Nov 182018
 

Sistem S-400 Rusia. (MoD Russian Federation)

Jakartagreater.com  –  Pengerahan sistem pertahanan udara S-300 buatan Rusia di Suriah belum mengakhiri operasi militer Israel di kawasan itu, ujar seorang jurnalis Israel, Avigdor Eskin kepada Sputniknews.com, dirilis pada Sabtu 17-11-2018.

“Israel mampu mengatasi S-300 dan S-400,” ujar jurnalis Israel dan komentator politik Avigdor Eskin kepada Sputnik. “Faktanya, Angkatan Udara Israel (IAF) berhasil melakukannya beberapa kali di Suriah.” Terlepas dari ini, Israel tidak memiliki niat untuk merusak hubungan kerja dengan Moskow, komentator politik itu menggarisbawahi.

“Masalahnya agak politis dan bukan militer,” Eskin menjelaskan. “Israel tidak ingin merusak hubungan yang positif dan konstruktif dengan Rusia. Kami tidak ingin menunjukkan superioritas kami yang jauh lebih maju atas pasukan udara Rusia. Kami tidak memiliki niat untuk mengendalikan Suriah dan oleh karena itu kami akan selalu mencari kompromi yang ramah dengan Rusia.”

Pada bulan Oktober 2018, Moskow mengirimkan sistem S-300 ke Suriah menyusul jatuhnya pesawat pengintai Il-20 Rusia oleh pasukan Suriah pada bulan September 2018. Insiden ini disalahkan pada IAF yang sedang melakukan operasi militer di wilayah udara Suriah pada saat itu. Tel Aviv dengan keras membantah tuduhan itu.

Komentar Eskin datang sebagai tanggapan terhadap laporan tentang dugaan pelatihan Israel untuk menaklukkan sistem Rudal permukaan-ke-udara jarak jauh S-300 buatan Rusia selama latihan terbaru di Yunani. Ini bukan pertama kalinya media melaporkan tentang tes IAF yang tampaknya bertujuan menemukan cara untuk mengatasi sistem Rudal canggih Rusia.

Pada tanggal 4 Desember 2015, Reuters menulis, mengutip sumber militer dan diplomatik yang tidak disebutkan namanya bahwa “Israel  secara diam-diam menguji cara-cara untuk mengalahkan sistem pertahanan udara maju yang diterapkan Rusia di Timur Tengah dan yang dapat membatasi kemampuan Israel untuk menyerang di Suriah atau Iran, “Selama latihan militernya dengan Yunani.

Media outlet menetapkan bahwa untuk itu Yunani dan Israel, yang telah “mengalami booming dalam hubungan bilateral” sejak 2010, menggunakan sistem S-300 Rusia yang dijual ke Siprus pada tahun 1997 dan kemudian, di bawah tekanan dari NATO, pindah ke pulau Yunani Kreta pada tahun 2007.

Militer Yunani dan Israel tidak membenarkan atau membantah apakah mereka menggunakan sistem S-300 selama latihan yang diadakan di Mediterania Timur pada tahun 2014, 2012 atau 2010.

Israel ‘Puas dengan Apa yang dilakukan Rusia di Suriah’ Ketika ditanya apakah Israel berusaha merusak aktivitas militer Moskow di Timur Tengah pada umumnya dan Suriah pada khususnya, Eskin mencatat bahwa Tel Aviv “puas dengan apa yang dilakukan Rusia di Suriah.”

“Seluruh hasil dari perang ini bagi kami adalah kemenangan besar Israel,” katanya. “Seperti yang Anda ketahui, Suriah tidak pernah mengakhiri status perang de jure vis-à-vis Israel.” Suriah dan Israel secara teknis berada dalam keadaan perang sejak berdirinya negara Israel pada 1948. Damaskus masih terus menjadi bagian dari boikot Liga Arab terhadap Israel.

“Sementara tentara mereka diperkirakan pada tahun 2011 lebih dari tiga ratus ribu tentara, hari ini sekitar dua puluh lima ribu,” katanya. “Dan tidak ada kehadiran militer Israel di Suriah. Jadi tidak ada yang perlu kami keluhkan.”

