Nov 212018
 

Senapan serbu terbaru, M4A1+ Angkatan Darat AS © National Interest

JakartaGreater.com – Angkatan Darat AS saat ini telah memproduksi setidaknya 117.000 unit senapan serbu yang diuji tempur dan upgrade M4A1 yang direkayasa ulang, untuk dapat secara cepat mengidentifikasi, menyerang serta menghancurkan musuh dengan kemampuan otomatis, pemicu yang konsisten dan laras yang sedikit lebih berat, sebut pejabat militer yang dilansir dari laman National Interest.

Layanan menyebutnya Program Peningkatan Produk M4 atau PIP, adalah prakarsa luas untuk meningkatkan seluruh inventaris senapan M4 Angkatan Darat AS menjadi senjata berteknologi tinggi, tahan lama dan lebih mematikan, kata juru bicara Angkatan Darat, Pete Rowland.

“Barrel yang lebih berat, lebih tahan lama dan memiliki kapasitas yang lebih besar untuk mempertahankan akurasi sambil meredam panas yang dihasilkan oleh volume tembakan yang tinggi. M4A1 baru dan upgrade juga akan menerima kendali tembak ambidextrous”, sebut pernyataan US Army.

Hingga kini, Angkatan Darat AS telah menyelesaikan lebih dari 117.000 upgrade M4A1 dalam perjalanan menuju transformasi akhir atas lebih dari 480.000 pucuk senapan M4. Layanan baru-baru ini menandai tonggak pencapaian setelah menyelesaikan seperempat upgrade yang dimaksudkan untuk memberi manfaat bagi tentara dalam pertempuran.

Angkatan Darat AS berencana untuk mengkonversi seluruh senapan serbu M4 karabin yang ada saat ini menjadi M4A1 karabin; ada sekitar 483.000 unit, kata Rowland. Yang sebagian besar upgrade berdasarkan survei dari para prajurit yang dilakukan dari waktu ke waktu.

Rowland menjelaskan bahwa PIP melibatkan upaya dua cabang, satu bagian melibatkan depot bekerja dengan cepat mengubah M4 yang ada menjadi M4A1 bersamaan dengan upaya yang sepadan untuk memperoleh senjata M4A1 baru berdasarkan FN Herstal dan juga Colt.

Pengembang senjata militer menjelaskan bahwa konversi menjadi M4A1 mewakili iterasi terbaru dalam upaya jangka panjang layanan untuk meningkatkan senjata tersebut.

“Kami terus melakukan riset pasar dan menjaga komunikasi dengan pengguna untuk perbaikan berkelanjutan, termasuk untuk memenuhi persyaratan yang muncul”, menurut pernyataan Angkatan Darat AS.

Angkatan Darat AS (US Army) telah membuat lebih dari 90 “Proposal Rekayasa” untuk mengubah M4 Karabin sejak diperkenalkan, sebut dokumen Angkatan Darat AS.

“Perbaikan telah dilakukan untuk perakitan trigger, spring ekstraktor, recoil buffer, chamber barel, magazen dan bolt, serta perubahan ergonomis yang memungkinkan tentara menyesuaikan sistem untuk memenuhi kebutuhan mereka”, tambah pernyataan Angkatan Darat AS.

Saat ini, M4 sangat berbeda dari pendahulunya, dan M4A1 plus masa depan akan lebih disempurnakan untuk menyediakan tentara dengan sistem senjata yang lebih efektif dan dapat diandalkan.

M4A1 juga dirancang untuk menembakkan amunisi baru M885A1, amunisi kaliber .556 yang dirancang dengan kontur, daya tembus yang lebih baik dan lebih mematikan untuk menghasilkan lebih banyak kerusakan pada target musuh.

“M4A1 memiliki perbaikan yang memanfaatkan M885A1. Amunisi tersebut punya kinerja lebih baik dan efektif melawan lapis baja ringan”, kata pejabat Angkatan Darat AS.

Sebelum munculnya program M4A1, US Army telah merencanakan untuk memperoleh M4 baru, berbagai tes, demonstrasi industri dan latihan pengembangan persyaratan demi menginformasikan upaya ini, termasuk “pemutusan” di antara para pemasok potensial.

Sebelum dikonversi menjadi M4A1 saat ini, M4 adalah senjata yang telah teruji perang dan terkenal atas banyak keberhasilannya, namun telah menjadi kontroversial karena adanya keluhan pasukan tempur yang melaporkan “gangguan” senjata.

Tentara AS menembakkan senapan serbu M4 karabin yang dilengkapi peluncur granat © US Army via Wikimedia Commons

Peningkatan Senapan Serbu M4 Masa Depan

Sementara para pejabat Angkatan Darat AS belum membahas perbaikan tambahan apa pun pada M4A1 atau berencana meluncurkan program baru dalam bentuk apa pun, kini pejabat layanan benar-benar mengakui diskusi konseptual yang sedang berlangsung pada cara-cara untuk mengintegrasikan teknologi baru ke dalam senjata.

Dalam beberapa tahun terakhir, Angkatan Darat AS melakukan “survei pasar” yang telah digunakan untuk menjelajahi sejumlah upgrade tambahan ke M4A1 yang disebut sebagai upaya M4A1+ atau M4A1 Plus, telah dianalisis oleh para pengembang Angkatan Darat AS dan kemudian ditangguhkan.

Di antara opsi yang dieksplorasi oleh Angkatan Darat dan industri termasuk penggunaan “flash suppressor”, kamuflase, iron sight yang dapat dilepas serta pemicu satu tahap, menurut sejumlah laporan berita dan permintaan resmi pemerintah.

Upaya M4A1+ dirancang untuk mencari komponen tambahan yang akan “terintegrasi secara mulus dengan M4A1 Karabin saat ini tanpa berdampak negatif atau berpengaruh pada kinerja atau operasi senjata M4A1.

“Salah satu upgrade adalah perluasan rel picatini yang akan menyediakan pelindung tangan yang memungkinkan laras mengambang bebas untuk meningkatkan akurasi. Rel yang ditingkatkan juga harus menyertakan blok gas low-profile seperti desain tradisional M16/M4 dan front sight segitiga”, tulis laporan itu.

Terlepas dari kenyataan bahwa upaya M4A1+ tertentu tidak bergerak maju, para pejabat Angkatan Darat AS menjelaskan bahwa survei pasar mengenai “perbaikan senjata” akan terus berlanjut. Selain itu, para pengembang Angkatan Darat menjelaskan bahwa layanan ini secara konsisten membenamkan upaya untuk mengidentifikasi dan mengintegrasikan teknologi baru ke dalam senapan ketika mereka tersedia. Akibatnya, dapat dibayangkan bahwa Angkatan Darat akan mengeksplorasi persyaratan dan teknologi baru untuk M4A1 berjalannya seiring waktu.

Bagikan:

 Leave a Reply