Des 242018
 

Kapal induk China Type 001A. (credit: People’s Daily, China – @PDChina)

Pemerintah China telah banyak berinvestasi dalam modernisasi militernya, dengan salah satu fokus pada penelitian dan pengembangan senjata serta peralatan generasi mendatang.

Ada kemajuan dalam beberapa tahun terakhir, dan beberapa bagian penting yang secara signifikan meningkatkan kemampuan Angkatan Laut China diharapkan akan selesai atau dikirim ke pasukan tersebut beberapa tahun ke depan.

Beberapa milestone pencapaian itu menurut catatan Liu Zhen di situs South China Morning Post, 21/12/2018, adalah:

Kapal induk kedua

Kapal induk China Tipe 001A merupakan kapal induk pertama yang dibangun di dalam negeri – telah mengalami tiga uji coba laut pada tahun 2018. China kemungkinan akan memasuki layanan sekitar tahun depan.

Sebagai perbandingan, kapal induk pertama China, Liaoning, melakukan uji coba laut pertama pada 2011 dan ditugaskan pada 2012.

Didasarkan kepada Liaoning, kapal eks Soviet Kuznetsov Varyag class berkapasitas 55.000 ton, kapal baru Tipe 001A yang kini dibangun telah membuat beberapa modifikasi signifikan termasuk meningkatkan sistem radar, mengintegrasikan command bridge dan, khususnya, mendesain ulang hanggar pesawat agar mampu membawa 32 pesawat tempur J-15 bukan 26 pesawat. Kapal ini masih diberdayakan secara konvensional dengan take-off ski-jump.

Type 055 Destroyer (dafeng cao – @dafengcao)

Destroyer Pertama Tipe 055

Pada 2019, angkatan laut Tiongkok juga diperkirakan akan menerima Destroyer Pertama Tipe 055, yang telah melakukan uji laut sejak Agustus.

Kapal perang berpemandu rudal 12.000 ton ini, yang melebihi ukuran biasa dari destroyer, dan akan berfungsi sebagai pengawal utama bagi kapal induk dalam kelompok serangannya.

Destroyer Tipe 055 dikatakan sebagai perusak paling kuat kedua di dunia, setelah destroyer kelas DDG-1000 Angkatan Laut AS, atau kelas Zumwalt, dan merupakan perusak terbesar dan terkuat di Asia.

Tiga Destroyer Tipe 055 diluncurkan pada 2018 dan empat lainnya sedang dibangun, untuk angkatan laut yang ingin dengan cepat meningkatkan kemampuan blue navy.

Rudal balistik JL-3 yang diluncurkan kapal selam

China dilaporkan melakukan uji terbang JL-3 pertama pada akhir November dari platform kapal selam Tipe 032 yang dimodifikasi dekat kota timur laut Dalian di Laut Bohai, Washington Free Beacon mengutip sumber intelijen AS mengatakan.

JL-3 “gelombang besar” generasi berikutnya dari Tiongkok diharapkan dapat membawa 10 rudal (MIRV –  muatan peluru kendali balistik yang berisi beberapa hulu ledak, dimana masing-masing memiliki kemampuan untuk untuk mengarah dan mengenai satu atau kelompok target) dapat ditargetkan secara mandiri, masing-masing berisi beberapa hulu ledak nuklir.

JL-3, yang menggunakan bahan bakar padat, diyakini sebagai versi yang diluncurkan dari kapal selam untuk rudal balistik antarbenua (ICBM) darat-mobile DF-41, yang mulai beroperasi pada paruh pertama tahun 2018.

Kapal selam Cina Diyakini bisa lebih tenang daripada kapal selam AS

Memiliki jangkauan setidaknya 12.000 km (7.500 mil) berarti rudal balistik yang diluncurkan kapal selam dapat mencapai mana saja di AS bahkan meski ditembakkan dari bawah air dekat pantai Cina.

Setelah sepenuhnya dikembangkan, JL-3 akan sebanding dengan US Trident II D-5 dan SLBM Rusia baru. Ini akan dimuat ke kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir Tipe 096 (SSBN) mendatang.

Kapal Selam Nuklir Tipe 095

Kapal selam serangan nuklir tipe 095 (SSN) akan menjadi pengawalan bawah laut untuk kelompok serangan kapal induk PLA. Sebanyak delapan diharapkan akan dibangun.

PLA mengisyaratkan pembangunan mungkin dimulai pada Tipe 095 bertenaga nuklir yang pertama di tahun 2017.

Laporan Departemen Pertahanan AS mengatakan bahwa dengan fitur akustik yang lebih baik dan teknologi pengurangan kebisingan, Tipe 095 akan jauh lebih tenang daripada pendahulunya, Tipe 093B, yang terkenal berisik saat beroperasi. Ini juga memiliki sistem propulsi udara-independen baru (AIP) yang dapat mempertahankan misi bawah laut selama berbulan-bulan. Ini juga memiliki kapasitas senjata yang lebih besar.

J-31 (Shenyang FC-31). (wc via commons.wikimedia)

Pesawat Tempur FC-31 dan Pesawat Peringatan Dini KJ-600

Generasi kelima siluman FC-31 “gyrfalcon” membuat penerbangan perdananya pada tahun 2012. Sejak itu telah diuji dan dimodifikasi dan diharapkan akan selesai pada satu atau dua tahun ke depan.

FC-31 lebih kecil dari pesawat tempur superioritas udara kelas berat J-20. Beberapa analis mengatakan jet ukuran sedang mesin ganda ini mungkin menggantikan J-15 saat ini untuk menjadi opsi pesawat tempur berikutnya di atas kapal induk.

Di saat masih ada kekurangan pesawat fix wing berbasis kapal untuk memberikan peringatan dini dan pengintaian elektronik untuk kapal induk Cina. Diperkirakan bahwa pesawat peringatan dini dan pengintaian China generasi berikutnya, JK-600 kemungkinan akan segera beroperasi.

Dengan radar array yang dipindai secara elektronik aktif (AESA), pesawat ini dirancang untuk bisa beroperasi di kapal induk peluncuran ketapel elektromagnetik PLA Navy di masa depan.

Pembom H-20 (@ CCTV)

Pembom H-20

Cina telah mengkonfirmasi bahwa pembom siluman strategis barunya disebut H-20. Pada bulan Agustus, TV pemerintah mengatakan ada “kemajuan signifikan” dalam pengembangannya.

H-20 akan bergabung dengan pesawat tempur J-20, pesawat Y-20, dan helikopter Z-20 dalam seri “20” pesawat baru Angkatan Udara PLA. Banyak pengamat percaya bahwa “20” berarti mereka akan beroperasi sekitar tahun 2020.

H-20 diyakini sebagai lompatan besar ke depan dari H-6K, satu-satunya pembom strategis strategis jarak jauh angkatan udara China saat ini, yang didasarkan pada Tu-16 Soviet dari tahun 1950-an. .

Dalam video promosi oleh pengembang Xian Aircraft Industrial Corporation, sebuah demonstrasi pesawat terbang berbentuk sayap yang ditutupi oleh kerudung dianggap sebagai prototipe H-20, yang berarti memiliki desain yang mirip dengan US B-2 “Spirit “Pembom siluman, dengan pesawat bawaan dan tanpa ekor.”

 Posted by on Desember 24, 2018

  2 Responses to “Investasi China di Alutsista Next Generation Mendekati Hasil”

  1.  

    Kung fu boy siap duel dgn cowboy, sapa yg menang ya dgn cacatan tanpa keroyokan ala NATO?