Mei 172019
 

Rudal BrahMos dan BrahMos-M. © Anirvan Shukla via Wikimedia Commons

Selain Vietnam, beberapa negara Asia Tenggara lainnya, termasuk Malaysia, Singapura, dan Indonesia telah menunjukkan minat untuk membeli rudal BrahMos.

Ekspor rudal jelajah supersonik BrahMos, produk patungan India dan Rusia, ke Asia Tenggara dan negara-negara Teluk dapat dimulai akhir tahun ini, kata seorang pejabat pertahanan India pada hari Rabu.

Selama beberapa tahun terakhir, ada spekulasi tentang Vietnam yang bernegosiasi dengan India untuk pembelian BrahMos , yang disebut-sebut sebagai rudal paling mematikan di dunia.

Selain sejumlah negara Asia Tenggara, India juga mengincar negara-negara Teluk yang juga menunjukkan peningkatan minat terhadap rudal jelajah Brahmos, sebagaimana dinyatakan oleh Komodor SK Iyer, Kepala General Manager untuk SDM di BrahMos Aerospace, di pameran IMDEX Asia 2019.

Kontrak ekspor rudal pertama menunggu persetujuan pemerintah untuk pemerintah, tambahnya.

Tahun lalu, Menteri Pertahanan India Nirmala Sitharaman telah menyatakan sejumlah masalah penting yang perlu ditangani sebelum mengekspor apa yang disebut-sebut sebagai sistem rudal paling mematikan di dunia.

Diyakini bahwa negosiasi terkait biaya telah memakan waktu karena pertumbuhan ekonomi yang melambat sehinga mengganggu rencana negara-negara Asia Tenggara yang ingin membeli peralatan pertahanan yang layak namun murah.

BrahMos Aerospace saat ini sedang mengerjakan pesanan senilai US$ 7 miliar oleh tiga layanan Angkatan Bersenjata India.

Berdasarkan permintaan seperti helikopter bersenjata, peralatan angkatan laut, rudal termasuk BrahMos dan sistem pertahanan udara Akash, Kementerian Pertahanan India telah menetapkan target ekspor senilai US$ 5 miliar pada tahun 2023.

Pejabat India itu tidak menjelaskan apakah Rusia setuju untuk mengekspor rudal itu ke negara Asia selatan seperti Vietnam, yang dianggap sebagai saingan Cina.

Namun, selama Aero-India 2019 yang baru-baru ini disimpulkan, para pejabat Rusia mengkonfirmasi kepada Financial Express Online bahwa mereka tidak keberatan untuk mengekspor Rudal BrahMos ke negara-negara sahabat.

Sputnik

 Posted by on Mei 17, 2019

  37 Responses to “India Siap Jual Rudal Jelajah Brahmos ke Asia Tenggara”

  1.  

    Bila Pakistan – Tiongkok dalam hubungan mesranya melahirkan pespur JF-17 Thunder, maka hubungan mesra India – Rusia melahirkan Brahmos. Bagaimana dengan Indonesia yang masih jomblo?

  2.  

    Brahmos…..cuma masuk wacana Proposal Doang….ga bakal dibeli KemHan dalam waktu dekat

  3.  

    indonesia tidak jd beli rudal brahmos cuma beli film india aja, karena kita kuat dalam hal power of netizen, negara ber follower

  4.  

    Bokapnya brahmos bang Yakhont dihargain sekitar 175 M per biji lah ni turunannye si brahmos berape tu buka harga sampe kite tetep kagak kuat dimahar nye.

  5.  

    Rudal cakep dg kecepatan dan target yg baik

    •  

      KW itu dek… Kita dah beli yang asliya… Apa kamu pengemar barang KW apa…???
      Tapi kalo dilihat menjamurnya barang KW memang pada negara berkembang dan negara miskin seh… Maklum mau beli yang asli tak da wang…. Wkwkwkwk…. Kalou negaranya aja suka barang KW apa lagi rakyatnya… Wkwkwkwk…. Negara kekurangan wang rakyanya apa lagi wkwkwkwkwk….!!!!

