Dec 192015
 
Destroyer USS Sterett Luncurkan Tomahawk

Destroyer USS Sterett Luncurkan Tomahawk

Menteri Pertahanan Chuck Hagel baru saja duduk dengan istrinya untuk makan malam yang tenang di restoran Italia berkelas di Virginia utara, ketika telepon berdering. Telepon itu datang dari Gedung Putih. Presiden Barack Obama ingin berbicara dengannya.

Presiden Barack Obama telah memperingatkan publik bahwa rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad akan menghadapi konsekuensi jika menyeberangi “garis merah” dengan menggunakan senjata kimia terhadap rakyatnya sendiri. Assad tetap melakukannya, dan Hagel telah menghabiskan hari menyetujui rencana akhir untuk rentetan serangan rudal jelajah Tomahawk terhadap Damaskus. Kapal perusak angkatan laut AS berada di Mediterania, menunggu perintah untuk menembak.

Seluruh persiapan telah dilakukan. Namun Obama tiba-tiba mengatakan kepada Hagel untuk mundur. Chuck Hagel pun tertegun. Tanggal 21 Agustus 2013, serangan kimia Assad di pinggiran kota Damaskus telah membunuh ratusan warga sipil, tapi presiden mengatakan Amerika Serikat tidak akan mengambil tindakan militer terhadap pemerintah Suriah. Presiden telah memutuskan untuk mengabaikan garis merah yang ditetapkannya sendiri – Hagel percaya, keputusan ini menjadi pukulan parah pada kredibilitas Obama dan Amerika Serikat.

Menteri Luar Negeri AS Chuck Hagel

Menteri Luar Negeri AS Chuck Hagel

“Apakah itu adalah keputusan yang tepat atau tidak, sejarah akan menentukan itu,” kata Hagel saat berbicara tentang Kebijakan Luar Negeri dalam sebuah wawancara dua jam, komentar pertama dia di depan publik luas sejak ia dipaksa keluar dari posisinya pada bulan Februari.

“Tidak diragukan lagi, dalam pikiran saya, tindakan itu mencederai kredibilitas presiden saat ini terjadi.”

Pada hari-hari dan bulan sesudahnya, rekan-rekan Hagel di seluruh dunia mengatakan kepadanya, kepercayaan mereka kepada Washington telah terguncang atas perubahan sikap Obama, secara tiba tiba. Dan mantan menteri pertahanan ini mengatakan, ia masih mendengar keluhan sampai hari ini dari para pemimpin asing.

“Sebuah perkataan presiden adalah hal yang besar, dan ketika presiden mengatakan sesuatu hal, itu adalah masalah besar,” katanya.

Sekarang waktu telah berlalu dan Hagel bersedia untuk membahas masa jabatannya selama masih di kantor Kementerian Pertahanan, di Gedung Putih yang telah berjuang untuk merumuskan kebijakan yang koheren di Suriah, mengadakan pertemuan yang tidak berkesudahan yang sering berakhir tanpa keputusan, bahkan kondisi di lapangan memburuk dan jumlah korban tewas tumbuh terus lebih tinggi.

Mantan senator Nebraska 69 tahun dan veteran Perang Vietnam ini, berbicara untuk pertama kalinya tentang tindakan yang dilakukan oleh pemerintahan Obama dan menjelaskan tentang kritik yang dibuat oleh pendahulunya, Robert Gates dan Leon Panetta.

Melihat kembali pada masa jabatannya, Hagel mengatakan dalam wawancara 10 Desember 2015, bahwa ia tetap bingung mengapa beberapa pejabat pemerintah berusaha “menghancurkan” dia secara pribadi di hari-hari terakhirnya di kantor, menghukum dia di komentar anonim koran bahkan setelah ia menyerahkan pengunduran dirinya.

Meskipun ia tidak mengidentifikasi dirinya dengan nama, kritik Hagel ini jelas ditujukan penasihat Obama nasional keamanan, Susan Rice, dan beberapa stafnya. Mantan ajudan Hagel, serta mantan pejabat Gedung Putih, mengatakan menteri pertahanan sering berbeda pemikiran dengan SUsan Rice tentang kebijakan Suriah dan persoalan penjara militer AS di Guantanamo.