Pertanyaan kemudian muncul apakah Israel akan menggunakan serangan langsung terhadap S-300 Suriah untuk melumpuhkannya. “Jangan pernah bilang tidak pernah,” kata Eskin. “Tetapi tidak perlu melakukan ini. Kami tidak akan mencapai target apa pun, yang berada di bawah pengawasan Presiden Assad dan pasukan setianya. Tidak ada alasan yang dapat diduga untuk melakukan ini.”

Pada Oktober lalu, menteri pertahanan Israel, Avigdor Lieberman mengisyaratkan bahwa Israel akan terus melakukan operasi udara terhadap Hizbullah dan Iran di wilayah udara Suriah meskipun S-300 ditempatkan.

Menjawab pertanyaan apakah IAF masih melanjutkan serangan udara di Suriah, Eskin mengatakan bahwa “Israel tidak pernah menghentikan operasi yang diperlukan di Suriah terhadap mereka yang mengancam keberadaan kita.”

“Satu-satunya perbedaan adalah kami akan berusaha lebih keras untuk mencegah publikasi yang tidak perlu,” ia berpendapat. “Saya juga percaya bahwa itu akan segera turun secara dramatis, karena Iran tidak akan dapat membiayai operasi-operasi ini di luar negeri.”

Namun, Al-Masdar News melaporkan, mengutip sumber militer yang tidak disebutkan namanya di Damaskus, bahwa IAF tidak melakukan operasi apa pun di Suriah sejak Rusia mengirim sistem S-300 ke Tentara Arab Suriah pada awal Oktober 2018.

Bagikan:

  14 Responses to “Israel Mampu Atasi S-300 dan S-400 di Suriah – Analis”

  1.  

    waduh kok dia menggunakan kata “De Jure”,,,,
    kata yg sering diucapkan oleh aristokrat dan bangsawan dimasa abad pertengahan 😆

  2.  

    nda tau sy, yg penting S-400 suriah hrs bisa menyerang israel utk membebaskan palestina

  3.  

    selain NASAMS apakah TNI juga pertimbangkan Aster 30, THAAD dan S-300 untuk di akuisisi?

  4.  

    indonesia jangan beli sistem pertahanan barat, karena teknologi hanya para produsen tahu. bisa menyerang dengan mudah terhadap negara musuh menggunakan teknologi mereka. buatan amerika, amerika sendiri tahu kelemahan amerika. kalau s400 gak bisa, karena hanya bisa ditingkatkan upgrade lagi agar israel tidak bisa mencrack. Minta sama rusia untuk mengupgrade, indonesia langsung KUAT..

  5.  

    liberman “Masalahnya agak politis dan bukan militer,”
    Secara segi PLITIS… Peranan RUSIA melindungi suriah full kontack
    Secara segi MILITER…. S.300 Belum terpasang bagaimana bisa mengatakan mampu
    Aneh…………..Hemm ………………….SUDAH KU DUGA

  6.  

    aiiissss…..pernyataan yang meragukan. saya hanya pengin tahu buktinya. jangan2 ntar F15, F35 israel pada tumbang.

  7.  

    Pernyataan yang amat sesumbar..perlu di ingat Amerika pun gentar dengan s 300/s400
    Perlu di catat..
    F16 Israel jatuh di hantam rudal pertahanan udara Suriah yang SDH menjadi kakek buyut alias endatunya s300s/s400.
    Dev mujamdar pernah menganalisa..bagai mana pun utk menaklukkan s family sgt susah..
    Pernyataan jurnalis Israel hanyalah upaya menghibur diri..kalo tidak utk apa mereka repot2 berlatih dengan s300yunani dan

  8.  

    Yaeelaaa… cuma analis, lagian s300 yg buat laihan beda kali sama yg di suriah. Di suport lgsung ma rusia. s300 di suriah otomatis terhubung dgn s400 yg ada di pangkalan militer rusia.

  9.  

    Masih mengklaim klu teknologi Israel terbaik didunia, klu begitu kenapa gak diuji lgsg jgn alasan politis dgn Rusia sebagai pembenaran sepihak! He3.

  10.  

    Israel sedang meradang… tidak pernah menyerang sejak kedatangan S-300 mengaku sudah melakukan serangan…
    Berkali2 berlatih menghadapi S-300 baik itu di Ukraina maupun di Yunani…

    Berusaha keras mengintip lokasi penempatan S-300, padahal sistem ini adalah sistem mobile yang dengan mudah tinggal dipindahkan… dan dapat disiapkan kembali dalam waktu singkat…

 Leave a Reply