  6.  

    Kw nya dari yakhont tapi jauh lebih bagus daripada yg tempo hari delay 5menit+jauh dari sasaran ditonton presiden lagi…gimana tuh nak

    •  

      Itu mah biasa dek… Bisa human error bisa juga masalah lainya… Karna tehnologi tinggi tidak mudah diterapkan dan diaplikasikan apalagi sama prajurit yang kurang punya pemahaman dibidang tehnologi mustahil…. Mana buku manual nya pake bahasa Cina mana prajurit ngarti…!!!
      Dan semua senjata itu pasti ada kendalanya… Kecuali kamu sama sekali engak paham baru kamu bisa angap Kalou sesuatu itu ada yang sempurna…!!!

    •  

      Lho, Brahmos inj Udah dapat izin dan tetot langsung dan dari pemiliknya kwalitasnya yah pasti beda sm yg nyolong… Rata2 Semua yg diberi izin itu kwalitasnya bagus bung Contoh F2 japan Kw nya F 16 Asu malah di bilang lebih canggih dan melebihi kemampuan dari semua varian F 16 asu pada masannya… Coba bandingkan sm KW sukro cina… ada apa yg melebihi sukro aslinya malah yg ada sukro bermasalah kek J-15… Jadi Jng di samakan bung KW hasil Nyolong sm Yg di restui lisensi sm pemiliknya xixixi….

      •  

        Sebenernya gue males jawab orang kurang imajinasi… Nya… Tapi biar gue kasih dikit wawasan… Biar jangan pada buta amat… Sedang amat aja engak buta… Wkwkwkwk….?!!!!
        Bukan masalah kw atau bukan kw… Apalagi maling sama nonton maling…. Dalam penguasanya ilmu pengetahuan dek…. Begitu juga tehnologi…. Jadi siapa yang menguasainya lebih makan dia lebih unggul…. Baik dalam kurun waktu(pengalaman) maupun dalam banyaknya uji coba….!!!
        Jadi mengapa cina diangap kurang kompeten dalam bidang tehnologi dibanding barat atau Rusia… Bukan dibanding negara lainya… Termasuk India… Jadi India masih dibawah cina dalam penguasanya tehnologi…. Kalou masalah lisensi… Gue rasa malah cina yang lebih banyak membeli lisensi Rusia… Mungkin kasus SU27 pengecualian… Karna memang tanpa persetujuan Rusia… Dan hampir konflik… Tapi semua sudah disepakati dengan ganti rugi… Gitu dek… Jadi kalo ngomong engak perlu pake link aja tapi pake data akurat….!!!

      •  

        Wkkkk… Ada yg tersungging Produk KW junjungannya di hina xixixi… Harap di ingat Semua itu tergantung pilihan masing2 sih bung, termasuk untuk menguasai teknologi militer… Tidak mungkin kita berharap bisa langsung seperti Asu, Rusia dan negara2 barat yg maju lainnya… jadi yg bisa di lakukan adalah pertama yah Contoh seperti yg di lakukan indihe dng Brahmosnya ini tentunya indihe tidak akan bisa membuat Rudal ini kalau hanya sendiri jadi apa yg mereka lakukan mereka berguru ke ahlinya… Dan pastinya kita harus punya hubungan baik dng juga negara itu kalau berhasil yah sm2 senang dan hubungan baik terjaga toh… Yg kedua bisa pake jalan pintas mencontek, meniru aka Reverse engineering seperti si panda, caranya kita harus punya intelijen yg ahli dalam spionase supaya bisa nyolong data2 militer penting karena sudah rahasia umum Sukro cina dan kebanyakan alutsista mutakhir mereka hasil kehebatan intelijennya xixixi… Kalau cara ini menyusahkan menurut sy dan sngt beresiko jadi lebih baik tidak usah di ikuti dan blom tentu hasilnya bagus ko…terus yakin indihe di bawah cina?? Coba Liat aja sukro indihe Su 30 MKI dibilang termasuk sukhoi yg Lethal bahkan Rusia membuat Su 30 SM berdasarkan MKI indhihe kok bukan berdasarkan sukro cina lho yah wkkkk… Padahal indihe dan cina sm2 dekat dng rusia sang negara pembuat sukro tapi cina lebih memilih Reverse engineering sedangkan indihe tidak lucu juga yah xixixi…