Mantan kepala Pentagon ini menggambarkan AS tidak memiliki strategi yang jelas tentang Suriah selama dia masih berkantor dan menunjukkan bahwa mungkin tidak memiliki sesuatu tindakan dalam waktu dekat – meskipun pembantaian pemasangan dan gelombang pengungsi terus terjadi di Suriah.

Gedung Putih menolak memberikan komentar untuk cerita ini setelah diberitahu tentang komentar Hagel mengenai dampak dari telepon Obama yang menggagalkan serangan terhadap Damaskus, tidak adanya kebijakan yang jelas tentang Suriah, dan penanganannya oleh pemerintah.

Namun seorang pejabat senior pemerintah, yang berbicara dengan nama anonim, mengatakan presiden tidak siap untuk maju dengan operasi militer pada tahun 2013 tanpa konsultasi terlebih dahulu dengan Kongres dan dan memstikan dukungan keputusan itu. Dan hasil akhir dari keputusan Obama membuka jalan bagi kesepakatan diplomatik ditengahi oleh Rusia, untuk menangani isu senjata kimia dari rezim Assad. “Hasil akhir dari semua ini adalah Suriah yang bebas dari program senjata kimia,” kata pejabat itu FP.

Pejabat senior juga menegaskan presiden memiliki strategi yang jelas untuk mengalahkan ISIS, mengandalkan pimpinan kekuatan udara AS dan pelatihan pasukan lokal sambil mendorong upaya diplomatik untuk mengakhiri perang sipil di Suriah dan bernegosiasi untuk melengserkan Assad.

Hagel yang ditunjuk untuk menggeser strategi untuk membuat pijakan masa damai dan mengawasi pemotongan anggaran yang ketat, Hagel akhirnya harus bersaing dengan serangan Rusia ke Ukraina dan perang baru di Timur Tengah setelah ia masuk kantor di Februari 2013.

Dan di dalam Departemen Pertahanan, ia menghadapi serangkaian krisis: pemotongan anggaran otomatis dan shutdown pemerintah yang melemparkan anggaran Pentagon ke dalam kekacauan; penembakan membabi-buta di fasilitas Washington Navy Yard yang menewaskan 12 orang tewas; serentetan kasus kekerasan seksual di militer; dan skandal kecurangan oleh kru rudal nuklir.

Sebagai menteri pertahanan, Hagel menjalankan kebijakan pemerintahan dengan patuh tanpa salah langkah. Tapi komentar publik tampaknya terus menyerangnya saat situasi negara dalam pergolakan. Dan jika Hagel tidak melakukan kesalahan besar, ia juga tidak memiliki prestasi besar; Ia aktif mendukung Menteri Pertahanan Abdel Fattah al-Sisi yang sedang berkonflik dengan Ikhwanul Muslimin di Mesir, untuk membuat negeri itu tetap stabil.

Rintangan terbesar Hagel, adalah ia tidak pernah sepenuhnya menganut kebijakanh lingkaran dalam Obama yang ketat.

Bahkan sebelum ia mulai pekerjaan, Hagel telah lumpuh oleh serangan di sidang konfirmasi Senat di mana banyak dari mantan rekan dari partai Republik mengecam dia tidak layak untuk berkantor di Pentagon, yang dilukiskan sebagai memusuhi Israel dan lemah terhadap Iran.

Beberapa Partai Republik telah memperingatkan sebelumnya bahwa mereka harus “kasar dia” pada sidang karena ketidakpuasan mereka dengan presiden, kata Hagel.

Dan situs konservatif telah mencap dia sebagai “anti-Semit” sebelum sidang dimulai.

Namun tingkat vitriol di persidangan datang dengan kejutan untuk Hagel.

Lebih dari satu senator mengutip komentar Hagel keluar dari konteks atau hanya salah kutip ?. Selama 2006 Perang Lebanon, Hagel telah menyerukan diakhirinya “pembantaian memuakkan” yang dilakukan oleh kedua pihak, tapi anggota parlemen Republik keliru menuduhnya keluar dari kebijakan mendukung Israel.

