Jan 102019
 


KRI Oswald Siahaan saat sedang menembakkan rudal Yakhont (foto : Antara /Wikipedia)

India sedang menjajaki kemungkinan untuk bisa menjual rudal jelajah BrahMos ke Indonesia, dan sebuah tim dari produsen rudal Brahmos mengunjungi galangan kapal milik pemerintah Indonesia di Surabaya tahun lalu untuk menilai pemasangan rudal di kapal perang Indonesia, kata sumber yang akrab dengan perkembangan tersebut.

Selain BrahMos, India juga menawarkan untuk bisa memasok radar pertahanan pantai dan baja marine class ke Indonesia, dan perbaikan jet tempur Su-30 buatan Rusia yang dioperasikan oleh Angkatan Udara Indonesia sebagai bagian untuk memperdalam kerja sama pertahanan dan militer bilateral, kata sumber tersebut.

India sebelumnya telah mengadakan pembicaraan dengan pemerintah Vietnam untuk penjualan BrahMos, rudal jelajah supersonik yang dikembangkan oleh perusahaan patungan India-Rusia yang didirikan pada tahun 1998. Angkatan Laut India mulai mengoperasikan rudal itu pada kapal perang garis depannya pada tahun 2005.

Meskipun India dan Indonesia belum mencapai kesepakatan akhir tentang penjualan BrahMos, kunjungan tim dari perusahaan India-Rusia ke galangan kapal PT PAL di sela-sela pameran Indo Defense 2018 akhir tahun lalu adalah sebuah langkah maju yang signifikan dalam upaya menjual sistem senjata ke negara asing.

“Tim BrahMos diundang untuk mengunjungi perusahaan pembangunan kapal yang dikelola pemerintah dan melihat platform Indonesia,” kata sumber itu. Pemeriksaan difokuskan pada pemasangan sistem BrahMos pada kapal perang Indonesia.


Rudal Brahmos saat ditembakkan kapal perang India (foto : Wikipedia)

Meskipun ada beberapa daya tarik dalam tawaran radar pertahanan pantai ke Indonesia, penjualan sistem BrahMos tampaknya lebih menunjukkan kemajuan , tambah sumber itu.

Sekelompok anggota Parlemen dari komisi urusan pertahanan, luar negeri dan Informasi Majelis Rendah Indonesia telah mengunjungi pabrik BrahMos tahun lalu, katanya.

“Merupakan usulan yang bagus untuk memiliki kerja sama pertahanan yang lebih dalam dengan India karena India memiliki teknologi canggih yang fungsional dan ekonomis,” kata sumber diatas. “Teknologi India tidak serumit teknologi dari Barat karena bernilai baik bagi negara-negara kawasan,” tambah orang itu.

Laksamana (pensiunan) C Uday Bhaskar, direktur Society for Policy Studies, mengatakan: “Sangat penting jika India menawarkan rudal BrahMos ke Indonesia. Ini meningkatkan relevansi profil militer India sebagai pengekspor teknologi rudal jelajah yang kredibel. ”

Selain BrahMos, India telah menawarkan untuk menjual baja kelas laut dan untuk perbaikan jet tempur Su-30 Angkatan Udara Indonesia, yang sangat mirip dengan Su-30MKI yang diterbangkan oleh Angkatan Udara India.

Di sisi lain, perusahaan Pindad yang dikelola pemerintah Indonesia sedang mengajukan penawaran kontrak senapan serbu baru untuk Angkatan Darat India. Saat ini pada tahap “permintaan proposal” dan senapan yang ditawarkan oleh Indonesia secara konsisten berkinerja baik di kompetisi menembak regional, kata sebuah sumber.

Tentara Indonesia dan India telah mengadakan latihan selama beberapa tahun dan latihan perang Angkatan Laut bilateral pertama diadakan November lalu. Latihan angkatan udara bilateral pertama diharapkan akan diadakan pada 2019.

Hindustan times

jakartagreater.com

  8 Responses to “India Tawarkan Rudal Brahmos ke Indonesia”

  1.  

    Testing …

  2.  

    Borong

  3.  

    dua tusuk..

  4.  

    Kira-kira klo rudal Brahmos India-Rusia di adu dengan CM-302 China mana yg lebih unggul?

  5.  

    India Bayarkan Rudal Brahmos ke Indonesia…..AAAJIIIIBBBB

  6.  

    Brahmos beberapa kali uji coba memang lebih top,dibanding yg delay 5menit+tdk tepat sasaran,…brahmos ok,apalagi klo bisa tot