        •  

          Wkwkwk….junjungan….???
          Pola pikir kaula…selalu aja dipikiranya hamba dan tuan….!!!
          Otak boleh dikungkung oleh batok kepala…tapi jangan juga isi pikiran jadi kerdil pula….kalo bonsai kerdil seh bagus…naa kalo pikiran…???

          Kamu engak paham…tapi sox tau…pulak…!!!
          Ilmu itu engak ada yang salah sama kaya uang engak ada yang haram….cuma prilaku manusia yang salah dan haram….!!!
          Kamu sox suci kayak pendeta dan para biksuni…aja…!!!
          Bukan cuma cina yang melakukan sabotase data intelejen baik bidak tehnologi militer maupun sipil….dan tidak terbatas pada alutsista….makanya cari tau apa itu operasi itelejen….dah lah males gue bahasnya….!!!!

          •  

            Udah dik Aming jangan ketawain Wibu baru melek forumil. Kasihan. Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh

          •  

            Yg serba sok tau tuh ente ilmu nyontek aka reverse engineering itu memang tidak salah tapi hanya bagus untuk sesaat bukan untuk jangka panjang… Susah emang kalau otak kebanyakan mie instan begini nih maunya solusi instan ga mikir jangka panjangnya xixixi…

      •  

        Tambahan bangsa yg suka meniru terus justru itulah bangsa yg mentok imajinasinya xixixi…

        •  

          Boleh ketawa gak nih Bung Aming…..

          •  

            Gue mah males sebernya jawab dia…tapi karna gue angap dia sebagai junior gue…makanya tak kasih arahan dikit…!!!
            Suruh niru india…???
            Dah tau india itu parah banget…baik disegi kesenjangan ekonomi dan pemberantasan korupsi…malah kayaknya koruptor dilestrikan dan dijamin olrh negara…malah disuruh niru india…!!!….TOBAT….DEK…wkwkwkwkwkw
            ….dah gitu negara kena tipu sama asing…dah berapa banyak wang….dikorupsi…oleh pejabat india…engak dapet apa apa….lisensi brahmos….????

    •  

      Gue mah males sebernya jawab dia…tapi karna gue angap dia sebagai junior gue…makanya tak kasih arahan dikit…!!!
      Suruh niru india…???
      Dah tau india itu parah banget…baik disegi kesenjangan ekonomi dan pemberantasan korupsi…malah kayaknya koropsi dilestrikan dan dijamin oleh negara…malah disuruh niru india…!!!….TOBAT….DEK…wkwkwkwkwkw
      ….dah gitu negara kena tipu sama asing…dah berapa banyak wang….dikorupsi…oleh pejabat india…engak dapet apa apa….lisensi brahmos….????
      Apa engak dung#uuu tuh rakyat tipu oleh pemerintah nya sendiri…dah bisa buat rudal balistik dan roket pengantar satelit….tapi ambil lisensi rudal jelajah…itu juga jarak dekat….wkwkwkw….tipu tipu tuan takur dalam membohongi rakyat nya sendiri….bahwa negara besar dan dan gagah…tapi bagi negara lain india adalah…wkwkwkwkwk….
      Pejabat india hanya pandai dan berani curi duit rakyanya saja…tapi malu curi dari negara lain….wkwkwkwk….dah yang nyuruh niru india….apa bukan orang kurang….wkwkwkwk…

  7.  