Senator Ted Cruz (R-Texas), sekarang pesaing Partai Republik terkemuka untuk Gedung Putih, menuduh Hagel menerima suap dari kelompok “ekstrim atau radikal kelompok” tetapi tidak bisa menghadirkan bukti.

“Meski sedikit relevansinya, diketahui $ 200,000 disimpan Hagel di rekening banknya datang langsung dari Arab Saudi, datang langsung dari Korea Utara,” kata Cruz, dalam beberapa komentator yang dikaitkan dengan komentar Joe McCarthy .

Hagel tampak terkejut tapi ia memilih untuk tidak menyerang kembali terhadap serangan itu.

“Aku tertegun untuk seluruh hal,” kata Hagel FP.

Hagel juga dianggap salah menangkap maksud dari pernyataan presiden tentang Iran, tujuannya adalah untuk “membendung” Teheran.

Dalam menghadapi oposisi keras dari Partai Republik, mantan senator ini mengatakan Gedung Putih bahwa ia siap untuk mengundurkan diri sebagai calon Menteri Pertahanan.

Wakil Presiden Joe Biden – seorang teman lama dari waktu di Senat – dan Kepala Staf Gedung Putih, Denis McDonough memanggilnya dan mendorong dia untuk terus kuat. Tapi beberapa pejabat tidak mau mendukungnya.

“Saya tahu tidak semua orang di Gedung Putih mendukung saya,” katanya, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Setelah dilakukan penghitungan, Hagel menang tipis dengan suara 58 lewan 41 suara. Hanya empat suara dari Partai Republik yang mendukungnya. Setelah itu, Hagel mengatakan, beberapa senator Republik secara pribadi meminta maaf kepadanya atas serangan-serangan mereka.

Ketika Hagel ditawari pekerjaan sekretaris pertahanan setelah terpilihnya kembali Obama pada 2012, ia mengatakan tidak pernah meminta atau melobi untuk itu, hanya permintaannya adalah bahwa ia akan diberi akses ke presiden.

Begitu ia berada di kantor, permintaan Hagel itu diberikan. Tapi dia kadang-kadang menemukan bahwa akses ke presiden tidak selalu berarti pertemuan satu-satu di Oval Office.

“Ada saat-saat bahwa aku menelepon lagi dan diminta untuk melakukan pertemuan pribadi dengan Presiden, dan ketika saya muncul, ada orang lain di dalam ruangan,” katanya.

Menunda keputusan

Pertimbangan kebijakan Gedung Putih pada Suriah dan isu-isu lain yang dijalankan oleh Rice dan deputi-nya tidak jelas hendak kemana, ujar Hagel.

“Untuk satu hal, ada terlalu banyak pertemuan. Pertemuan tidak produktif, “kata Hagel.

“Saya tidak berpikir, kita harus banyak bertemu, ketika keputusan benar-benar harus diambil. Kami terus menunda keputusan-keputusan sulit. Dan selalu ada terlalu banyak orang di dalam ruangan. ”

Pada pertemuan yang lebih besar di Gedung Putih, dengan beberapa staf di ruang yang bahkan ia tidak mengenal semuanya, Hagel enggan berbicara panjang lebar, takut pendiriannya akan menemukan jalan ke laporan media. “Semakin banyak orang yang Anda miliki dalam sebuah ruangan, semakin besar kemungkinan untuk melayani diri sendiri dan membocorkannya dan membentuk dan mempengaruhi keputusan kepada pers,” katanya.

Sebaliknya, Hagel lebih menyukai untuk menyampaikan pandangannya dalam pertemuan mingguan dia dan Kepala Staf Gabungan Jenderal Martin Dempsey, untuk disampaikan kepada presiden atau panggilan telepon dengan Rice, Biden, atau Menteri Pertahanan John Kerry.

