Israel Sukses Uji Rudal Pencegat Arrow-3

Organisasi Pertahanan Rudal Israel (IMDO) dan Badan Pertahanan Rudal AS (MDA) menyelesaikan uji terbang rudal pencegat Arrow-3. (United States Missile Defense Agency via commons.wikimedia)

Israel pada Selasa mengumumkan bahwa mereka berhasil menguji sistem pertahanan rudal yang mampu bertahan terhadap ancaman rudal balistik jarak jauh.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu melakukan perjalanan ke fasilitas kedirgantaraan Israel setelah tes dan meratakan peringatan terselubung di Iran, hanya beberapa hari setelah Israel menyerang sasaran militer Iran di negara tetangga Suriah.

“Musuh kita yang berusaha untuk menghancurkan kita harus tahu bahwa kepalan tangan Israel akan mencapai semua orang yang ingin menyakiti kita, dan kita akan menyelesaikan akun dengan mereka,” kata Netanyahu.

Kementerian Pertahanan mengatakan kesuksesan uji pencegat Arrow-3 merupakan “tonggak utama” dalam kemampuan Israel untuk mempertahankan diri “terhadap ancaman saat ini dan masa depan di wilayah tersebut.” Itu terjadi beberapa hari setelah Israel menggagalkan serangan rudal Iran.

Tes itu juga dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan antara Israel dan Iran di sepanjang perbatasan utara dengan Suriah. Israel prihatin dengan Iran yang membangun pangkalan militer di negara tetangga Suriah ketika perang saudara delapan tahun berakhir.

Pada hari Senin, Israel mengklaim bertanggung jawab atas serangkaian serangan udara terhadap sasaran militer Iran di dekat ibukota Suriah Damaskus, beberapa jam setelah Israel mencegat rudal yang diluncurkan oleh pasukan Iran di Dataran Tinggi Golan. Peluncuran rudal itu menyusul serangan langka Israel di Suriah pada hari Minggu di dekat bandara Damaskus.

Arrow-3, yang mencegat rudal di luar atmosfer, adalah bagian dari sistem berlapis-lapis yang dikembangkan Israel untuk bertahan melawan roket jarak pendek dan menengah yang ditembakkan dari Gaza dan Lebanon, serta rudal jarak jauh Iran. Termasuk Iron Dome, David’s Sling dan sistem Arrow-2.

Rudal ini dikembangkan oleh Israel Aerospace Industries dan raksasa penerbangan AS Boeing, dan mulai beroperasi pada Januari 2017.

Israel telah mengerahkan Arrow untuk melawan rudal Suriah.

Sumber: Defense News

Tinggalkan komentar