Nov 182018
 

dok. Brigade Al Qassam, Hamas. (@ Hamas)

Tel Aviv, Jakartagreater.com  –  Tel Aviv mencapai gencatan senjata yang rapuh dengan Hamas pada Selasa, 13-11-2018, setelah  terjadi serangan Gaza. Gencatan senjata itu mendorong menteri pertahanan Avigdor Lieberman untuk mengundurkan diri sebagai bentuk protes, dan menuduh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu “menyerah pada teror Hamas”, dirilis Sputniknews. com, Sabtu 17-11-2018.

Hamas, kelompok politik dan milisi Palestina yang mengelola Gaza, telah memperingatkan Israel untuk jaangan “menguji” kemampuan militernya, memperingatkan bahwa serangan Israel lain ke Jalur Gaza akan mengarah pada serangan roket terhadap Tel Aviv.

Berbicara pada sebuah acara Jumat 16-11-2018 yang didedikasikan untuk warga Palestina yang tewas dalam bentrokan baru-baru ini dengan pasukan Israel, Pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar mengatakan operasi militer Israel lebih lanjut hanya akan menyebabkan Israel harus menyetujui kesepakatan pertukaran tawanan yang melibatkan “ribuan tahanan” setelahnya.

“Saya menyarankan Israel untuk tidak mencoba dan menguji kami lagi,” kata Yahya Sinwar . Kali ini Anda tidak banyak korban dan Anda berhasil menyelamatkan pasukan khusus Anda. Anda tidak boleh mencoba lagi, karena lain kali Anda harus melepaskan ribuan tahanan, “tambahnya.

Dengan mengatakan bahwa dia telah berbicara kepada Muhammad Dief, pemimpin sayap militer Hamas, Yahya Sinwar memperingatkan bahwa operasi baru Israel akan berarti serangan baru roket Hamas ke kota-kota Israel. “Dief meminta saya untuk mengatakan bahwa Tel Aviv dan Gush Dan (daerah Tel Aviv yang lebih besar) adalah yang berikutnya. Serangan pertama yang menghantam Tel Aviv akan mengejutkan Israel,” ia memperingatkan.

Sambil melambaikan pistol yang katanya diambil dari pasukan khusus Israel setelah serangan yang gagal di Gaza,Minggu, 11 November 2018, Yahya Sinwar memperingatkan bahwa tangan Hamas “berada di pelatuk” dan mata mereka “terbuka.”

“Siapa pun yang menguji Gaza hanya akan menemukan kematian dan racun. Misil kami lebih tepat, memiliki jangkauan yang lebih besar dan membawa lebih banyak bahan peledak daripada di masa lalu,” ancamnya.

Operasi rahasia hari Minggu 17-11-2108 oleh pasukan komando Israel di Gaza meninggalkan satu tentara Israel tewas dan yang lainnya terluka, dan mendorong Hamas untuk menembakkan lebih dari 460 roket dan mortir ke Israel selatan.

Sistem pertahanan Rudal Iron Dome Israel diyakini telah mencegat sekitar seperempat dari mereka. Beberapa lusin Rudal dan peluru mendarat di kota-kota Israel dan kota-kota lainnya, menewaskan satu warga sipil dan melukai lusinan lainnya.

Lainnya mendarat di lahan pertanian, menyebabkan kerusakan pada tanaman dan properti. Israel membalas, menargetkan 160 lokasi di Jalur Gaza yang diduga terkait dengan Hamas dan militan lainnya, termasuk 4 fasilitas yang dikatakannya sebagai “aset strategis utama,” sebelum menandatangani gencatan senjata pada Selasa.

Avigdor Lieberman mengundurkan diri sebagai menteri pertahanan Israel karena dilakukannya gencatan senjata, dengan menteri imigrasi Israel segera menyusul. Pengamat politik Israel berpikir pengunduran diri dari kabinet Netanyahu dapat menghasilkan pemilihan awal.

Pada hari Jumat, juru bicara Partai Likud mengatakan perdana menteri akan menangani portofolio pertahanan sendiri setelah gagal mencapai kesepakatan dengan mitra koalisi Naftali Bennett dari Partai Rumah Yahudi.

Ketegangan yang memanas antara Israel dan Palestina di Jalur Gaza meningkat pada Maret 2018, ketika kelompok-kelompok Palestina memulai apa yang disebut ‘Great March of Return’, menuntut agar para pengungsi dan keturunan mereka diizinkan untuk kembali ke wilayah leluhur mereka di tempat yang sekarang menjadi Israel.

Kekerasan telah menyebabkan hampir 200 orang Palestina tewas dan ribuan lainnya terluka. Seorang tentara Israel juga tewas, dan setengah lusin terluka. Serangan roket, mortir dan pembakaran terhadap Israel telah menyebabkan beberapa korban sipil dan kerusakan properti yang luas di Israel Selatan.

Peristiwa terbaru kekerasan menghantam daerah perbatasan pada hari Jumat, dengan sedikitnya 40 demonstran Palestina terluka dalam bentrokan baru dengan pasukan Israel, yang menggunakan peluru karet, peluru tajam, dan gas air mata untuk membubarkan mereka.

Bagikan:

  8 Responses to “Jangan Lagi Uji Kami: Hamas Ancam Pukul Tel Aviv”

  1.  

    israel frustasi tak bisa nembus S-300 mknya Jalur Gaza jd pelampiasan Israel & US, jd menantikan S-300 Suriah serang Israel utk menyelamatkan Jalur Gaza Palestina

  2.  

    Dari dulu Israel (licik) beraninya sama anak kecil yg bawa ketapel….mbok ya sekali-kali perang beneran lawan negara lain yang punya kemampuan yang sama.

  3.  

    ONE STATE !!!……. THE NEXT AMERICAN FIRS.

  4.  

    cuman gertak doang, buktinya tetap saja israel selalu menang dalam setiap kali serangan dan korbanya selalu hamas yg lebih banyak, kalo israel ngamuk dalam sehari juga sudah rata tuh palestina, negara arab lainya mah cuman koar koar doang kemampuan ngak ada, apalagi nan nauh disana cuman bawa bendera palestina doang sambil demo berjilid….sudahlah ngak usah perang bagi dua sama rata dan adil, aman sejahtera kan…

  5.  

    Israel tanpa USAcs tidak bs berdiri lama, tunggu aja perang akhir zaman sebagai penetunya!

 Leave a Reply