JakartaGreater.com - Forum Militer
Dec 282014
 
 Petir dari balik awan cumulonimbus


Petir dari balik awan cumulonimbus

Jakarta – Pesawat Air Asia dengan nomor penerbangan QZ 8501 dari Surabaya tujuan Singapura yang hilang kontak pada Minggu (28/12/2014) tak lama setelah lepas landas dari bandara Juanda.

Flightradar24 merilis data sementara perkiraan lokasi pesawat berdasarkan waktu pesawat hilang kontak yang dirilis oleh Angkatan Laut Indonesia. Perkiraan posisi pesawat hilang bisa dilihat pada gambar di atas, yakni di Laut Jawa, antara Belitung dan Kalimantan.

Menurut Flightradar24, pesawat hilang kontak saat terbang pada ketinggian 32.000 kaki dan terbang dengan kecepatan 469 knots. Di situsnya, Flighradar24 menyatakan, status pesawat “landed”. Status itu biasa diterima ketika pesawat hilang kontak.

FlightRadar24 Prakiraan posisi Air Asia QZ 8501 hilang kontak menurut FlightRadar24.

Pelaksana tugas Dirjen Perhubungan Udara Joko Murdjatmojo mengatakan pesawat dengan nomor penerbangan QZ8501 itu sempat melakukan kontak terakhir dengan ATC di Bandara Soekarno-Hatta pukul 06.12 WIB.

Saat itu pesawat melaporkan akan menghindari awan dengan berbelok ke arah kiri. Pesawat yang terbang dengan ketinggian 32.000 kaki dan minta izin untuk menaikkan ketinggian pesawat menjadi 38.000 kaki.

Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Andi Eka Sakya, saat menyatakan bahwa usaha pesawat untuk terbang dengan ketinggian lebih tinggi masuk akal melihat kondisi cuaca di lokasi.

Airasia dihadang awan cumulonimbus dengan ketinggian 48.000 kaki dalam area 10 km

Airasia dihadang awan cumulonimbus dengan ketinggian 48.000 kaki dalam area 10 km

“Berdasarkan data kami, di lokasi hilangnya pesawat memang tampak awan yang sangat tebal. Itu awan kumulonimbus. Ketebalannya bisa sampai 5 – 10 kilometer,” ungkap Andi saat dihubungi Kompas.com, hari ini.

Kepala Pusat Meteorologi Penerbangan BMKG Jakarta, Syamsul Huda, mengungkapkan hal serupa. Menurutnya, sepanjang perjalanan dari Surabaya ke Jakarta, pesawat memang terbang dalam kondisi cuaca berawan.

“Kemudian pesawat menghadapi awan yang sangat tebal di lokasi (antara Belitung dan Kalimantan). Berdasarkan data, ketinggian puncak awan kumulonimbus yang dihadapi pesawat 48.000 kaki,” kata Syamsul. Ketinggian minimum biasanya tidak dinyatakan.

Menilik ketinggiannya saja, pesawat mungkin masih akan berhadapan dengan awan bila naik ke ketinggian 38.000 kaki. Namun, apakah pesawat bisa menghindar dari awan atau tidak, hal itu sangat tergantung pada besarnya awan itu sendiri.

Mantan Kepala Staf TNI Angkatan Udara, Marsekal TNI (Purn) Chappy Hakim, mengungkapkan bahwa masalah cuaca seperti awan adalah hal biasa yang dihadapi dalam penerbangan modern saat ini.

“Sebelum terbang juga kita sudah mengisi flight plan dan melihat cuaca sepanjang jalur penerbangan. Pesawat A320 yang dipakai Air Asia sendiri adalah pesawat canggih yang sudah dilengkapi dengan radar cuaca yang baik,” ungkapnya.

Dengan teknologi dan perencanaan penerbangan yang baik, Chappy mengungkapkan, “Kasus pesawat hilang atau jatuh akibat faktor cuaca itu sudah jarang terjadi dalam penerbangan modern.”

Pesawat yang hilang kontak dapat terjadi karena berbagai sebab, mulai kesengajaan hingga masalah teknis. Tapi Chappy mengatakan, saat ini masih terlalu dini untuk memprediksi apa yang terjadi pada Air Asia QZ 8501. Masih diperlukan lebih banyak data.

QZ 8501 membawa 155 penumpang, di mana 149 diantaranya adalah warga negara Indonesia. Pesawat itu seharusnya tiba di Changi Airport pada pukul 8.30 WIB. Hingga kini, posisinya secara pasti belum diketahui.

Pesawat yang hilang adalah jenis Airbus A320-200 dengan nomor registrasi PK-AXC. Dalam keterangan di akun Facebook-nya, Air Asia telah mengonfirmasi hilangnya pesawat tersebut dan akan segera menginformasikan kepada publik bila telah ada kabar. (Kompas.com).

Berbagi

  15 Responses to “Ganasnya Awan Kumulonimbus”

  1.  

    Akibat turbulensi..atau konspirasi ya…sar australi dan singapur sdh mulai bergabung dg tim sar smg niatnya tulus

  2.  

    semoga cepat ditemukan dan semuanya dalam keadaan selamat

  3.  

    Ayo Tni al kerahkan kapal ber sonar dan kapal selamnya. 😉

  4.  

    Ayolah basarnas, tni cepat temukan jangan banyak bicara, kasian keluarga menunggu kepastian korbannya

  5.  

    semoga semua baik-baik saja…

  6.  

    Semoga cepat ditemukan, moga radar canggih TNI dapat menemukan pesawat tersebut … bagi keluarga korban yg sabar dan tabah yah … seluruh Rakyat Indonesia turut mendpakan …

  7.  

    Smoga cepat di temukan dan mendapatkan kepastian, keluarga penumpang menunggu..sdh cukup kasus mas saja jgn sampai terulang di indonesia.

  8.  

    Semoga pesawatnya cepat di temukan dan para penumpang selamat.WNI ada berapa orang ya…

  9.  

    Semoga saja cpt diketemukan dgn segera jgn smpai berlarut2 agar kta tdk tersandra oleh kasus ini.(kena sedikit bnyk pemberitaan ini akan jdi pembicaraan nasional,regional&internasional.) amin.

  10.  

    kemarin mas sekarang air asia, punya malay tanya knp? lama2 di bom juga nih malay, ngetes fir

    •  

      umpama ada rumah lagi kbakaran, pura2 menolong ga taunya mo maling, dah suspend aja air asia ga boleh terbang di sini sekian bulan sampai permasalahan terselesaikan.

    •  

      Bagaimana kalau ibu,bapak, istri atau anak anda salah satu penumpang pesawat2 itu?
      Tunjukkanlah sedikit empati buat keluarga korban, dalam satu hal boleh tidak suka dengan malaysia, tapi ini hal yang berbeda.

    •  

      @ Buni…Yang ini namanya Indonesia Air Asia, perusahaan afiliasi Air Asia Berhad dengan mayoritas saham (51%) Indonesia.
      Dalam keadaan seperti ini anda tidak selayaknya berpikir seperti itu

  11.  

    Turut berduka cita atas hilang nya pesawat QZ 8501.moga cepat di temukan , keluarga diberikan kekuatan dan kesabaran.

  12.  

    @ buni, sblm komen belajar dulu, AA perusahaan gabungan, yg hilang AA QZ membawa bendera INDONESIA jadi sgl masalah yg urus pihak AA INDONESIA, senang bilang seperti otonom khusus, kalo utk MSIA AA AK, THAI, PHILIP dan beberapa negara ada AA dan msg” negara armada mereka membawa bendera negara sendiri” bukan bendera MSIA

 Leave a Reply