“Kami akan masuk dan keluar,” kata Hagel. “Aku akhirnya sampai ke titik di mana saya mengatakan kepada Susan Rice bahwa saya tidak akan menghabiskan lebih dari dua jam di pertemuan ini. Beberapa dari mereka akan rapat lebih dari empat jam. ”

Tetapi pejabat administrasi senior yang sama membela pertemuan Dewan Keamanan Nasional yang panjang, dan mengatakan panjangnya pertemuan mengingat kompleksitas tantangan keamanan yang dihadapi negara: “. Ini berbicara untuk proses kebijakan ketat yang kita jalankan”

Hagel, bagaimanapun, mengatakan ada terlalu banyak waktu yang dihabiskan untuk “rewel, hal-hal kecil dalam gulma,” sementara pertanyaan besar diabaikan. “Kita tampaknya menyimpang jauh dari isu-isu besar. Apa strategi politik kita di Suriah? ”

Hagel setuju dengan keengganan Obama untuk menyebarkan kekuatan darat yang besar untuk Suriah atau Irak, ia ingin pemerintah menuntaskan rencana penyelesaian diplomatik untuk Suriah dan mengklarifikasi apakah Assad harus didepak dan dalam situasi apa, katanya.

Namun faktanya, Gedung Putih berusaha untuk tetap keluar dari konflik di Suriah, di saat ISIS sedang maju ke Irak utara pada bulan Juni 2014 – dengan tentara Baghdad yang runtuh /mundur. Ini sebuah “pukulan” untuk pemerintah, kata Hagel.

Ditanyakan pada konferensi pers tahun lalu, tentang sifat ancaman yang ditimbulkan oleh ISIS, Hagel mengatakan kepada wartawan bahwa “ini melebihi apa pun yang kita lihat.” Dia mengutip keterampilan kelompok militer, sumber daya keuangan, dan mahir propaganda online sebagai bahaya belum pernah terjadi sebelumnya yang melampaui organisasi teroris sebelumnya.

Beberapa pejabat pemerintah yang tidak senang dengan deskripsi Hagel itu, dan “Saya mendapat beberapa kritik dari Gedung Putih,” katanya.

Tapi peristiwa sekarang telah membenarkan ucapannya.

“Lalu aku dituduh mencoba untuk mencari sensasi, melebih-lebihkan sesuatu, dan membuat sesuatu yang lebih dari itu,” kata Hagel. “Saya tidak tahu semua itu, tapi aku tahu kami melawan sesuatu di sini yang kita belum pernah terlihat sebelumnya. Dan dalam banyak hal, kami tidak siap untuk itu. ”

Hagel menceritakan keraguan pemerintahan atas bagaimana cara mengatasi konflik di Suriah, untuk mendorongnya di sidang Kongres pada bulan September 2014. Hal itu terjadi ketika seorang senator menanyakan rencana pemerintah untuk membangun kekuatan melawan pemberontak ISIS. Namun pemerintah saat itu tidak punya kebijakan yang jelas.

Senator John McCain (R-Ariz.), Pengkritik keras strategi Gedung Putih terhadap ISIS, meminta Hagel dan pemerintah datang membantu pemberontak yang didukung AS jika mereka diserang oleh rezim Assad. Sikap pemerintah telah diperdebatkan dan dipertanyaankan selama berminggu-minggu tapi tidak juga membuat keputusan, dan Hagel terpaksa berimprovisasi.

“Kami tidak pernah turun pada jawaban atau kesimpulan di Gedung Putih,” kata Hagel FP. “Saya mengatakan apa yang saya rasakan apa yang harus saya katakan. Saya tidak bisa mengatakan, ‘Tidak.’ Tuhan, setiap sekutu akan berjalan menjauh dari kami di Timur Tengah. ”

McCain menekan dia, dan Hagel mengatakan kepada anggota parlemen: “. Setiap serangan terhadap orang-orang yang telah kita latih yang mendukung kami, kami akan membantu mereka”

“Apakah kita akan mendukung orang-orang kita atau tidak mendukung orang-orang kita?” Kata Hagel FP. “Ini pertanyaan yang sangat penting.”

Ketika diminta komentarnya minggu ini, pejabat senior pemerintah menolak mengomentari pernyataan Hagel dan mengatakan Departemen Pertahanan memiliki peran utama dalam mendirikan program pelatihan dan bisa mengatasi segala kekurangan yang muncul.

