Agu 272019
 

Gripen E Brasil uji terbang perdana (foto : SAAB)

Jet tempur Gripen E pertama pesanan Brazilian Air Force (FAB) melakukan penerbangan perdananya di Swedia pada hari Senin. Pesawat dengan nomor 39-6001, lepas landas pukul 14:41 (waktu setempat) dari aerodrome pabrikan Linkoping yang dipimpin oleh pilot uji Richard Ljungberg, lansir Airway1.

Penerbangan perdananya berlangsung selama 65 menit dan termasuk kemampuan manuver serta penilaian kualitas penerbangan pada ketinggian dan kecepatan yang berbeda. Menurut pabrikan, tujuan utama penerbangan adalah untuk memverifikasi apakah perilaku pesawat sesuai dengan harapan.

“Tonggak sejarah ini merupakan bukti kemitraan hebat antara Swedia dan Brasil. Kurang dari lima tahun sejak kontrak ditandatangani, Gripen Brasil pertama telah melakukan penerbangan pertamanya, ”kata Hakan Buskhe, Presiden dan CEO Saab.

Gripen Brasil yang lepas landas hari ini akan digunakan sebagai pesawat uji dalam program uji penerbangan. Perbedaan utama dari model dibandingkan dengan pesawat uji sebelumnya adalah pesawat 39-6001 memiliki kokpit layar lebar yang disebut Wide Area Display (WAD), dua Head Down Display kecil (HDD) dan Head Up Display baru (HUD)

“Bagi saya sebagai pilot, merupakan kehormatan besar untuk menerbangkan Gripen dan pesawat Brasil pertama karena saya tahu betapa berartinya ini bagi Angkatan Udara Brasil dan semua orang di Saab dan mitra Brasil kami. Penerbangannya mulus dan pesawatnya berperilaku seperti yang kita lihat di rig dan simulator. Ini juga pertama kalinya kami terbang dengan Wide Area Display di kokpit, dan saya senang mengatakan harapan saya dikonfirmasi, “kata pilot uji Saab, Richard Ljungberg.

Gripen 39-6001 akan bergabung dengan program pengujian bersama untuk ekspansi pengujian penerbangan di masa depan, serta pengujian taktis dan sistem sensor, kata SAAB.

Di Brasil, pesawat akan ditunjuk F-39 dan akan memiliki nomor registrasi FAB 4100. Pengiriman pesawat tempur pertama ke FAB diharapkan akan berlangsung pada akhir tahun 2019.

FAB telah memesan total 36 jet tempur Gripen, termasuk 28 Gripen E single-seater dan delapan model “F” untuk dua pilot. Kesepakatan senilai US$ 5,4 miliar ini juga mencakup transfer teknologi Saab yang akan memungkinkannya untuk membangun pesawat di Brasil, tugas yang akan dilakukan oleh Embraer dan perusahaan Brasil lainnya.

Produksi nasional Gripen akan dikonsentrasikan di unit Gaviao Peixoto dari Embraer. Secara keseluruhan, pabrikan Brasil akan sepenuhnya menghasilkan 15 pesawat tempur, yang terdiri dari delapan Gripen kursi tunggal dan tujuh kursi dua. Pesanan harus selesai pada November 2024, sesuai dengan jadwal FAB.

Gripen baru adalah pesawat yang dapat melakukan berbagai fungsi. Selain pesawat pemburu dan intersep, Gripen E juga dapat digunakan sebagai pembom dan pesawat pengintai bersenjata.

Menurut pabrikan Swedia, Gripen E dapat terbang dengan kecepatan Mach 1 tanpa menggunakan afterburner dan dengan kekuatan penuh dapat mencapai kecepatan tertinggi 2.200 km / jam.

Dibandingkan dengan versi Gripen sebelumnya, Gripen E telah meningkat jangkauan penerbangannya sebesar 50%, bahkan tanpa perlu pengisian bahan bakar udara. Dalam konfigurasi tempur (dipersenjatai dengan empat rudal dan membawa dua tangki bahan bakar eksternal), pesawat generasi baru memiliki jangkauan 1.800 km.

Brasil saat ini memiliki armada pejuang F-5 Tiger II yang telah dimodernisasi selain pesawat serang A-1 (AMX). Negara tetangga lain di Amerika Selatan mengoperasikan pesawat yang lebih maju seperti F-16 (Chili dan Venezuela), MiG-29 (Peru) dan Su-27 (juga Venezuela).

 Posted by on Agustus 27, 2019