Aug 312017
 

Sebagaimana dirilis RBTH dan RBC, Indonesia masih tertarik untuk memiliki kapal selam Project 636 (Varshavyanka “ si gadis cantik dari Warsawa”).

Hal tersebut dinyatakan oleh Kepala Layanan Federal untuk Kerja Sama Teknik-Militer Rusia (FSMTC) Dmitry Shugayev dalam sebuah wawancara dengan Kommersant.

Shugayev menganggap, keinginan Indonesia ini merupakan “sinyal yang baik”. “Kami telah membahas hal ini dengan mitra dari Indonesia. Saat ini, kami siap untuk membuat model kerja sama yang saling menguntungkan,” ujar Shugayev.

Indonesia saat ini sedang berupaya mengembangkan produksi peralatan militernya sendiri, dan pembelian kapal selam diesel elektrik Varshavyanka class dari Rusia masih terganjal transfer teknologi seperti yang dipersyaratkan Indonesia.

Angkatan Laut Indonesia baru saja menerima kapal selam pertama yang dipesan dari Korea Selatan. Kedatangan kapal selam non nuklir Nagapasa 403 yang termasuk Type HDW 209 Jerman menambah kekuatan dua kapal selam lawas Type 209 yang sudah lama memperkuat Indonesia.

Namun ketiga kapal selam Type 209 termasuk dalam kategori kapal selam ringan. Berbobot 1200 -1400 ton, ketiga kapal selam dilengkapi persenjataan yang kurang kuat bila dibandingkan kapal selam Varshavyanka buatan Rusia.

Varshavyanka dilengkapi persenjataan 18 buah torpedo, 24 ranjau laut, 6 rudal SAM jarak pendek dan sistem rudal anti kapal / serang darat Club-S.

Rusia telah mempertimbangkan kemungkinan untuk memasok kapal selam Varshavyanka (Project 636) untuk Indonesia sejak tahun 2016 lalu. Kapal selam Project 636 yang telah dimodifikasi ini memiliki efektivitas tempur yang lebih tinggi bila dibandingkan kapal selam Kilo Project 877.

RBTH

  41 Responses to “Indonesia Masih Tertarik Kapal Selam Varshavyanka dari Rusia”

  1. Mantap….borong kilo class…..imbal dagang dgn banyak produk kita……asal jangan krupuk ya…..

  2. Sampai saat ini satatusnya ” Masih tertarik “, ………. ???
    ( kalo tdk ada realisasinya, ……… sama saja bohong )

  3. Beli…beli..beli….beli…

  4. Duh gorengan baru.
    daftar List Gorengan terbaru made in Rusia.
    1. BMP 3F
    2. Kilo
    3. isi sendiri

  5. Semoga deal 3 unit…tp byr nya pake duit ya? jgn2 pake keripik pisang kali ini… sedih hikzz 🙁

    • Pake kripik tempe aja bung. Enak tuh sama sambal bajak sekalian. Hihihihi

    • Lahhh, kenapa sedih? Kan yang mau bayar pake barter kan kita sendiri, kita maunya saling menguntungkan dan Rusia pun tidak berkeberatan. Ya ga masalah. Seharusnya kita senang, karna dengan imbal dagang, produk-produk ekspor kita menemukan pangsa pasar baru. Ambil contoh CPO, selama ini kan di-banned ama Uni Eropa, dengan adanya barter ink, produk CPO kita bs buka pasar baru, eksporpun meningkat. Perlu dicatat, kita bayar pake barter bukan karena ga punya DUIT, tapi karna maunya kita UNTUNG terus

  6. Masih pake kata kunci “akan” jg kah untuk produk alutsista dr Rusia? Beriev200 aja gak kedengaran lg kbrnya padahal jg dulu judulnya tertarik!

    • Kan udah biasa bung, lelet nya minta ampun, ktnya serba cepat, tp ga sesuai janjinya…semua serba lelet, jd jgn ngerepin apa2 dr pemerintahan yg skr utk msalah alutsista…klo infrastruktur oke lah ya…

  7. Kaselpur palung ombak disel elektrik russia blm mengalami peningkatan level tinggi di gerak senyapnya, tapi hampir setara dgn kaselpur jerman disel elektrik, yg membedakan jenis AIP & torpedo & rudal yg digendongnya, lebih banyak kaselpur dr rusia drpd kaselpur jerman atau buatan negara lainnya.
    Tapi jika kaselpur palung ombak disel elektrik rusia sudah mengalami peningkatan level tinggi di gerak senyapnya? Sangat menarik juga.
    ??
    ?

    • Kilo type 636 kalo nyelem emg masih 22 hari, lebih cepat daripada yg pake AIP macam U 214/218 yg bisa sampe 45 hari. Hanya aja bagi Kilo itu udah lebih dari cukup. 20 hari aja setara jangkauan 7680 km sekali jalan atau 3840 km PP dah bisa dipake buat nyerang Guam, Canberra, Adelaide, Cocos, Diego Garcia, hingga Yokosuka, Sasebo dan Okinawa. Kalo pake AIP ya Pantai Barat AS dah masuk serangan kalo diserang dari Sorong.

  8. Boyong boyong boyong….

  9. Kenapa kalo beli alutsista dari AS kata “akan” nya ga lama, tp kalo dengan Rusia berbulan-bulan bahkan bertahun2…

    • Jawabanya barangkali simpel bung,amerika dan RI sudah terlibat banyak expor impor,sedangkan dari rusia kita sering beli tapi dia jarang belinya

    • @bung didie
      Lambat?… Kemaren2 waktu pertama TNI nerima sukro family perasaan ga lambat ahh… Sekarang aja berasa jadinya akan the series…tapi Iya juga sih asu keknya masih sangat istimewa inget mike pence dateng kan waktu kemaren, langsung beli targeting pod F16 ga pake lama xixixi…. Tapi Ini kan ngomongin lontong yah, ente emang ngarepin ambil lontong sm asu apa bung? Ga g bakal ada lah Asu mah Kaselnya Nuklir semua ga produksi diesel dan asu emang ga mau Export submarine mereka buat negara manapun

  10. Kalau borong cewek warsawa aja boleh gak? Asal mas kawin jgn mahal2 lah xixixi

  11. bukan lagi sariawan.. tapi lagi nunggu warung bakso buka hahahaha…

  12. Kerupuk Kerupuk Kerupuk…

    #Mancing Woof Woof

  13. Sepele saja… kalau beli Kilo maka kawasan bakalan panas dingin, kalau beli yang lain, kawasan sih cuek2 saja…

 Leave a Reply