Jepang Beli 160 Rudal Udara Canggih Jarak Menegah

5
50
Mitsubishi F-15 Jepang. (Japan MoD via commons.wikimedia.org)

Arizona, Jakartagreater.com    –   Departemen Luar Negeri A.S. telah menyetujui penjualan Rudal udara-ke-udara jarak menengah senilai $ 317 juta ke Jepang, menurut pemberitahuan yang dikeluarkan oleh Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan (DSCA) pada 17 Mei 2018, dirilis Defence-blog.com.

Menurut Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan (DSCA), yang mengungkap persetujuan tersebut, penjualan yang diusulkan terdiri dari 160 AIM-120C-7 Advanced Missile Udara-ke-Udara Jangkauan Sedang (AMRAAM), dan satu AIM-120C-7 AMRAAM guidance section.

Jika disetujui oleh Kongres, penjualan akan bernilai $ 317 juta. Ini akan mencakup kontainer, peralatan pendukung dan senjata pendukung, suku cadang dan perbaikan, layanan dukungan teknis dan logistik, dan elemen terkait lainnya dari dukungan logistik dan program.

Penjualan Rudal yang diusulkan ini akan memberikan Jepang kemampuan pertahanan udara yang kuat untuk membantu mempertahankan tanah air Jepang dan personel A.S. yang ditempatkan di sana. Jepang tidak akan kesulitan menyerap Rudal tambahan ini ke dalam angkatan bersenjatanya.

Usulan penjualan peralatan dan dukungan ini tidak mengubah keseimbangan militer dasar di wilayah tersebut. Kontraktor utama Raytheon Missile Systems, Tucson, Arizona.

Situs web perusahaan mengatakan AMRAAM memberikan fleksibilitas kepada pesawat tempur karena dapat dengan cepat dipindahkan dari pesawat tempur ke peluncur rudal untuk memenuhi peran pertahanan udara. Menggunakan 1 Rudal untuk 2 misi penting akan memberi solusi logistik dan pemeliharaan yang hemat biaya.

AIM-120C-7 telah terintegrasi pada F-16, F-15, F/A-18, Typhoon dan pesawat Joint Strike Fighter. Ini juga merupakan Rudal dasar untuk Surface Launched-AMRAAM Angkatan Darat AS dan Sistem Rudal Permukaan-ke-Udara Lanjutan Norwegia yang disetujui NATO. AMRAAM memiliki lebih dari 1,7 juta jam terbang dan lebih dari 2.400 tembakan langsung.

5 KOMENTAR

  1. NASSAMS kita kapan ya datangnya dari Norwegia sepertinya sulit sekali buat peluncurnya, mungkin nunggu ditebus dulu atau jangan2 diancam pula sama lik Sam karena gak beli sama mereka. Pemerintah seharusnya segera bentuk institusi percepatan pengembangan dan pembuatan rudal nasional selain RHAN yg sedang berjalan.

  2. Sebenarnya ada apa dg NKRI
    setelah berlabuhnya kapal perang China,disusul kemudian Usa,Jpn,Australia dan pendaratan 6 pesawat tempur Prancis di Aceh…apakah ada hubunganya dg 22mei atau murni kunjungan persahabatan???

    • Berebut pasar dan posisi strategis dalam politik adalah tujuan utama dalam berdiplomasi… Apa lagi dengan diplomasi militer…. Jadi baik buruk tergantung kita memberi kepuasan para negara negara besar dan adidaya… Kalou tidak yaa rada rada digoncang…!!!

    • Ramadhan bang jangan over estimate mereka mau ikut nikmati takjil gratis dan rasakan nikmatnya es kolak bakdo buka puasa kan makanan melimpah disini, di negara2 mereka mana mungkin ada…menurut mereka sensasinya itu yang jarang bisa didapat, makanya berbondong-bondong mereka mampir dengan alasan persahabatan dan silaturahmi