Mar 202019
 

Render komputer Su-30MKI menembakkan rudal Astra © Daily Hunt

JakartaGreater.com – Ketegangan antara New Delhi dan Islamabad memuncak pada 27 Februari, ketika pesawat tempur kedua pihak terlibat dalam pertempuran udara di atas Kashmir hanya sehari setelah serangan udara India pada sebuah kamp jihad yang diduga berada di Garis Kontrol milik Pakistan. Pertarungan udara telah menyebabkan jatuhnya MiG-21 Angkatan Udara India dan diduga F-16 Pakistan.

Selama perselisihan bilateral pada bulan Februari, India dan Pakistan mengancam untuk saling meluncurkan rudal dan hanya campur tangan pejabat Amerika yang bisa membantu meredakan konflik yang lebih besar, menurut Reuters, mengutip sumber yang tak ingin disebutkan namanya.

Menurut sumber di New Delhi, Islamabad dan Washington, ancaman itu muncul setelah Pakistan berhasil menembak jatuh sebuah pesawat tempur India dan menangkap pilotnya menyusul pertempuran udara antar pesawat tempur Pakistan dan India di Kashmir.

Pertempuran udara pada 27 Februari terjadi setelah serangan oleh jet-jet tempur India yang diklaim New Delhi sebagai kamp teroris di Pakistan. Islamabad dengan tegas telah membantah keberadaan kamp itu disana dan mengklaim bahwa bom-bom India meledak di lereng bukit yang kosong dan terbukti dari media yang memperlihatkan lokasi sebelum dan setelah serangan.

Render komputer JF-17 Thunder Angkatan Udara Pakistan dipersenjatai rudal JSOW Raptor II buatan Afrika Selatan © www.PAFwallpapers.com

Sumber-sumber itu mengkonfirmasi ancaman khusus India untuk menggunakan enam rudal pada sasaran di dalam wilayah Pakistan setelah terjadi pertempuran udara untuk mendukung kampanye baru “kontra terorisme” dari New Delhi.

Pakistan dilaporkan merespon rencana India tersebut dengan menyatakan bahwa ia akan membalas serangan rudal dari India dengan “lebih banyak meluncurkan rudal” sebagai balasan kepada India.

“Kami mengatakan jika Anda akan menembakkan 1 rudal, kami akan membalas dengan menembakkan 3 rudal. Apa pun yang akan dilakukan India, kami akan merespons 3 kali untuk itu”, tulis Reuters mengutip pejabat Pakistan yang tak disebutkan namanya.

Sumber lain menyatakan bahwa penasihat keamanan AS John Bolton sedang berbicara di telepon dengan Penasihat Keamanan Nasional India Ajit Doval pada malam 27 Februari dan hingga dini hari 28 Februari, dalam upaya untuk meredakan situasi.

The missile has been developed by the DRDO for the India Army © Indian Army

Washington dilaporkan sedang fokus pada pengamanan pembebasan cepat pilot India dan memenangkan kepastian New Delhi bahwa itu akan menghilangkan ancamannya untuk menembakkan rudal. Pilot itu diserahkan ke India pada 1 Maret, yang dikatakan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan sebagai “isyarat perdamaian”.

“Kami melakukan banyak upaya untuk membuat komunitas internasional terlibat dalam mendorong kedua belah pihak mengurangi ketegangan karena ini sepenuhnya menyadari betapa berbahayanya itu”, kata pejabat senior pemerintahan Trump.

Pada tanggal 28 Februari, Presiden AS Donald Trump, yang berada di Hanoi pada waktu itu mencoba untuk mencapai kesepakatan dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un mengenai program nuklirnya, mengatakan kepada wartawan bahwa krisis India-Pakistan diperkirakan akan segera berakhir.

“Mereka telah melakukannya dan kami telah terlibat dalam upaya agar mereka berhenti. Semoga itu akan segera berakhir”, katanya.

Pernyataan itu muncul setelah Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengisyaratkan kesiapan Moskow untuk menengahi antara India dan Pakistan dan mencoba meredakan ketegangan antara kedua kekuatan nuklir tersebut.