Des 072018
 

Kapal induk INS Vikrant diapungkan pada 10 Juni 2015 © Indian Navy via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Kapal induk pertama yang dibangun di dalam negeri oleh India, INS Vikrant, yang disebut IAC-1, diperkirakan akan memulai uji coba laut atau sea trials pada tahun 2020, menurut Kepala Staf Angkatan Laut India, Laksamana Sunil Lanba pada tanggal 3 Desember.

Dilansir dari laman media The Hindu, kapal induk baru dilaporkan dijadwalkan untuk diinduksi ke dalam layanan dengan Komando Angkatan Laut Timur India pada tahun yang sama, 2020.

Secara khusus, penilaian tahun 2016 yang diterbitkan oleh Pengawas Keuangan dan Auditor Umum (CAG) – badan pengawas utama pemerintah India – menyatakan bahwa kapal induk hanya akan siap untuk diinduksi pada tahun 2023.

Analisis tersebut, telah ditolak oleh Angkatan Laut India pada awal tahun ini.

“Itu adalah versi CAG, dan sejauh menyangkut Angkatan Laut India, kami yakin untuk memenuhi tenggat waktu yang ada lebih awal”, kata Komodor J. Chowdhary, direktur utama perancang kapal laut India, pada Januari.

INS Vikrant saat ini memasuki tahap akhir pembangunannya di galangan kapal Kochi sebagai bagian dari Rencana Perspektif Kemampuan Maritim Kementerian Pertahanan India, menurut Lanba.

Pengerjaan kapal induk ini dimulai pada tahun 2009. Kapal induk baru, kapal utama dari kelas Vikrant Angkatan Laut India, kelas kapal induk pertama yang dirancang dan dibangun di India dibawah program Indigenous Aircraft Carrier (IAC), secara resmi diluncurkan pada bulan Agustus 2013 dan diluncurkan kembali pada bulan Juni 2015.

INS Vikrant seharusnya sudah memulai uji coba laut pada tahun 2017 dengan tanggal komisioning sebelumnya ditetapkan untuk 2018. Awalnya, kapal induk ini dijadwalkan untuk pengiriman pada tahun 2014 dan ditetapkan akan ditugaskan pada tahun 2016. Namun, program IAC menghadapi penundaan karena berbagai alasan.

Kapal induk INS Vikrant berbobot 40.000 ton dan mengoperasikan sistem peluncuran Short Take-Off But Arrested Recovery (STOBAR) dibantu ski-jump untuk meluncurkan pesawat.

“Sistem STOBAR membatasi jangkauan operasional dan juga persenjataan pesawat yang beroperasi dari kapal induk mengingat bahwa lompatan ski-jump dan pendaratan di kapal induk yang ditangkap ini memerlukan rasio dorong-ke-berat yang tinggi untuk take-off yang berhasil dan hanya dapat dilakukan oleh pesawat ringan”.

Kapal induk ini akan dapat menampung hingga 40 pesawat termasuk pesawat tempur MiG-29K Fulcrum buatan Rusia, tulang punggung saat ini dari penerbangan Angkatan Laut India, Kamov Ka-31, HAL Dhruv, atau helikopter Westland Sea King. Hangar dari kapal induk dapat mengakomodasi hingga 17 pesawat, sementara pesawat yang tersisa dapat disimpan di dek penerbangan.

Bagikan:

  4 Responses to “INS Vikrant Kapal Induk Buatan India, Berbobot 40.000 Ton”

  1.  

    mantap

  2.  

    cuma muat 1-2 skuadron tempur, sisanya buat helikopter asw….
    itupun jika dihitung jika kesiapan tempurnya hanya 50% …..
    hitung lha skatek nya hanya bisa menyiapkan 4-8 pespur per harinya untuk operasi……

  3.  

    Made in India sama jg dgn Rusia-China pake sky jump.he3. RI kapan nih gilirannya buat kapal induk jg.

  4.  

    Boleh juga
    😆 😆

 Leave a Reply