Sebulan kemudian, dengan keprihatinannya tentang tidak adanya kebijakan menyeluruh pada Suriah dan memerangi ISIS, Hagel menulis dua halaman memo kepada Rice dan Kerry – dan salinan untuk presiden – mengatakan pemerintah diperlukan untuk memutuskan Pendekatan konflik di Suriah dan sikap terhadap rezim Assad. Memo tersebut menyatakan bahwa “kita tidak memiliki kebijakan,” kata Hagel FP.

“Aku berkata, ‘Kami tidak mendapatkan kebijakan di mana kita perlu,'” katanya, “karena aku mendapatkan ini dari semua rekan-rekan saya di seluruh dunia. Semua rekan-rekan saya yang datang kepada saya pada pertemuan NATO dan di mana-mana, mengatakan, ‘Apa yang kamu lakukan? Bagaimana akan berlangsung semua ini?”

Tapi Hagel mengatakan memo – yang tidak diterima dengan baik oleh Gedung Putih – dimaksudkan hanya sebagai daya tarik untuk datang dengan cara yang koheren dan tidak berusaha untuk mendikte kebijakan.

“Dalam memo itu, saya tidak menyalahkan siapa pun. Sumpah’ saya adalah bagian dari Dewan Keamanan Nasional, “kata Hagel.

Sejak meninggalkan kantor Februari lalu, Hagel mengatakan ia belum melihat strategi penuh pada Suriah terwujud.

“Pemerintah masih berjuang dengan strategi politik, tapi Menteri Pertahanan Kerry membuat beberapa kemajuan ke arah strategi yang tepat,” kata Hagel, mengutip pembicaraan Kerry baru-baru ini dengan Rusia, Iran, dan beberapa pemerintah Arab.

Meskipun Hagel menentang eskalasi utama dari kampanye militer terhadap ISIS, kritiknya terhadap pemerintah hampir pasti dimakan oleh Partai Republik, yang dipimpin oleh McCain, bahwa pemerintahan Obama telah lemah dan ragu-ragu tentang konflik Suriah.

Hasil yang ironis untuk Hagel, yang sengit mengkritik pemerintahan Presiden George W. Bush atas Perang Irak, akan menghasilkan kebencian abadi antara sesama Partai Republik, termasuk dengan McCain.

Mikromanajemen Pentagon

Kegemaran Gedung Putih untuk campur tangan adalah masalah yang sering muncul, kata Hagel. Dempsey mengeluh bahwa Gedung Putih memanggil para jenderal kepala staf dan meminta kelimanya menerapkan kebijakan, yang mana Gedung Putih seharusnya tidak terlibat terlalu dalam,” katanya.

Pendahulu Hagel, Gates dan Panetta, serta Michèle Flournoy, mantan No 3 pejabat di Pentagon ini, telah mengkritik Gedung Putih yang memusatkan pengambilan keputusan dan membuat gangguan pada kerja Departemen Pertahanan.

Hagel mengatakan micromanagement bermotif politik, dikombinasikan dengan birokrasi menjamur di Dewan Keamanan Nasional, menimbulkan risiko nyata untuk eksekutif – berpotensi meremehkan berfungsinya Pentagon dan kantor kabinet lainnya.

“Ada bahaya dalam semua ini,” katanya. “Ini adalah tentang tata kelola; ini bukan tentang optik politik. Ini tentang membuat berjalanya fungsi negara, dan mencoba untuk tetap di depan dalam menghadapi bahaya dan ancaman yang Anda lihat akan datang. ”

Menanggapi Rusia

Ketegangan di semenanjung Rusia, Krimea Maret 2014 dan dukungan untuk separatis pro-Rusia di Ukraina membuat seolah Washington diserang tanpa diduga sebelumnya dan itu menghasilkan keretakan lain antara Hagel dan pejabat Gedung Putih.

Dalam pertemuan Dewan Keamanan Nasional, Hagel mengatakan ia menekankan pentingnya menghindari konfrontasi langsung dengan Moskow dan menjaga saluran komunikasi terbuka dengan militer Rusia. Tapi ia mendesak pemerintah untuk mengirim sinyal yang jelas ke Moskow – dan sekutu AS di Eropa – dengan mempercepat komunikasi dan pengiriman peralatan lainnya untuk pemerintah Ukraina karena berperang melawan separatis pro-Rusia.

