Nov 032016
 

btr-4

Indonesia dan Ukroboronprom, Ukraina diharapkan untuk memulai pembicaraan kesepakatan lisensi pembangunan kendaraan lapis baja amfibi 8×8 BTR-4 pada akhir tahun 2016.

Berbicara di pameran Indo Defence 2016 di Jakarta, perwakilan dari Ukroboronprom mengatakan program produksi bisa berlanjut setelah penerimaan resmi lima APC amfibi BTR-4 yang dipesan oleh Korps Marinir Indonesia (Kormar) pada tahun 2014 dan sudah dikirimkan pada bulan September 2016.

Hanya mengakusisi 5 unit BTR-4, sebenarnya Marinir membutuhkan lebih banyak lagi amfibi serang lapis baja untuk menggantikan sekitar 100 unit APC BTR-50PK yang diperoleh dari Ukraina di akhir tahun 1990-an. BTR-4 juga memenuhi persyaratan APC amfibi yang dibutuhkan Angkatan Darat Indonesia (TNI-AD).

“Setelah penyerahan secara resmi kita akan berbicara tentang perluasan transfer teknologi ke Indonesia dan tentang penambahan pesanan,” kata seorang pejabat Ukroboronprom. “Kita tahu (Marinir) membutuhkan sekitar 50 kendaraan. Ini bisa berarti beberapa BTR-4 ini dibangun di Ukraina diikuti oleh transfer teknologi dan produksi secara lokal di Indonesia”. Pejabat itu menambahkan program pembangunan lisensi BTR-4 bisa lebih luas lagi termasuk kemungkinan untuk memenuhi pesanan dari TNI-AD.

BTR-4 yang dikirim ke Marinir Indonesia dilengkapi dengan persenjataan utama satu meriam otomatis ZTM-1 30 mm, dan satu peluncur granat otomatis AGS-17 30 mm. BTR-4 yang diproduksi oleh Kharkov Morozov Machine Building Plant di Ukraina juga telah dilengkapi dengan kemampuan anti peperangan nuklir, biologi, dan kimia (NBC).

Janes

Bagikan:

  53 Responses to “Indonesia Bisa Mendapatkan Lisensi Produksi BTR-4 dari Ukraina”

  1.  

    Modelnya kurang bagus

  2.  

    Apa kah perusahaan ini yng mau di akuisi sama pindad….?

  3.  

    Tuh mw nambah lg alat tempur yg di bangun d Indonesia. Makin jauh lg deh ketinggalan teksi. Yuhuuu.. Teksi

  4.  

    Yess

  5.  

    ini bagus buat pindad. untuk pengembangan ranpur 8×8, skaligus buat pengembangan panser ampibi. btr 4 sdh memakai komponen standar nato, sama sperti anoa. hrsnya peluang ini lbh bagus dari pada mengambil pengembangan bushmaster ostrali.

  6.  

    Nah ini lumayan bagus, ketimbang ploduk china yg serba kw, mending produk2 ukraine yg kualitasnya lumayan bagus kuat dan canggih, utk pembelian 50 unit, seharusnya sdh dpt tot, jika ingin dibikini di indonesia harus licensi, tp sptnya tdk ada masalah yg berarti dgn kerjasama ini…jika sama2 deal, dimasa depan indonesia bisa bikin varian btr 4m ini lbh banyak dan lbh bagus, tp jika bs hrs varian yg beroda rantai, agar trlihat gahar…dan utk pindad bisa meniru utk produk2 pindad ke depan, jgn hanya bikin kendaraan tempur 4×4, 6×6, tp 8×8 hrs lbh diperbanyak…itu!!,,,,

  7.  

    Bagaimna dengan pihak rusky klo indonesia kerjasama dengan ukraina..kan mereka lagi berantem…

  8.  

    BAGUS UY SUDAH BATTLE PROVEN,DI PERANG UKRAINA DAN KREMLIN

  9.  

    perlahan tp pasti bravo pt pindad

  10.  

