India Bisa Kena Sanksi Jika Ngotot Beli S-400 Rusia

Sistem Rudal S-400. (Ministry of Defence of the Russian Federation)

New Delhi , Jakartagreater.com  –  India kemungkinan akan dikenai sanksi AS berdasarkan undang-undang CAATSA (Countering American Adversaries Through Sanctions Act) oleh pemerintahan Donald Trump yang karena terus membeli peralatan pertahanan Rusia tanpa menghiraukan kekhawatiran AS, ujar seorang pejabat pemerintah Amerika Serikat. terkemuka kata pejabat pemerintah, kepada ThePrint, dirilis, 23-07-2019.

“Bukan hanya Turki, administrasi Trump juga memantau India dengan cermat. Keputusan India untuk membeli sistem S-400 dan rencana baru-baru ini untuk pembelian pertahanan lebih lanjut dari Moskow telah menjadi keprihatinan serius.

India sekarang sedang dipertimbangkan untuk kena sanksi di bawah undang-undang CAATSA, “kata pejabat yang tidak ingin disebutkan namanya. Pejabat tersebut mengindikasikan sanksi dapat dikenakan secara bertahap karena pengiriman sistem pertahanan Rudal udara S-400 akan memakan waktu.

Namun, pejabat itu mengatakan sanksi itu tidak akan segera diberlakukan karena Rusia akan membutuhkan waktu untuk mengirimkan sistem Rudal pertahanan udara Triumf S-400 ke New Delhi, tetapi Washington DC “sangat frustrasi dan tidak bahagia” dengan India mengenai bagaimana Ikatan pertahanan telah terbentuk dalam beberapa tahun terakhir.

“AS khususnya jengkel bahwa dalam 3 tahun terakhir tidak ada kesepakatan pertahanan besar telah ditandatangani sementara pembicaraan sedang berlangsung dengan Rusia untuk beberapa kesepakatan skala besar. Satu-satunya penyelamat bisa jika India memesan untuk Jet tempur siluman canggih AS, ”kata pejabat itu.

Namun demikian, administrasi Trump mengindikasikan akan mempertimbangkan bantuan bagi India hanya jika AS menerima kontrak pertahanan besar-miliaran dari New Delhi. “Satu-satunya keselamatan adalah jika India menempatkan pesanan bagi pejuang siluman canggih AS,” pejabat itu menambahkan.

India Bergerak ke Depan

India berniat memperoleh sistem pertahanan Rudal udara S-400 dari Rusia meskipun ada ancaman hukuman AS. Dengan tekad untuk melanjutkan kesepakatan penting bernilai $ 5,43 miliar, Kementerian Pertahanan India pada 17 Juli 2019 mengumumkan pengiriman 5 unit S-400 Triumf akan selesai pada tahun 2023. Menyingkirkan ancaman sanksi, India dan Rusia telah menemukan solusi untuk memproses pembayaran sambil menghindari sanksi AS, dirilis Sputniknews.com.

Pemerintah India dalam beberapa kesempatan menyampaikan kepada AS, sikapnya pada proses pengambilan keputusan mengenai pembelian senjata, menegaskan kembali posisi mereka selama kunjungan Menlu Negeri AS Mike Pompeo ke New Delhi pada bulan Juni 2019 yang menyatakan bahwa (India akan mengambil) keputusan berdaulat berdasarkan tentang persepsi ancaman, aspek operasional dan teknologi untuk menjaga Angkatan Bersenjata dalam keadaan siap siaga, dan untuk memenuhi seluruh spektrum tantangan keamanan.

Dalam dekade terakhir, AS tetap menjadi pemasok pertahanan utama India dengan mengantongi kesepakatan senilai lebih dari $ 12 miliar, yang mencakup transaksi $ 4,7 miliar untuk pesawat angkut C-17. India menandatangani serangkaian kontrak pertahanan dengan Rusia sejak Oktober 2018, ketika New Delhi menyetujui kesepakatan $ 5,43 miliar untuk pembelian sistem pertahanan Rudal udara S-400.

Pada bulan Maret 2018 tahun ini, India dan Rusia menandatangani perjanjian sewa untuk kapal selam bertenaga nuklir kelas Akula senilai lebih dari $ 3 miliar. Kedua negara juga telah menandatangani kesepakatan pertahanan senilai lebih dari $ 7 miliar, termasuk sistem pertahanan udara jarak pendek, sistem Rudal udara ke udara, frigat kelas Talwar, dan senapan serbu Ak-203.

India telah meminta Rusia untuk memodernisasi armada Sukhoi atau Su-30MKI, Jet tempur multi-Supermaneuverable. Ini memulai negosiasi formal dengan Rusia untuk pembelian setidaknya 21 Jet tempur MiG-29 senilai lebih dari $ 800 juta untuk mendukung armada tua Angkatan Udara terbesar keempat di dunia.

Kedua negara diharapkan menandatangani perjanjian logistik militer selama kunjungan Perdana Menteri Narendra Modi ke Rusia pada bulan September 2019  untuk pertemuan puncak tahunan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Tinggalkan komentar