawah J-20 dalam warna kuning sebelumnya, tetapi gambar ini sangat rinci dibandingkan dengan sebagian besar gambar yang pernah muncul di masa lalu. Perhatikan simbol naga di bagian hidung dan ekor yang telah ditambahkan paska-pemrosesan dan tidak benar-benar dicat pada pesawat.

Jet tempur siluman Chengdu J-20 berwarna emas Angkatan Udara PLA © The Drive

Foto juga menunjukkan area di mana antena tertanam dibawah kulit J-20, serta dimana struktur komposit siluman lainnya digunakan untuk meminimalkan penampang radar pesawat. Diverterless Supersonic Inlet (DSI) J-20 yang besar ditunjukkan dengan sangat rinci juga, termasuk berbagai panel berpori yang membantu memisahkan lapisan batas turbulen dari kulitnya, sebuah proses yang diperlukan guna memberi inlet mesin dengan aliran udara yang stabil di seluruh amplop penerbangannya.

Canard manuver berukuran raksasa dibagian depan pesawat jet juga ditampilkan dalam mode besar. Kendali permukaan tersebut membantu memberikan kelincahan yang besar, meski mereka tidak mungkin bergerak jauh ketika pesawat itu berada dalam konfigurasi jelajah tempur demi meminimalkan tanda tangan radar frontalnya untuk kelangsungan hidupnya. Mereka juga bekerja sebagai rem udara selama mendarat.

Sebuah lensa Luneburg juga terlihat terpasang di bagian bawah jet untuk memberikan pengembalian radar yang luas. Seperti halnya jet tempur siluman AS, perangkat bolt-on ini digunakan untuk membantu pengawas lalu lintas udara melihat pesawat itu selama penerbangan sementara dan untuk beberapa operasi pelatihan. Dalam beberapa kasus, mereka juga bekerja menutupi sifat sebenarnya dari tanda tangan radar pesawat.

Pada hidung J-20, bukaan untuk sistem peringatan rudal dan ini terlihat menjadi sistem bukaan elektro-optik terdistribusi, seperti juga strip formasi cahaya yang tertanam mulus ke dalam kulit jet. Sebuah tabung pitot tunggal berada di tempat yang sama seperti yang ditemukan pada jet siluman F-22 juga terlihat.

Mungkin yang paling menarik diantara semuanya adalah sistem sensor optik di bawah hidung. Di masa lalu, China telah cukup sensitif untuk memamerkan rumah sensor dagu, dimana itu dikaburkan dalam gambar dan video J-20 resmi. Untuk sekian lama, rumah sensor tidak benar-benar ada, dengan pasangan aerodinamis yang bertindak sebagai placeholder.

Tampak seperti cermin emas yang cukup sederhana dengan bidang pandang yang jauh lebih luas daripada yang kita lihat di foto-foto terbaru telah muncul selama ini. Tapi ini mungkin hanyalah pengganti lain dengan manfaat tambahan dari agen intelijen asing yang membingungkan.

Sekarang, setelah bertahun-tahun mengembangkan avionik, dan termasuk penggunaan laboratorium penerbangan avionik khusus, kemampuan elektro-optik yang dipasang di dagu nyata terlihat telah beroperasi pada armada J-20 China yang sedang tumbuh, dan PLAAF lebih bersedia untuk menunjukkan dalam foto.

Ingat, sangat sedikit yang benar-benar bocor keluar dari China dalam hal sistem senjata yang sensitif tanpa memperoleh izin dari pemerintah. Dengan kata lain, mereka memang membiarkan kita melihat apa yang mereka inginkan agar kita melihatnya.

Banyak yang berpendapat bahwa rumah ini dimaksudkan untuk menempatkan Electro-Optical Targeting System (EOTS) seperti yang ada pada F-35. Akan tetapi, berdasarkan gambar-gambar tersebut, tampaknya ini memiliki tujuan yang jauh lebih terbatas.

Rumah EOTS pada F-35 menawarkan bidang pandang yang jauh lebih luas daripada J-20 © USAF via The Drive

Alih-alih bertindak sebagai sensor optik pengintai lapangan multi-peran dan penunjuk laser untuk penargetan objek secara dinamis pada terra firma, lingkup sensor tersebut tampaknya menawarkan bidang pandang yang jauh lebih terbatas dan berorientasi pada belahan depan pesawat. Ini menunjukkan bahwa itu digunakan terutama sebagai sistem sensor kesadaran situasional udara-ke-udara. Perlu dicatat bahwa EOTS pada F-35 juga memiliki fungsi udara-ke-udara yang terintegrasi, tetapi udara-ke-darat tetap menjadi penggunaan utamanya.