    He… pada mau dilisensi sama di indonesia ad apa ya? Hanya ilmu yang bermanfaat yang langgeng. Ini gara2 alutista bikinan indonesia terjamin kehalalannya sehingga dapat diterima semua pihak salute

  11.  

    Ini baru keren

  12.  

    kwalitasnya kumaha, yang batlepulpen tuh btr yang ukraina masih mesra sama putin

  13.  

    hahhhhh????mesen nya taun 2014?cuman 5?
    hahhhhhhhh???ora percoyo..ga ono potone (kalo cuman 5)….hihihhihihi

  14.  

    Boronngg ………!! ?????????????

  15.  

    Semaangkaa…

  16.  

    Top

  17.  

    Top…

  18.  

    Indoboronprom akan produksi sisa kebutuhan 50 unit BTR

  19.  

    Kereenn,kalo jadi dikasih ToT nya,brarti dari ke 3 matra(AD,AU,AL) indonesia udah dapet ToT macem2..
    kapal selam,kapal perang,medium tank,kendaraan lapis baja,bentar lagi teknologi jet tempur jg dikuasai..
    Tinggal sistem pertahanan udara sama rudal ni yg harus di kuasai..
    Semoga..

  20.  

    Pacul aja masih impor lee…ngopo ngomonge umuk TT btr4…ngayale ra umum

  21.  

    Mungkin bisa menjadi model APC 8×8 yg bisa dibuat di dalam negeri, nah pertanyaan Siapa BUMN ato Perusahaan dalam negeri yg akan diajak Joint apakah Pindad bersedia krn Pindad juga sedang mengembangkan ANOA 6×6 Amphibi juga serta masih dalam tahap pengembangan Tankboat, Panser Kanon BadaK, serta pengembangan Tank Medium bersama Turki apa sanggup Bila semuanya diserahkan ke Pindad, harusnya ada BUMN ato Perusahaan Rekanan Swasta yg bisa dijadikan Produsen Alternatif utk TNI selain Pindad

  22.  

    Emang kemarin pesen BTR nya cuma 5 aja ?? Sakti juga tukang lobi nya beli 5 bisa dapet lisensi ..
    Mungkin beli sukoi 5 bisa dapet lisensi juga ??
    Ngareppp.com

  23.  

    semoga PT PAL yang menerima lisensi TOT BTR 4 ini…. wkwkwkk

  24.  

    Lanjutkan!

  25.  

    tes

  26.  

    Ukrania sama swedia emang ga pelit TOT

    udah banyak buktinya.

    kualitas jg TOP

    buruan nanti disalip tetangga

  27.  

    Mantab nih btr

  28.  

    Awesome

  29.  

    Kalo beli 8-12bj aja boleh ga minta tot?

  30.  

    15

  31.  

    Waoo..mudah mudahan komplit…dg lisensi senjata….kalo bisa semua panser harusnya amfibi krn akan sangat multiguna AD bisa pake serbuan lewat laut danau dan sungai begitu juga AL,

    platform panser amfibi 8×8 sangat strategis penguasaan anti NUBIKA sangat penting..dan sangat bagus buat PIndad di masa datang…

    Masalah bentuk gak jadi soal krn bisa dimodifikasi..

    Tank nasional udah dikerjakan dg turki, panser 8×8 mudah mudahn jadi dg ukraina,

    Nahhh rudal nya masih C705..???

    Tunggu lisensi RBS ya mudah mudahan..amin..

  32.  

    @bung diego… @bung gue… tolong cek email… thanks…

  33.  

    sip

  34.  

    tawaran menarik dan wajib diterima Indonesia, untuk lebih meningkatkan kemampuan mandiri produksi peralatan perang kita, kedepan bisa digunakan untuk tujuan sipil, Basarnas, dll

  35.  

    Cocok utk Indonesia yg 2/3 wilayahnya air. xixixi.

 Leave a Reply