“Saya juga membuat catatan bahwa AS harus memberikan lebih banyak peralatan non-mematikan ke Ukraina dan pada kecepatan yang jauh lebih cepat,” kata Hagel.

“Kami harus mengingat bahwa ada kepemimpinan global yang di sini. Dunia, termasuk mitra NATO kami, menonton untuk melihat bagaimana kami akan merespon. ”

Pemerintah bergerak terlalu lambat untuk membantu Kiev, Hagel mengatakan, meskipun ia tidak percaya Washington seharusnya memberikan senjata ke Ukraina.

“Saya pikir kita harus berbuat lebih banyak, bisa berbuat lebih banyak,” katanya.

“Perang Guantanamo”

Terlepas dari ketidaksabaran dengan langkah pemerintah atas Suriah, Hagel mengatakan beberapa bentrokan terbesar dengan Gedung Putih datang dari kasus pusat penahanan kontroversial di Teluk Guantanamo, Kuba.

Di bawah undang-undang yang diadopsi oleh Kongres, Hagel, sebagai menteri pertahanan, memiliki tanggung jawab utama untuk menyetujui transfer tahanan ke negara-negara lain. Dan itu berarti ia akan disalahkan jika seorang tahanan yang dilepas, nantinya mengangkat senjata melawan Amerika Serikat.

The White House, berusaha untuk memenuhi janji Obama untuk menutup fasilitas yang telah dikutuk oleh kelompok hak asasi manusia sebagai lubang hitam hukum, dan menekan Hagel untuk menyetujui mentransfer tahanan ke negara-negara lain.

Tapi Hagel sering menolak atau menunda penandatanganan pada puluhan transfer ketika ia menilai risiko keamanan terlalu tinggi, dan hal ini sering didasarkan pada saran dari dalam Departemen Pertahanan.

Gedung Putih menjadi sangat frustrasi atas penundaan transfer yang dilakukan Hagel.

“Hal ini menjadi sangat buruk, cukup brutal,” kata Hagel. “Aku akan mendapatkan neraka waktu itu di Gedung Putih. ”

Meskipun ia telah lama mendukung penutupqn pusat penahanan, Hagel menegaskan bahwa ia tidak akan terburu-buru dalam menyetujui transfer. Gedung Putih terus mendorong, dengan alasan bahwa masalah keamanan harus dipertimbangkan terhadap kerusakan yang dilakukan untuk citra Amerika di luar negeri selama Guantanamo tetap terbuka, maka akan menjadi amunisi yang disediakan untuk propaganda ekstrimis.

Argumen tentang tahanan Guantanamo dikutip oleh pejabat Gedung Putih sebagai jerami terakhir yang menyebabkan Hagel harus mundur. Tetapi selama dua tahun menjabat, Hagel menyetujui 44 transfer tahanan. Penggantinya, Ash Carter, telah memberikan lampu hijau untuk transfer hanya 15 tahanan.

Pada bulan Desember ini, kecepatan Carter akan jatuh pendek dari jumlah yang disetujui Hagel ketika jabatan kedua Obama berakhir.

Setelah bentrok berulang kali dengan Gedung Putih, Hagel mengatakan mungkin tak terelakkan bahwa ia harus mundur sebagai kepala Pentagon, mengingat gesekan yang telah dikembangkan. Tapi dia tidak siap untuk cara yang memalukan di mana ia melepaskannya, “dengan orang-orang tertentu yang benar-benar menjelekkan.”

Gedung Putih meminta Hagel tetap sampai penggantinya ditemukan, dan ia menerima. Tapi bahkan setelah ia menyetujui untuk meninggalkannya, Hagel mengatakan, beberapa pejabat Gedung Putih menghancurkan dia dalam komentar anonim di koran, mengklaim dia jarang berbicara di pertemuan Situation Room dan ditolak oleh Kepala Staf Gabungan, Dempsey.

