Jun 092018
 

Rudal Shahab-3 Iran. (photo: Hossein Velayati – ypa.ir via commons.wikipesia.org)

Teheran, Jakartagreater.com – Komandan Angkatan Basij (sukarelawan) Iran Brigadir Jenderal Gholamhossein Gheibparvar menegaskan kembali posisi negaranya bahwa tidak akan ada perundingan yang akan diadakan untuk pertahanan dan kekuatan misilnya.

“Kekuatan Rudal adalah salah satu garis merah (red line) kami,” kata Jenderal Gheibparvar pada hari Sabtu, 9-6-2018 dirilis situs Farsnews.com.

Jenderal Gheibparvar menekankan bahwa kekuatan pertahanan Iran tidak bisa ditawar, “Tentu saja, kami tidak akan mengadakan pembicaraan dengan pihak Barat mengenai kekuatan Rudal dan itu tidak mungkin.”

Jenderal Gheibparvar mengatakan bahwa masalah negara-negara Barat ‘dengan Iran tidak terkait dengan Rudal tetapi tentang keyakinan dan Revolusi Islam sambil menekankan bahwa “kita tidak akan pernah bernegosiasi pada kekuatan pertahanan negara kita dan kami lebih suka membuat kemajuan di bidang ini setiap hari”.

Dalam pernyataan pada akhir bulan lalu, Komandan Letnan IRGC Brigadir Jenderal Hossein Salami menepis kemungkinan bagi negara untuk bernegosiasi mengenai kekuatan Rudalnya, dengan mengulangi kembali niat Teheran untuk semakin memperkuat kemampuannya di arena ini.

“Tidak ada yang bisa mengambil proyek Rudal dari Iran dan semua orang yang takut bisa berlindung,” kata Jenderal Salami sebagai reaksi terhadap pernyataan terakhir Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo tentang Iran.

“Kami telah mencapai tingkat kekuatan bahwa sekretaris negara AS mendesak Iran dalam 12 tuntutan untuk mengakhiri kehadirannya di kawasan itu, karena ini berarti bahwa kita tidak dapat mengakhiri kehadiran Iran,” tambahnya.

Jenderal Salami menegaskan kembali bahwa sekretaris negara AS juga mengatakan bahwa Iran harus menghentikan pengembangan Rudal balistik dan ini berarti mereka tidak bisa dan Iran sendiri harus melakukannya.

“Iran tidak akan meninggalkan kekuatan dan pengaruhnya, karena bukan kekuatan fisik; melainkan keyakinan dan logika Islam yang telah masuk ke kawasan itu,” ia menggarisbawahi.

Rudal Shahab Iran. (photo: Hamed Malekpour – tasnimnews.com via commons.wikipedia.org)

Jenderal Salami mengatakan bahwa tak terbayangkan bagi Barat untuk melihat Iran melampaui batas dan mengancam dominasi dan kekuasaan mereka di wilayah tersebut.

Pada 21 Mei 2018, Pompeo memberikan pidato di Heritage Foundation di Washington: “Setelah Kesepakatan: Strategi Baru Iran.” Lebih dari 26 menit, Pompeo mengartikulasikan strategi yang dapat diringkas sebaik-baiknya, “Lakukan semua yang kami katakan, atau kami akan menggilas Anda”, beberapa hari setelah penarikan AS dari kesepakatan nuklir 2015.

Presiden AS Donald Trump mengumumkan pada 8 Mei 2018 bahwa AS tidak akan lagi menjadi bagian dari Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA) dan berjanji untuk memberlakukan kembali sanksi ekonomi tingkat tertinggi terhadap Iran sebagai tanggapan terhadap pengembangan program nuklir Teheran.

Setelah deklarasi Trump, pemerintah Iran mengeluarkan pernyataan, menyebut penarikan AS sebagai “tidak sah”. Pernyataan itu menggarisbawahi prasyarat Iran untuk melanjutkan kesepakatan dengan 5 kekuatan dunia setelah penarikan perjanjian AS.

“Iran, sebagai negara yang tetap berkomitmen pada kewajiban hukumnya, akan meneruskan keputusan Pemerintah AS untuk mundur dari JCPOA sebagaimana disediakan oleh mekanisme dan ketentuan perjanjian, dan jika penarikan AS tidak sepenuhnya mengkompensasi dan kepentingan penuh orang-orang Iran tidak dipenuhi dan dijamin – seperti yang dinyatakan dalam perjanjian dan seperti yang digariskan oleh Pemimpin Iran pada 9 Mei – itu akan menggunakan hak hukumnya untuk mengambil tindakan timbal balik apa pun yang dianggapnya bijaksana. Pihak-pihak lain untuk JCPOA, dan terutama ketiga Penandatangan Eropa, harus mengambil tindakan yang diperlukan untuk menjaga kesepakatan dan untuk melaksanakan komitmen mereka – yang terbukti tidak mampu sepenuhnya dilakukan bahkan ketika AS secara nominal menjadi pihak dalam kesepakatan, karena penghalang oleh Administrasi Trump – dan untuk melanjutkan dari pemberian berjanji untuk mengambil tindakan praktis tanpa prasyarat apa pun, “katanya.

“Rakyat Iran akan dengan tenang dan percaya diri untuk melanjutkan jalan mereka menuju kemajuan dan pembangunan dan Pemerintah Republik Islam Iran telah paham semua langkah yang diperlukan untuk memfasilitasi ini dalam keadaan apapun,” ujar pernyataan itu berlanjut.

Bagikan :

  9 Responses to “Iran Tidak Akan Negosiasi tentang Kekuatan Rudal”

  1.  

    Ahhh….dagelan lagi…kok bosen aku.

  2.  

    Sesama mantan imperium saling menekan dan adu urat syaraf, agar Persia tdk bangkit lg mengulang kejayaannya dimasa lalu!he3

  3.  

    Salah iran sih knp bikin rudall..

    Coba iran niru kayak indo..
    Bikin pespur bikin kasel bikin kaprang bikin tank..
    Pasti aman aman saja gak ada yg ributin mskp masing masing bikin satu juta unit…

    Tp iran hebat lo sudah bisa bikin badai..

    Tp Indo harus bangga karena produksinya meningkat shgg menjadi produsen utama polemik dunia..

    Ha ha ha

  4.  

    Mandiri dan punya harga diri

  5.  

    Gue suka motonya “pertahanan iran tidak bisa ditawar” andai pemerintah dan DPR mempunyai moto seperti ini jayalah negara indonesia

  6.  

    Intinya, Israel dan Amerika sangat aktif dalam mengekang kemajuan negara yg tidak sefaham dgn mereka sekalipun non islam, dan mereka ingin semua negara ada di bawah kaki mereka.

  7.  

    Biar mo ditekan kek gimana.lha karakter mereka bangsa persia emank keras bin bebal.yach susah…ane sarankan bwat amrik.kalo mo aman & tenang bin damai israel.yach… bagi dua sama luas itu wilayah israel-palestina dengan tembok pembatas kya tembok berlin termasuk jerusalem & masjidil aqsa.selesai….perkara.

 Leave a Reply