Des 032018
 

Sistem rudal pertahanan udara jarak jauh S-400 Rusia. © Russian Federation MoD

Moskow,  Jakartagreater.com   –   Turki memutuskan untuk membeli sistem pertahanan udara S-400 Rusia karena Moskow menawarkan kesepakatan terbaik ketika Ankara membutuhkan senjata semacam itu, kata Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu, pada Sabtu 1-12-2018, dirilis pada Minggu 2-12-2018 oleh Sputniknews.com.

“S-400 adalah kesepakatan yang sudah selesai. Kami telah menyelesaikan kesepakatan ini dan kami akan membeli S-400 dari Rusia tanpa pertanyaan. Ini adalah apa yang kami katakan kepada orang-orang Rusia juga. Dalam 10 tahun terakhir kami mencoba membeli [sistem pertahanan udara. ] dari teman-teman Amerika kami, maksud saya Patriot tetapi tidak berhasil.

Kami memiliki kebutuhan mendesak itulah mengapa kami membeli S-400. Rusia memberi kami kesepakatan terbaik dan [sekarang] adalah kesepakatan yang dilakukan dan di masa depan mari kita lihat , siapa yang akan membuat proposal terbaik, “kata Cavusoglu kepada wartawan.

Desember 2017 lalu, Ankara menandatangani perjanjian pinjaman dengan Moskow yang mempertimbangkan pengiriman sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia ke Turki. Rusia Rostec negara perusahaan CEO Sergey Chemezov mengatakan kemudian bahwa kontrak kesepakatan pengiriman 4 set ukuran batalyon S-400 senilai $ 2,5 miliar, dengan 55 persen dari jumlah kontrak yang ditutupi oleh pinjaman Rusia.

Menteri Luar Negeri Turki juga mengatakan bahwa Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Rusia Vladimir Putin mengadakan pembicaraan produktif tentang insiden Selat Kerch. “Kami benar-benar prihatin [atas insiden Selat Kerch] dan Presiden Erdogan memanggil Putin dan [Presiden Ukraina Petro] Poroshenko untuk de-eskalasi. Presiden Putin hari ini sebenarnya memberi tahu Erdogan apa yang terjadi.

Putin juga mendukung de-eskalasi “Itu bagus. Jadi saya berharap insiden seperti itu tidak akan terulang lagi. Kami tidak membutuhkan ketegangan lain di lingkungan kami. Ini adalah pembicaraan yang sangat konstruktif mengenai masalah ini antara Presiden Erdogan dan Putin,” kata Cavusoglu kepada wartawan.

Insiden di Selat Kerch terjadi Minggu lalu. Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) mengatakan bahwa kapal perang Berdyansk dan Nikopol Ukraina dan kapal tunda Yany Kapu secara ilegal melintasi perbatasan maritim Rusia saat mereka berlayar menuju Selat Kerch, pintu masuk ke Laut Azov. Kapal Ukraina disita oleh Rusia setelah gagal menanggapi permintaan untuk berhenti.

Bagikan:

  4 Responses to “Ini Alasan Turki Jatuhkan Pilihan Beli S-400 Rusia”

  1.  

    sudahlah tur,,turki..
    s400 aja, kemarian dah kena profokasi nembak su rusia, sekarang jgan lagi kena bujuk rayuan amerika

  2.  

    Turki jg yg dipercaya sebagai penengah dikawasan, yg lain cenderung jd provokator

  3.  

    Iwan And Root Beer : tidak ada pembicaraan pembebasan pelaut Ukraina yang ditawan Agato Sugimura

  4.  

    S-400 Triumf (Rusia: C-400 «??????», NATO: SA-21 Growler) yang sebelumnya dikenal sebagai S-300PMU-3, adalah sebuah sistem senjata rudal anti-pesawat generasi baru yang dikembangkan oleh Russia’s Almaz Central Design Bureau sebagai upgrade dari keluarga S-300.
    Selengkapnya : https://militerhebatdunia.blogspot.com/2018/12/kehebatan-s-400-triumf-sistem-rudal.html

 Leave a Reply