India Segera Modifikasi 100 K-9 Self-Propelled Howitzer

Kementerian Pertahanan India (MoD) mulai negosiasi harga dengan perusahaan swasta India Larsen & Toubro (L & T) pada akhir Desember 2015 untuk memodifikasi 100 howitzer self-propelled Korea Selatan (SPHs) dengan konteak sekitar USD 800 juta.

Sumber-sumber militer mengatakan K-9 Vajra (Thunderbolt), merupakan versi modifikasi dari SPH, Samsung Techwin K-9 T 155 mm / 52 kaliber yang diproduksi di bawah perjanjian kerjasama, yang diakuisisi pada akhir September 2015.

Howitzer K-9 – yang digunakan tentara Korea Selatan, Polandia, dan Turki – mengalahka SPH MSTA-S 152 mm Rusia yang dimodifikasi dengan senapan 155 mm / 52-kaliber.

Sumber industri mengatakan K-9 SPH, yang dibeli untuk Angkatan Darat India, akan dibangun di pabrik L & T, Talegaon dekat Pune di India barat.

Sangat mungkin bahwa L & T akan membangun K-9 akan berisi 50% konten dari India, karena hal ini akan membantu memotong 30% investasi yang diwajibkan untuk sektor :pertahanan dalam negeri, keamanan internal, dan sektor penerbangan sipil.

Sumber industri mengatakan kesepakatan SPH kemungkinan akan ditandatangani tahun keuangan 2016, dimulai pada tanggal 1 April, dan termasuk salah satu pilihan untuk tambahan 50 K-9 sistem.

“Pengadaan SPH sudah lama terlambat dan akan menutup kesenjangan operasional utama dalam profil artileri tentara,” kata analis militer Mayor Jenderal Sheru Thapliyal (Purn). Howitzer K-9 sistem akan memberikan tentara tingkat fleksibilitas yang tinggi di medan perang.

Dibangun dari semua las baja baja, howitzer ini mampu menahan tembakan armor-piercing 14,5 mm dan serpihan 152 mmmm shell, desain K-9 ini menggabungkan pengendalian tembakan dan pemuatan sistem otomatis, sistem posisi azimuth modular (MAPS), dan powered gun elevation and turret traverse system.

Janes.com

Leave a Reply