Iran Klaim Sayyad-3 Mampu Jatuhkan Pesawat Siluman

Jakartagreater.com – Menteri Pertahanan Iran, Brigadir Jenderal Amir Hatami, mengatakan pada upacara pembukaan bahwa sistem itu “mampu mendeteksi jet tempur dan drone tempur dari jarak 150 kilometer jauhnya dan melacaknya pada jarak 120 kilometer, “menurut media pemerintah Iran. “Sistem itu, lanjutnya, juga dapat mendeteksi target siluman pada jarak 85 kilometer (53 mil), diluncurkan dan menghancurkan target siluman pada jarak 45 kilometer (28 mil)”, lansir Meforum.

Hatami mengklaim rudal Sayyad-3 secara bersamaan mampu mendeteksi, mencegat, dan menghancurkan enam target dan dapat siap untuk menyerang target dalam waktu kurang dari lima menit.

Hatami juga mengatakan bahwa “sistem pertahanan udara dilengkapi dengan radar phased array dan landasan peluncuran independen dan dapat secara efektif diluncurkan terhadap berbagai sasaran udara, seperti pesawat pengintai, pembom dan pesawat tempur taktis,” tulis Tehran Times.

Video Iran menunjukkan sebuah truk militer dengan peluncur berputar persegi panjang. Peluncur itu tampaknya berisi empat tabung rudal dalam dua baris masing-masing tabung. Truk lain terlihat membawa antena radar berbentuk pelat yang berputar.

Pers Iran sesumbar bahwa Khordad adalah desain Iran. “Iran baru-baru ini membuat terobosan besar di sektor pertahanannya dan mencapai swasembada dalam memproduksi peralatan dan perangkat keras militer meskipun menghadapi sanksi dan tekanan ekonomi Barat,” kata Press TV Iran.

Tapi itu tidak sepenuhnya benar. Iran memiliki rekam jejak menyalin senjata-senjata negara lain, termasuk pesawat tempur Kowsar Iran yang mirip dengan F-5 Amerika yang dipasok ke angkatan udara Shah sebelum digulingkan pada 1978.

Rudal anti-pesawat Sayyad 1 Iran berasal dari rudal Rusia era Perang Dingin SA-2, atau lebih mungkin dihasilkan oleh tiruan SA-2 yang dibuat oleh China dan Korea Utara. Sayyad 2 mulai diproduksi pada 2013, dan memiliki jangkauan maksimum sekitar 150 kilometer (93 mil), menurut Benham Ben Taleblu, seorang peneliti di Foundation for Defense of Democracies.

“Seperti kebanyakan senjata Iran, Sayyad SAM memiliki asal-usul dalam perangkat keras militer asing. Sayyad-2 didasarkan pada SM-1 Amerika (RIM-66), yang dilaporkan diterima oleh Angkatan Laut Iran dari AS sebelum Revolusi Islam 1979,” Tulis Taleblu.

“Pada 2013, media Iran melaporkan bahwa sistem pertahanan udara (SAM) S-200 negara itu (yang menggunakan peluncur rel) akan dilengkapi dengan Sayyad-2. Iran sejak saat itu mengembangkan SAM Sayyad yang secara fisik lebih panjang dan lebih jauh untuk sistem Talash yang disebut Sayyad-3. ”

Sayyad 3 mungkin sangat didasarkan pada desain asing (itu agak menyerupai Sayyad 2). Dalam kedua kasus itu, senjata itu diluncurkan di tengah meningkatnya ketegangan antara Iran dan AS. Pemerintah Trump telah meninggalkan perjanjian multinasional dengan Iran yang seharusnya mencabut sanksi internasional dengan imbalan Iran setuju untuk membatasi pengembangan senjata nuklirnya. AS sejak itu memberlakukan kembali sanksi yang telah merusak ekonomi Iran. Setelah mengklaim bahwa Iran sedang bersiap untuk membalas dengan menyerang target AS di Teluk Persia, kapal induk USS Abraham Lincoln dikirim ke wilayah tersebut.

Sayyad 3 mungkin tidak akan membuktikan banyak penghalang bagi operasi militer AS, jika konflik meletus.

3 pemikiran pada “Iran Klaim Sayyad-3 Mampu Jatuhkan Pesawat Siluman”

Tinggalkan komentar

Most Popular

Komentar