“Mereka sudah mendapatkan pengunduran diri saya, jadi apa gunanya terus mencoba untuk menghancurkan saya?” Katanya.

“Mereka sudah punya pengunduran diri saya, jadi apa gunanya hanya terus mencoba untuk menghancurkan saya?” Katanya.

Itu adalah akhir menyakitkan untuk karir di mana Hagel telah pergi dari keberhasilan untuk sukses. Setelah pertempuran1968 di Vietnam, di mana ia dihadiahi dengan dua Purple Hearts, ia menjabat sebagai staf Capitol Hill, bekerja sebagai wakil pemerintah untuk Administrasi Veteran di bawah Presiden Ronald Reagan, membuat peruntungan di tahun-tahun awal industri ponsel berdiri, dan dengan mudah memenangkan dua jabatan sebagai senator untuk Nebraska, dan pada satu titik dianggap sebagai pesaing potensial untuk Gedung Putih.

Meskipun tugas di Pentagon berakhir, Hagel mengatakan ia masih memegang Obama “dalam posisi yang tinggi.”

“Saya selalu memiliki hubungan yang sangat baik dan positif dengan presiden,” katanya.

Hagel memberikan presiden nilai tinggi untuk tidak bereaksi over terhadap ancaman teroris, untuk mengejar strategis “menyeimbangkan” menuju Asia-Pasifik, dan untuk merebut sebuah kesepakatan penting dengan Iran untuk membatasi program nuklirnya.

Tapi Hagel tetap sedih bagaimana masa jabatannya sebagai kepala Pentagon ternoda oleh apa yang dilihat sebagai pengkhianatan oleh beberapa orang di Gedung Putih.

“Saya tidak tahu apa tujuan itu. Sampai hari ini, saya masih bingung dengan itu. Tapi aku bergerak maju. Saya bangga dengan pelayanan saya, “katanya.

Namun, ia menambahkan: “Saya lebih suka bahwa hari-hari saya sebagai menteri pertahanan tidak berakhir seperti itu.”

Foreignpolicy.com

  12 Responses to “Hagel Siap Luncurkan Tomahawk ke Suriah, Tapi Obama Melarangnya”

  1.  

    pertamax ..

  2.  

    Panjang ceritanyoooo…

  3.  

    Panjang banget sampai ngantuk2 gw bacanya

  4.  

    washington menyebarkan virus ” arab spring ” ke timur tengah dan mengakibatkan negara – negara timur tengah tumbang dengan sendirinya…….tapi ketika virus itu sampai ke suriah ….virus tersebut telah berevolusi dengan sendiri sehingga menjadi masalah yang semakin ruwet dengan keterlibatan banyak negara dengan banyak kepentingan……..kini washington berusaha membuat rumusan antidotnya untuk mengatasinya……..sekarang virus tersebut bagaikan buah simalakama……

  5.  

    Merasa dikhianati., atau telah habis masa pakainya. sekelas BOS Pentagon masih ada politisi / pejajbat yg menentukan hitam putih karirnya. Sekuat apa mereka..

  6.  

    kehilangan jabatan ceritanya

  7.  

    Trimakasih bung diego….sering-sering aja muat artikel sepanjang ini

    Hadeh….

  8.  

    “Sebuah perkataan presiden adalah hal yang besar, dan ketika presiden mengatakan sesuatu hal, itu adalah masalah besar,” katanya.
    nyindir nih!!!

  9.  

    Klu utk pemerintah Suriah, tomahawk ga jadi diluncurkan, klu utk ISIS, diawal2 ASU mulai menyerang ISIS ASU melayangkan beberapa tomahawk. Tp tdk semuanya meledak.

    ASU ngira tomahawk bs menyelesaikan perang secepatnya. Ternyata senjata itu cm menakutkan dlm dongeng saja.

    Spek tomahawk itu cm utk menghancurkan gedung. Klu bgt apa yg perlu ditakuti darinya?

    Ga ada!

  10.  

    Ternyata di kalangan internal gedung putih pun ada persaingan juga yah,…

    berarti benar yah kalo ISIS itu bagian dari False Flag Operation yah,…