Okt 152019
 

File: US Marines in Deir Ezzor province, Syria, Oct. 11, 2018. From Wikimedia Commons, the free media repository.

Jakartagreater.com  –    Menyusul dimulainya operasi militer Turki di Suriah utara, AS mengumumkan bahwa mereka akan menarik beberapa pasukannya dari daerah itu, dan Presiden Donald Trump mengkritik upaya pemerintah sebelumnya yang menyeret Washington ke dalam perang di Timur Tengah, dirilis Sputniknews.com pada Senin 14-10-2019.

Sekretaris Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran Ali Shamkhani menyatakan bahwa Timur Tengah akan menjadi “tempat yang lebih aman tanpa AS”, yang menyatakan bahwa Washington harus menarik tentaranya dari kawasan sepenuhnya dan bukan hanya dari Suriah.

Ali Shamkhani berpendapat bahwa bahkan para pejabat AS telah mengakui bahwa terlibat dalam perang di kawasan itu adalah sebuah kesalahan, tampaknya merujuk pada kritik terakhir Presiden AS Donald Trump terhadap kebijakan Timur Tengah pemerintah AS sebelumnya.

Mengomentari pernyataan Donalr Trump baru-baru ini, Ali Shamkhani menilai bahwa pemerintahan Trump telah menyadari bahwa “persamaan kekuasaan dan politik di Timur Tengah telah berubah” dan bahwa AS tidak dapat lagi mengklaim posisi terdepan di wilayah tersebut.

“Washington sekarang memiliki 2 pilihan: berpura-pura menjadi negara adikuasa dengan mengeluarkan biaya besar, atau mengadopsi kebijakan realistis, menerima kenyataan dan menyelamatkan diri dari biaya plot yang terbuka,” kata Ali Shamkhani.

‘Iran Mengalahkan Musuhnya’ – Komandan IRGC

Mayor Jenderal Hossein Salami, komandan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), telah menyatakan bahwa keadaan saat ini menunjukkan Iran sedang “bergerak maju” dan “mengalahkan” musuh-musuhnya. Dia menambahkan bahwa “kehendak” Iran tidak dapat diubah oleh pasukan luar dan karenanya “tren” kemenangan akan terus berlanjut.

Pernyataan Hossein Salami, datang berbulan-bulan setelah Iran membuat sistem pertahanan udara Khordad-3 Iran menjatuhkan Drone RQ-4 Amerika yang melanggar wilayah udara Iran dan gagal menanggapi beberapa peringatan. Teheran kemudian menyatakan bahwa mereka juga memiliki pesawat mata-mata P-8 Poseidon berawak dalam bidiknya, tetapi memilih untuk tidak melakukannya.

Baru-baru ini, pada bulan September 2019, AS menuduh Iran menyerang fasilitas minyak Arab Saudi, yang dilindungi oleh sistem pertahanan udara Patriot Amerika, meskipun Houthi Yaman mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu dan Teheran menyangkal keterlibatannya.

Riyadh sendiri menegaskan bahwa Iran mensponsori serangan itu, karena Drone yang digunakan di dalamnya diduga berasal dari Iran. Namun Iran menyangkal semua tuduhan itu.

  8 Responses to “Iran: Timur Tengah Lebih Aman Tanpa AS”

  1.  

    Yang Aman itu tidak ada…Israel..USA dan Iran.
    Ketiga nya itu sama saja ..

  2.  

    yg bikin ga aman sedari dulu kan jg si amer.

  3.  

    Lha amerika pergi tp masih tidak aman, noh arab saudi vs yaman’ turki vs kurdi, belum lg isis dan paham khalifah yg masih bergentayangan,,,takdir timur tengah dr jaman batu sampai detik ini emang sulit damai, iran ngomong begitu agar dia bebas melakukan yg dia mau sesuka hatinya ditimur tengah’ iran adalah biang kerok kerusuhan ditimur tengah, rusia aja sebenarnya gk terlalu respek dengan iran tp karena rusia harus memikirkan stabikitas ekonomi mereka membuat rusia tidak banyak pilihan, kalau aja ekonomi rusia gk dijepit us pasti iran dah disemprot karena memanfaatkan suriah tuk melancarkan rencana nya terhadap israel sehingga proses stabilitas di suriah menjadi lebih sulit dipulihkan, tp rusia kemaren sudah menegaskan semua negara harus angkat kaki secepatnya dr suriah agar stabilitas di suriah lebih cepat pulih.

  4.  

    Iran itu negara pintar ngapusi dan bersandiwara….aselinya biang keroknya ya Iran.

  5.  

    YG BIKIN KACAU TIMUR TENGAH TIGA NEGARA SEKUTU. AMERIKA, ISRAEL DAN SAUDI. AMERIKA MENGINVASI BEBERAPA NEGARA ARAB, ISRAEL MENYERANG PALESTINA, LEBANON, IRAK DAN SURIAH. SAUDI MENGHANCURKAN YAMAN.