Des 052018
 

Kendaraan peluncur rudal BrahMos dalam parade militer Januari 2018 di India © Dephan India via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Teluk Benggala juga dikenal untuk medan dan cuaca yang berat, India mengharapkan baterai pesisir mobile “berbasis darat” menjadi pertahanan yang paling efektif terhadap musuh, seperti dilansir dari laman Sputnik.

Angkatan Laut India telah memulai proses pengaturan baterai pesisir di Pulau Sagar, Teluk Benggala karena China meningkatkan kehadirannya di pesisir Bangladesh dan Myanmar adalah latar belakang pengerahan sisten rudal ini disana.

“Daratan tersebut telah diidentifikasi. Proses akuisi lebih aktif. Kami telah menerima izin dari kementerian lingkungan yangsebelumnya tertunda. Tapi  transportasi link ke daratan yang diusulkan adalah penting secepatnya bagi kendaraan peluncur rudal BrahMos”, kata Komodor Suprobho K. De, perwira yang bertanggungjawab di West Bengal.

Komodor menambahkan bahwa rencana awal proyek telah dimodifikasi untuk mampu mengakomodasi infrastruktur sementara serta mobile yang paling sesuai untuk dapat menembakkan rudal rudal jelajah supersonik BrahMos.

Rudal BrahMos Blok I dikembangkan bersama India-Rusia © Mubeenk02 via Wikimedia Commons

“Seluruh konsep sekarang tentang memiliki infrastruktur sementara dan mobile untuk menembakkan rudal. Sekarang dipahami sebagai baterai pesisir mobile”, tambah Komodor Suprobho K. De.

Konsep ini pertama kali diumumkan oleh Angkatan Laut India pada 2013 di bangun dari pembelian agresif atas platform angkatan laut termasuk kapal selam China oleh Bangladesh dan Myanmar.

Menurut Komodor De, dengan induksi kapal selam China, Bangladesh telah menjadi tetangga lain dari India yang dapat memfasilitasi kehadiran dari militer China di Teluk Benggala dan memungkinkan untuk menyusun data sensitif untuk operasi kapal selam Angkatan Laut PLA di masa depan.

Pada bulan November, China pun menandatangani perjanjian dengan Myanmar untuk mengembangkan pelabuhan Kyaukpyu di bawah “Koridor Ekonomi” China-Myanmar yang akan menyebabkan peningkatan lebih lanjut saham geostrategis China di Teluk Benggala.

Perbandingan ukuran rudal BrahMos dan BrahMos-M. © Anirvan Shukla via Wikimedia Commons

Dalam kasus apapun, China selalu berusaha untuk ada fasilitas maritim di Bangladesh, Myanmar dan Sri Lanka, yang dapat juga digunakan untuk meningkatkan keuntungan dari angkatan laut di daerah tersebut, menurut Kapten (Dr) Gurpreet Khurana, direktur eksekutif di National Maritime Foundation.

Baterai pesisir darat mobile yang telah digunakan oleh beberapa negara Eropa seperti pelatihan. Unit pertahanan pesisir berbasis darat India ini lebih hemat biaya daripada menggunakan angkatan laut berukuran besar untuk mengendalikan perairan di lepas pantainya.

Bagikan:

  2 Responses to “India Siapkan Baterai Rudal BrahMos di Teluk Benggala”

  1.  

    India vs China berebut pengaruh dan unjuk kekuatan di kawasan.

  2.  

    Mantab india. Kita yg ktnya poros maritim tidak punya batere pesisir rudal anti kapal. Tp jgn khawatir kt punya pabrik batere alkalin.

 Leave a Reply