J-20 seharusnya dirancang dengan menara sistem pencari dan pelacak inframerah (IRST) dan merupakan sensor penting yang ditemukan di semua pesawat tempur buatan Rusia yang akan memungkinkan J-20 agar bertahan hidup lebih baik di udara dengan ancaman tinggi bahkan melawan jet tempur siluman canggih AS. Dikenal sebagai EORD-31, IRST pada J-20 terangkat ke atas dari hidungnya di depan kaca depan saat digunakan.

Aperture besar, seperti berlian pada sistem ini tampak jelas terlihat di foto-foto jet, tetapi perkembangannya bisa tertunda. Sebagai gantinya, para insinyur dari Chengdu Aircraft Corporation dapat memasang sensor IRST tetap di dalam rumah yang tersembunyi di bawah hidung pesawat. Ini memungkinkan J-20 untuk mempertahankan tanda tangan radar yang konstan saat menggunakan IRST-nya.

Alternatifnya, dan lebih mungkin, sensor di dalam rumah di bawah hidung bisa menjadi sensor optik primer lain yang direncanakan bagi  J-20 yang akan bekerja dengan IRST, radar, ESM dan sistem tempur lainnya di pesawat. Dijuluki sebagai EOTS-86, sensor itu pasti beroperasi pada panjang gelombang yang lebih pendek daripada IRST dan tentunya memungkinkan identifikasi visual jarak jauh dari potensi ancaman.

Digunakan bersama dengan IRST, itu akan memungkinkan J-20 untuk mendeteksi secara diam-diam dan melibatkan target di luar jangkauan visual, bahkan ketika dioperasikan di bawah aturan keterlibatan yang paling ketat sekalipun dan tanpa memancarkan energi elektromagnetik apa pun yang dapat dideteksi oleh kekuatan musuh. Bahkan tanpa ada bantuan IRST, EOTS-86 akan dapat digeser ke radar J-20 dan dapat memberi pelacakan visual dan identifikasi target dengan cara yang tidak bisa dilakukan radar.

Jet tempur F-15C/D AS menggunakan pod penargetan Sniper dengan cara yang sangat mirip dan dijadwalkan untuk menerima sensor IRST gelombang panjang yang canggih juga. Super Hornet juga akan menampilkan perpaduan kemampuan yang serupa serta EOTS pada F-35 melakukan identifikasi visual udara jarak jauh sebagai fungsi sekunder, tetapi jet tersebut tidak memiliki IRST tradisional sepenuhnya.

Jet tempur siluman Chengdu J-20 berwarna emas Angkatan Udara PLA © The Drive

Tetapi sekali lagi, sensor J-20 itu tak dapat digunakan sejauh EOTS pada F-35. Ini akan digunakan untuk mengidentifikasi target dan mungkin menargetkan dari arah depan saja, bukan melalui sudut curam dibagian bawah atau bahkan dibelakang pesawat sebagai pod penargetan tradisional. Mungkin tidak memiliki penunjuk laser juga. Tapi hanya sebagai alat kesadaran situasional saja, dan pasif, itu mewakili kemampuan yang kuat bahkan jet tempur siluman F-22 tidak memilikinya.

Ada juga kemungkinan bahwa itu adalah sensor multi-peran yang sama seperti EOTS di F-35 dan ruang lingkupnya yang luas pada tampilah kaca sapphire akan menemukan jalannya pada J-20 di masa depan saat set misinya meluas dan sensor China telah makin berkembang. Tapi itu tidak ada pada saat ini.

Namun yang paling mengesankan adalah bahwa China telah melampaui Rusia ketika datang ke desain pesawat tempur canggih dalam banyak hal. Dan oleh banyak indikasi, perbedaan itu akan terus melebar seiring waktu dan tumbuhnya armada J-20.

Bagikan:

  2 Responses to “Foto Chengdu J-20 China Dengan Resolusi Tinggi”

  1.  

    Burung Kesukaan Hermanto, Hermanto Saat Ini Sedang Melatih Ilmu Gadis Suci Bersama Huha

  2.  

    DESIGN NYA MANTAP.GA SEPERTI RAFALE ATAU TYPHON KELIATAN ADA SUNGUT NYA .MEMDING KL SUNGUT NYA DUA BIJI BIAR SEIMBANG.

 Leave a Reply