    Itu peluncuran delay ada prajurit tiongkok nak yg kasih panduan,sama kaya peluncuran yakhont dulu ada prajurit rusia sebagai operator pembimbing nak…

    •  

      Sox tau kamu… Kalo pake pembimbing itu pake paket lagi… Mosok mau luncurin rudal aja pake minta operator cina…. Apa lagi kita beli juga ngedenger dan kita instal sendiri dikapal kita… Apa kamu pikir cina juga yang instal ini…. Wkwkwkwk… Terlalu… Uuu… Memang kita engak tau buat rudal bukan berarti kita engak bisa luncurin rudal sendiri…. Sama kaya HP kita engak bisa buat bukan berarti kita engak bisa gunain tuh HP…. Wkwkwkwkwk… Dan pertama yaa lagi gaptek sering bingung sendiri… Sampe salah ketik dan pengaturan… Lama lama yaa paham juga toh… Jadi… Wkwkwkw… Ckckck….!!!

      •  

        Udah paham kok masih delay 5 menit???

        •  

          Wkwkwk… Jadi uji selanjutnya masih delay…???
          Daah suruh pake bambu runcing lagi aja…. Kemaren kita protes delay aja cina pusing…. Karna mempengaruhi citra C series… Sekarang protes selanjutnya… Tutup tuh pabrik…. Tapi pelanggan C series bukan cuma kita… Loh…. Tapi cuma punya kita yang delay… Mungkin cuma strategi saya tawar… Karna bermasalah pada perjanjian produksi C series dimari… Itu kira kira… Gue juga engak paham…. Belajar Sotoy dah gue…. Wkwkwkwkw……

      •  

        Memang betul bang waktu test fire rudal c-705 yg delay tahun lewat di kaprang kita itu ada teknisinya cina yg dampingi onboard di kapal kita dokumen foto nya juga ada, apes ja dia musti pulang ke daratan didamprat habis sama bos nya, sayangnya pejabat cina di CNN bilang itu kesalahan teknisi TNI AL yang ndak paham operasikan
        rudal nya berengsek juga tu orang ngomong sembarangan

        •  

          Itu yang jadi masalah… Dan pertanyaan nya… Itu sebagai saksi teknis atau teknisi yang menjadi operator pendamping… Karna keduanya beda… Jadi lucu sama sama saling menyalahkan… Tanpa tau apa yang salah…!!!
          Tapi kasus ini terjadi setelah rumitnya negosiasi… Dalam mencari kata sepakat… Dalam produksi C705 dimari… Jadi ada kemungkinan memang sama Sama saling tekan…. Tapi memang tidak diketahui umum… Hanya suaranya saya yang buat orang lain curiga… Ada apa gerangan…?!?!?!?

        •  

          Yah memang kurang ajar bung, waktu itu ane juga pernah debat sm sales norinco dia bilang Gerilyawan houthi, pkk dll bisa ko jadi itu salah teknisinya, padahal teknisi kita udah sering pasang rudal yg lebih mahal seperti Exocet sm yakhont masa kalah sm teknisi gerilyawan aneh bin jaib tuh rudal xixixi…

  8.  

    Mau rudal produk cina atawa india penting mau te ow te ajari kita itung2annya sama produksinya dan gak patok belinya pake kuota gede sebagai syarat te ow te, joint produksi siap ntar bantu jualkan tetap banyaklah peminatnya, paling tidak produsen beli sendiri buat pertahanan….toh tidak semua negara minat bisa buat sendiri apalagi kalau sda dan sdm cekak mereka lebih ekonomis beli…

