Sep 022017
 

Ilustrasi Elevated High Way – Tol Layang Jakarta-Cikampek (ptrifanfinancindoberjangkablog.wordpress.com)

Bekasi – Realisasi proyek jalan Layang Tol Jakarta-Cikampek yang bergulir sejak Juni 2017, saat ini telah memasuki tahap pemasangan pondasi.

“Sampai sekarang masih sesuai rencana. Saat ini sedang dalam tahap penyempurnaan pekerjaan lajur pengganti dan pekerjaan konstruksi lajur bawah (pondasi) di median jalan eksisting,” kata Pimpinan Proyek PT Jasa Marga Jalan Layang Jakarta-Cikampek, Iwan Dewantoro, di Bekasi, Sabtu, 2/9/2017.

Menurutnya, jalan layang tersebut membentang dari barat ke timur Tol Jakarta-Cikampek sepanjang 38 kilomter mulai dari KM9+500 Simpang Susun Cikunir hingga KM47+500 Karawang Barat.

Pondasi berjenis tiang bor akan menyangga badan jalan layang yang terdiri atas empat lajur dengan dua jalur. Masing-masing lajur berukuran 3,5×2 meter per segi.

Dikatakan Iwan, proyek ini diproyeksikan menjadi solusi bagi pengendara jarak jauh yang selama ini terjebak kemacetan di sejumlah jalur tujuan pendek seperti Cawang, Cikunir, Kota Bekasi, Cikarang Kabupaten Bekasi.

“Jalur Cikunir sampai Karawang Barat, kalau didiamkan terus seperti ini bisa timbul macet parah. Jalan Layang Jakarta-Cikampek ini akan menjadi solusi bagi kendaraan jarak jauh Cipali dan Karawang,” ujarnya.

Infrastruktur jalan layang yang ditargetkan rampung pada April 2019 itu diproyeksikan akan membagi volume kendaraan bagi pengendara jarak jauh dan jarak dekat.

“Kami memproyeksikan 40 persen kendaraan akan berpindah ke atas (jalan layang), dan 60 persen sisanya akan melintas di jalur eksisting (bawah).

Kendaraan golongan 1 dan bus angkutan umum akan mengambil jalur bawah, untuk jalur atas adalah kendaraan tujuan Cikunir-Karawang Barat, sebab pintu keluar hanya tersedia di Karawang dan Cikunir,” katanya.

Bentangan Jalan Layang Tol Jakarta-Cikampek akan membelok sedikit di kawasan Grand Wisata Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, akibat adanya jembatan yang menjadi ikon perumahan itu.

“Saat di Grand Wisata, trase akan dibelokan ke sisi utara sepanjang 3-4 kilometer karena adanya jembatan perumahan dan trase jalan layang akan kembali lagi ke tengah jalan tol,” ujarnya

Adapun sesuai jadwal pelaksanaan saat ini, proses pembangunan di median Jalan Tol Jakarta-Cikampek secara bertahap di mulai dari Bekasi Barat sampai dengan Karawang Barat.

“Untuk selanjutnya sekitar bulan Oktober 2017 akan menyambung dari Bekasi Barat sampai dengan Cikunir,” kata Iwan.

Teknologi yang digunakan untuk pembangunan jalan layang itu menggunakan sistem Sosrobahu.

Teknologi karya anak bangsa itu diklaim mampu mengurangi seminimal mungkin dampak gangguan lalu lintas akibat pekerjaan pembuatan tiang pondasi jalan.

“Penggunaan Teknologi Sosrobahu pada prinsipnya adalah pada saat pembuatan kepala tiang dibuat sejajar dengan sumbu jalan, setelah itu baru dilaksanakan pemutaran kepala tiang dengan teknologi Sosrobahu,” ujarnya.

Dengan metode pelaksanaan ini, maka tidak akan ada dampak kemacetan karena aktivitas proyek selama pembangunan di jalan tol yang sudah beroperasi.

“Karena pembuatan kepala tiang dan pemutarannya masih dilakukan dalam area kerja sehingga tidak menganggu arus lalu lintas,” kata Pimpinan Proyek PT Jasa Marga Jalan Layang Jakarta-Cikampek, Iwan Dewantoro. (Antara).

  16 Responses to “Jalan Layang Jakarta – Cikampek, Tahap Pasang Pondasi”

  1. Gambar ilustrasi mirip banget sama jalan layang di Meikarta…. 😆

    • Peristiwa Mei di Jakarta ‘Meikarta’ … Kenapa ya malah dibikin monumen berupa Kota?

      • Untuk menjadikan peringatan kepada anak cucu kita, bahwa peristiwa Mei 98 cukup sekali saja dalam lembar sejarah hitam di republik ini.

      • Setelah melakukan riset yg cukup pendek, saya berkesimpulan…… bahwasannya……. 😆

        Ada 3 kontroversi terkait penamaan kota baru Meikarta

        1. Mei merupakan bulan launchingnya kota baru Meikarta.
        2. Mei adalah nama ibunda James Riady.
        3. Ini yg paling horror, konon untuk mengenang peristiwa Mei di Jakarta.

        *jangan dianggap serius, cuma humor di pagi buta….:lol:

      • Mei itu nama ibunya owner ….. Bisa bisa bangun lagi dg nama keluarga semua xixixixi

      • jelas-jelas itu nama ibu nya “MEi” .. kok bisa jadi malah “mengabadikan peristiwa MEI” ….
        .. tercium bau-bau “belingcen” kayaknya …

  2. Sekarang ini, jalur Tol Cikampek Cikunir – Karawang PP benar2 mengerikan… mesti banyak melakukan manuver keluar masuk Tol… apalagi kalau ada kecelakaan atau ada mobil truk mogok…

  3. Jadi ingat lagunya bang Iwan LANCAR
    ?

  4. LANCAR kalau sudah melewati malam pertama yg ke tiga…

  5. LANCAR kalau sudah melewati malam pertama yg ke tiga….

  6. Proyek jalan tol bolelah demi mengejar profit dgn alasan memecah kemacetan. Tapi jln umum kenapa tdk diadakan penambahan jg pelebaran jalan dgn alasan biaya tinggi untuk pembebasan tanah dan bangunan sehingga jalan protokol, propinsi jg kabupaten ya gitu2 aja!

  7. meikarta.. nama yg kurang sreg bg sy.

 Leave a Reply