    •  

      Itulah masalah kendala dari cara kita berpikir…. Sering keliru masalah T. O. T…. Itu sering salah taksir…. Bahwa kita beli lalu kta bisa buat sendiri….??? Itu masih jadi tanda tanya besar…. Apa begitu keadaanya…. Karna sebelum jual beli dilakukan pasti ada perundingan dan kesepakatan awal…. Apa yang perlu disepakati dan apa yang perlu ditolak oleh dua pihak… Dan itu sama sekali tidak diketahui publik… Karna memang masih dirahasiakan… Jadi jangan terlalu berharap pada TOT… Mungkin bisa jadi contoh semisal kerja sama Korea dan Turki… Kita rakit dan komponen kita datangkan dari negara bersangkutan… Mungkin itu lebih masuk diakal…. Dan lebih mudah… Tapi masih terbatas pada sista yang memang bukan jenis strategis… Karna itu mereka mau berbagi lahan…. Jadi sekian dulu pola pikir dari orang awam macem saye nii…. Wkwkwkwkw

      •  

        Ah betul itu bang setuju saya seperti tank harimau kemarin Turki kirim body tank dan kelengkapan lain, di Pindad dilengkapi part yang lain dan dirakit sampai jadi istilahnya joint produksi dan itu masuk PMA karena kita dapat kerjaan dan kita juga kirim part ke Turki supaya ekonomis mereka, lalu setelah itu kita bantu jual keuntungan dibagi sesuai prosentase atau seperti CN-235 nya PT. DI dengan CASA Spanyol, Spanyol juga gak bisa rakit kalau kita tidak kirim part ke sana. Berarti kalau pemerintah kita tidak segera bentuk Badan Khusus Pengembangan Rudal bakal sampai kapanpun kita tidak akan bisa buat sendiri rudal dengan cepat, kita sangat berharap ada negara sahabat yang mampu buat rudal dan secara geografis tidak mungkin kita jadi ancaman buat mereka, mereka mau ajari kita dengan imbalan kita beli dulu dari mereka, kalau tidak yah mungkin terpaksa belajar sendiri dari nol sampai bisa buat sendiri dan itu dijamin 5 tahun kedepan pun belum tentu kita dah bisa luncurkan rudal sendiri, seperti rudal Petir progres nya lambat saya yakin ada perhitungan desain yang sulit dan kita belum mampu, istilahnya pemerintah harus berani melakukan revolusi untuk belajar penguasaan membuat peluru kendali sendiri…semoga

        •  

          Udah. Lagi berjalan. Tuh dah ada Rhan ama Rudal petir.

          •  

            Memang semua sekarang hampir sama kecuali senjata serbu… Dari Belgia… Kita khusus pelanggan setia… Dan beli mesin produksi dari sana… Yang lain hampir sama…!!!
            Gato itu masih jauh untuk disebut rudal dek… Kalo rudal harus bisa diintegrasikan dengan semuanya…. Termasuk radar dan alat pandu lainya… Dan kita belum bisa buat alat pandu yang mumpuni…. Kalo jadi C series tentu disupport cina dimana kita belum bisa buat kita beli dulu….!!!

          •  

            Gak perlu muluk muluk pake seeker macem² deh. Buat aja RX 750 jadi Rudal balistik dua tingkat. Buat jangkauannya ampe 1500-3000 km, CEP 10-50 meter. Kalo jumlahnya banyak dan dipasang di titik strategis, sekelas China juga mikir mikir kalo mau Nyerang Indonesia.

          •  

            Rudal balistik malah dilarang PBB… Dek… Lagian mercon terbang juga bisa jadi rudal balistik… Wkwkwk…

          •  

            PBB mana pernah ngelarang uji coba rudal balistik Ming. Yang dilarang itu transfer teknologi dan atau jual beli spareparts yang bisa digunakan untuk membangun rudal balistik melewati jangkauan 500 km dan atau payload hingga 500kg. Itu aja yg melarang MTCR, bukan PBB. Ngarti kagak Son.

            Kalo bisa buat sendiri termasuk spareparts nya kenapa juga dilarang. Yang penting bukan dipasang nuklir. Itu aja.

  9.  

    Kemungkinan vietnam akan mmborong brahmos
    :lol: :lol:

  10.  

    Test….